3 lumba-lumba yang berenang bebas diselamatkan dari cagar alam Indonesia

Suara-suara terkemuka di industri dan media mengatakan pada hari Rabu bahwa sutradara wanita Saudi dan Arab mengungguli rekan-rekan mereka di Amerika Serikat dan Eropa.

Sutradara film dokumenter Dania Alhamrani, salah satu pendiri EggDancer Productions yang berbasis di Jeddah, mengatakan bahwa perempuan mengubah stereotip lama.

Pandangan ini didukung oleh Wakil Presiden Arab News dan Reporter Regional Rawan Radwan, yang penelitiannya menunjukkan bahwa lebih banyak sutradara wanita dari wilayah tersebut yang berpartisipasi dalam industri ini daripada rekan-rekan mereka di Amerika Serikat dan Eropa.

Al-Hamrani, dalam penampilannya di acara radio Ray Hanania Rabu, mengatakan bahwa salah satu masalah dengan film-film yang dibuat di Hollywood atau oleh pembuat film Barat adalah bahwa kisah-kisah perempuan Arab selalu diceritakan oleh orang lain.

“Saya pikir untuk waktu yang lama kami memiliki orang yang menceritakan kisah kami. Dan mereka diceritakan dari sudut pandang seseorang yang tidak berjalan di sepatu kami dan karena itu tidak dapat menceritakan kisah kami dengan benar,” kata Alhamrani, yang pada tahun 2006 dengan bisnisnya. mitra, Dania Nassif, menjadi wanita pertama di Arab Saudi.Memiliki dan mengoperasikan film di Arab Saudi.Production Company.

Alhamrani mengatakan tantangan terbesar adalah membuat industri mendukung proyek-proyeknya. Film dokumenter panjang pertama mereka adalah “A Renaissance: A Woman’s Journey in Saudi Arabia”, yang melaporkan tentang evolusi pemberdayaan perempuan di kerajaan tersebut.

“Ini tentang sejarah perempuan di Arab Saudi yang dimulai pada 1950-an ketika perempuan pertama kali mulai dididik dan sekolah pertama kali dibuka dan bagaimana hal itu mengubah arah mereka. Dengan demikian film kami dipenuhi dengan pionir perempuan dan industri yang berbeda, dari olahraga hingga seni untuk media dan bisnis, dan bahkan dalam hukum dan politik.

READ  Daftar Hitam mengalahkan Onic Indonesia untuk bertahan di Kejuaraan Dunia M3

“Jadi saya pikir stereotip yang sangat umum tentang perempuan Saudi adalah bahwa kami tertindas. Tapi itulah mengapa sangat penting bagi kami untuk membuat film ini. Mengapa? Karena itu sebenarnya menunjukkan sisi yang berbeda dalam sejarah perempuan Saudi yang bekerja di semua ini.” industri dan telah mendorong batas untuk waktu yang sangat lama.”

Alhamrani mengatakan bahwa dia dan mitra perusahaannya Nassif lebih memilih film dokumenter karena memungkinkan mereka untuk berinteraksi langsung dengan orang-orang dan mengalami kehidupan nyata mereka daripada mengikuti cerita fiksi yang membayangkan kehidupan dan sering memberi stereotip.

“Kami suka menulis cerita dengan kegemaran masalah sosial. Mendiang chef selebriti, penulis, dan pemimpin perjalanan, Alhamrani menjelaskan bahwa tujuan kami adalah membawa cerita dan cerita lokal kami ke sini di Arab Saudi untuk menceritakan kisah-kisah yang bias dan bagi kami. tapi juga untuk membawa cerita kita ke dunia.” Sutradara film dokumenter Anthony Bourdain sedang melakukan tur. Di Arab Saudi pada tahun 2008 untuk “Parts Unknown” CNN.

EggDancer Productions online di EggDancer.com.

Alhamrani adalah salah satu dari beberapa sutradara wanita yang menjadi bagian dari film khusus oleh Radwan Arab News yang mengeksplorasi pertumbuhan ini di kerajaan dan di seluruh wilayah.

Radwan menunjukkan bahwa “jumlah wanita di belakang kamera lebih dari yang diharapkan.” Dia mengatakan data menunjukkan bahwa “26 persen direktur wanita adalah wanita di dunia Arab, tetapi hanya 8 persen adalah direktur wanita di Amerika Serikat.”

Pembuat film wanita Arab sekarang menghadirkan lebih banyak produksi independen di Cannes daripada rekan-rekan mereka di Eropa.

“Semua wanita ini telah berada di arena selama lebih dari 10 atau 15 tahun sekarang. Hanya karena itu tidak disebutkan dalam berita, hanya karena Anda tidak melihat kami atau memiliki mikroskop pada kami, bukan berarti kami’ tidak ada lagi,” kata Radwan.

READ  Mengapa Pasangan Bulu Indonesia ini Disebut Minion?

Dan ya, ada tantangan seperti halnya setiap pembuat film wanita di dunia. Ini bukan masalah yang terisolasi di kawasan ini. Ini masalah global. Lihat angkanya. Kami baru saja mengatakan 8 persen di AS dan 26 persen di sini di Arab dunia. Itu banyak. Perbandingan yang sangat besar.

Radwan menambahkan bahwa ada “peningkatan selera” untuk memproduksi film yang melampaui acara permainan TV tradisional atau program wawancara, dengan wanita Saudi menerima dukungan dari Komisi Film, yang didirikan di kerajaan beberapa tahun lalu.

“Mereka mengundang sutradara laki-laki dan perempuan untuk berpartisipasi bukan di luar negeri,” katanya.

Dania Alhamrani dan Rawan Radwan muncul di acara radio Ray Hanania pada hari Rabu, 31 Agustus 2022, di Jaringan Radio AS di Detroit dan Washington, DC, dan program radio tersebut disiarkan ulang di Chicago pada hari Kamis.

Anda dapat mendengarkan podcast acara radio dengan mengunjungi ArabNews.com/rayradioshow.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.