44 tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam penyerbuan yang mematikan pada pertemuan keagamaan di Israel

Pejabat medis mengatakan, serbuan pada upacara keagamaan yang dihadiri oleh puluhan ribu orang Yahudi ultra-Ortodoks di Israel utara menewaskan sedikitnya 44 orang dan melukai sekitar 150 lainnya pada Jumat pagi. Itu adalah salah satu bencana sipil paling mematikan di negara itu.

Penyerbuan dimulai ketika sejumlah besar orang yang mencoba keluar dari situs berkumpul di koridor sempit seperti terowongan, menurut saksi mata dan rekaman video. Saksi mata mengatakan bahwa orang-orang mulai jatuh satu sama lain di dekat ujung jalan, ketika mereka menuruni tangga logam yang licin.

“Kerumunan orang didorong ke sudut yang sama dan sebuah spiral terbentuk,” seorang pria yang diidentifikasi hanya dengan nama depannya, Dvir, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel. Dia menggambarkan pemandangan yang menakutkan ketika barisan pertama orang jatuh. Dia berkata bahwa dia berada di baris berikutnya dari orang-orang yang tersandung.

Dia berkata, “Saya merasa seperti akan mati.”

Rekaman video menunjukkan sejumlah besar orang, kebanyakan dari mereka adalah pria ultra-Ortodoks berpakaian hitam, terperangkap di dalam terowongan. Harian Haaretz mengutip para saksi mata yang mengatakan bahwa pos pemeriksaan polisi mencegah orang pergi dengan cepat.

Tonton | Lusinan yang terluka dalam pertemuan keagamaan Israel:

Sebuah video saksi mata menunjukkan jamaah menghapus penghalang jalan pada upacara keagamaan yang membakar Israel utara pada hari Jumat setelah penyerbuan di kaki Gunung Meron. 0:34

Penyerbuan itu terjadi selama perayaan Lag Bomer di Gunung Meron, pertemuan massal keagamaan pertama yang diadakan secara resmi sejak Israel mencabut semua pembatasan terkait pandemi virus corona. Negara ini telah mengalami penurunan tajam kasus sejak meluncurkan salah satu kampanye vaksinasi paling sukses di dunia akhir tahun lalu.

READ  Mantan bintang Dallas Mike Ribeiro didakwa melakukan pelecehan seksual di Texas Timur

“Sebuah tragedi besar,” kata perdana menteri

Lag BaOmer menarik puluhan ribu orang, kebanyakan dari mereka ultra-Ortodoks Yahudi, setiap tahun untuk menghormati Rabbi Shimon Bar Joshai, seorang bijak dan mistik abad kedua yang dimakamkan di sana. Kerumunan besar tradisional menyalakan api unggun, berdoa dan menari sebagai bagian dari perayaan.

Tahun ini, media memperkirakan kerumunan mencapai 100.000 orang.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menggambarkan penyerbuan itu sebagai “tragedi besar” dan mengatakan semua orang berdoa untuk para korban.

Ultra-Ortodoks Yahudi melihat tangga sampah pada hari Jumat di Gunung Meron, Israel utara. Penyerbuan dimulai ketika sejumlah besar orang mencoba keluar dari situs di koridor sempit seperti terowongan, menurut saksi mata dan rekaman video. (Ronen Zevulun / Reuters)

Setelah penyerbuan, foto-foto menunjukkan deretan mayat terbungkus di tanah, dan puluhan ambulans di lokasi.

Eli Bear, direktur Layanan Penyelamatan Hatsala, mengatakan dia khawatir dengan keramaian acara tersebut, mengatakan bahwa situs tersebut dilengkapi untuk menangani mungkin seperempat dari jumlah yang ada di sana. “Sekitar 40 orang tewas akibat tragedi ini,” katanya kepada Radio Angkatan Darat.

Hingga Jumat pagi, layanan ambulans ZAKA mengatakan jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 44. Juru bicara Muti Bookchin mengatakan bahwa keluarga telah diberitahu dan mayat telah dibawa ke satu tempat untuk diidentifikasi. Dia mengatakan dia mengharapkan jenazah dikuburkan sebelum matahari terbenam pada hari Sabat Yahudi, ketika pemakaman tidak akan berlangsung.

Jumlah korban tewas itu sama dengan jumlah korban tewas dalam kebakaran hutan tahun 2010, yang diyakini sebagai tragedi sipil paling berdarah dalam sejarah bangsa.

Juru bicara Magen David Adom Zaki Heller mengatakan 150 orang dirawat di rumah sakit, termasuk enam dalam kondisi kritis.

Pejabat kesehatan memperingatkan acara tersebut

“Tidak ada yang pernah memimpikan” sesuatu seperti itu bisa terjadi, kata Heller kepada stasiun itu. “Dalam satu momen, kami berubah dari peristiwa bahagia menjadi tragedi yang luar biasa,” katanya.

Militer Israel mengatakan telah mengirim paramedis, tim pencarian dan penyelamatan, serta helikopter untuk membantu.

Otoritas kesehatan telah memperingatkan agar tidak mengadakan pertemuan besar seperti itu.

Seorang pria membawa tandu di acara Lag Bomer di Gunung Meron, Israel utara. Penyerbuan terjadi setelah tengah malam dan tidak segera jelas mengapa. Saksi mata mengatakan deretan orang tersandung beberapa tangga, menyebabkan orang lain jatuh dan menyerbu. (David Cohen / Reuters)

Tetapi ketika perayaan dimulai, Menteri Keamanan Umum Amir Ohana, Kepala Polisi Ya’qub Shabtai dan pejabat senior lainnya mengunjungi acara tersebut dan bertemu dengan polisi, yang mengerahkan 5.000 tentara tambahan untuk menjaga ketertiban.

Sebelum penyerbuan, Ohana, sekutu dekat Netanyahu, berterima kasih kepada polisi atas kerja keras dan dedikasinya “untuk melindungi kesejahteraan dan keamanan banyak peserta” saat ia mengucapkan selamat berlibur bagi negara.

Netanyahu sedang berjuang untuk membentuk koalisi pemerintahan menjelang tenggat waktu Selasa, dan tragedi nasional pasti akan memperumit upaya ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.