75 tahun kemerdekaan, 75 momen ikonik olahraga India: No. 60 – 15 Mei 2022: India memenangkan gelar Piala Thomas pertamanya, mengalahkan juara 14 kali Indonesia.

India akan menyelesaikan 75 tahun kemerdekaan tahun ini. Di bawah ini adalah rangkaian pengakuan 75 prestasi olahraga hebat para atlet India. bintang olahraga Ini akan memberikan satu prestasi olahraga ikonik setiap hari, hingga 15 Agustus 2022.

15 Mei 2022: India memenangkan gelar Piala Thomas pertama mereka, mengalahkan juara 14 kali Indonesia 3-0 di final di Bangkok.

Peraih medali perunggu Kejuaraan Dunia Lakshya Sen mengalahkan Anthony Senesuka Genting dari Indonesia 8-21, 21-17, 21-16 di tunggal putra pertama untuk membawa India memimpin 1-0.

Pada pertandingan ganda pertama, Satwixiraj Rankeridi/Chirag Shetty menyelamatkan empat match point sebelum mengalahkan Muhammad Ahsan/Kevin Sanjaya Sukamolijou 18-21, 23-21, 21-19 untuk memperpanjang keunggulan India menjadi 2-0.

Peraih medali perak Kejuaraan Dunia Kedambi Srikanth mengalahkan Jonathan Christie 21-15, 23-21 dalam pertandingan berturut-turut dalam pertandingan tunggal putra kedua untuk mengklaim kemenangan bersejarah India.

Highlight: Final Piala Thomas Live, India vs Indonesia: India mengalahkan Indonesia 3-0 untuk memenangkan gelar Piala Thomas pertama mereka

India sebelumnya pernah mencapai semifinal Piala Thomas pada tahun 1952, 1955 dan 1979.

Di nomor tunggal pembuka antara Lakshya dan peraih medali perunggu Olimpiade Genting, petenis Indonesia itu terlebih dahulu mengalahkan India dengan kecepatannya yang fenomenal di lapangan dan memimpin 11-7. Setelah jeda pertengahan pertandingan, Ginting melanjutkan dengan intensitas yang sama untuk mengumpulkan 12 poin berturut-turut sebelum menutup game pertama dengan 21-8 hanya dalam waktu 17 menit.

Namun, justru Lakshya yang memulai lebih agresif di game kedua dan memimpin 11-7 di tengah jalan. Gitting menutup jarak menjadi 17-15. Mak comblang kelahiran Lakshya Almora mencetak tiga poin berturut-turut dan meski menyia-nyiakan dua poin dalam pertandingan itu, ia menyamakan kedudukan 8-21, 21-17.

READ  Piala Dunia T20 Wanita FIFA U-19: Indonesia membuat sejarah dan lolos ke turnamen | Berita olahraga lainnya

Baca: Lakshya Sen setelah mengalahkan Genting: ‘Saya tidak khawatir…ini untuk tim’

Genting, yang terlihat lelah di game kedua dan melakukan banyak pelanggaran nekat, memantapkan dirinya di awal pertandingan yang menentukan. Petenis Indonesia itu memimpin empat poin di tengah jalan tetapi Lakshya, runner-up Kejuaraan Ski All England Open, mendapatkan kembali dasi pada 12-12. Selanjutnya, Indialah yang melanjutkan keunggulannya untuk akhirnya mendapatkan empat match point pada 20-16. Dia mengubah yang pertama sendiri untuk menempatkan India di depan.

Setelah kemenangan Lakshya, Satwick dan Chirac turun ke lapangan dalam duet pertama mereka melawan Ahsan dan Sokamoljo. Duo India itu hanya tertinggal dua poin di pertengahan pertandingan pembukaan, tetapi tim Indonesia tiba-tiba mendapat sedikit momentum dan memperbesar keunggulan mereka menjadi enam poin pada 17-11. Juara India Terbuka Satwick dan Chirag menutup jarak menjadi 18-19 hanya untuk melihat lawan mereka mengambil dua poin berikutnya untuk memenangkan pertandingan pertama 21-18.

Pasangan India mendominasi tahap awal pertandingan kedua dan memimpin 11-6 dengan satu poin. Ahsan dan Sukamuljo, seperti yang pertama, berhasil membalikkan kedudukan di game kedua dan memiliki tiga peluang pertandingan dengan skor 20-17. India berusaha keras untuk menyelamatkan tiga dan satu lagi sebelum mencuri game kedua 23-21.

Properti: Bagaimana Satwick dan Jirag menang dengan beberapa poin berturut-turut

Pertandingan final terkait erat karena kedua pasangan gagal maju lebih dari tiga poin pada tahap apa pun. Pada 18-18, duo India yang memenangkan dua pertandingan berikutnya dengan tendangan silang. Ahsan menyelamatkan satu game point dengan menyerang Sawtik dan Chirag seorang diri sebelum tembakan cross-kill Chirag ke sudut kiri yang kosong pada inning Indonesia untuk memenangkan pertandingan 18-21, 23-21, 21-19.

READ  Lifter Indonesia Pecahkan Rekor Olimpiade di Sesi Kejutan

Dengan peluang untuk mengakhiri pertandingan di tunggal kedua, Srikanth memulai konfrontasi melawan runner-up Kejuaraan Asia Christie dengan catatan positif untuk unggul 8-2. Namun, pebalap shuttle Indonesia itu menyapu bersih keunggulan Srikanth dengan merebut enam poin berikutnya. Keduanya bertahan ketat sampai 15-15 ketika Srikanth mengembalikannya ke Christie dengan mencetak enam poin langsung untuk menutup pertandingan pembuka 21-15.

Srikanth, yang tidak pernah kalah dalam satu pertandingan pun sepanjang pertandingan, kembali memimpin di babak kedua untuk memimpin dengan tiga poin di pertengahan babak pertama. Dalam upaya untuk menjaga Indonesia tetap hidup dalam pertandingan, Christie meningkatkan kecepatannya dan bangkit kembali dari 10-13 untuk memimpin 16-13. Srikanth tetap tenang di bawah tekanan dan menunggu Christie melakukan kesalahan. Di usia 19-19, Christie mengeksekusi tembakan indah untuk mengecoh Srikanth dan mendapatkan game point. Petenis India itu menyelamatkannya dengan pukulan backhand yang luar biasa melintasi lapangan. Christie mendapat kesempatan lagi untuk memenangkan game kedua ketika reaksi cepatnya mencegah pukulan keras tubuh Srikanth untuk membawanya memimpin 21-20.

Srikanth mengakhiri harapan Christie untuk membuat pertandingan ketiga yang penting dengan memenangkan tiga poin berturut-turut termasuk smash silang yang luar biasa pada 22-21 untuk mengklaim gelar Piala Thomas pertama India.

(Artikel ini diterbitkan pertama kali pada 15 Mei 2022)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.