KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Acara WWDC Apple akan menunjukkan apakah mereka bisa menjadi kekuatan dalam industri AI
Tech

Acara WWDC Apple akan menunjukkan apakah mereka bisa menjadi kekuatan dalam industri AI

(Bloomberg) — Konferensi pengembang Apple Inc. akan menampilkan… Pada hari Senin, diputuskan apakah pembuat iPhone dapat menjadi pemain utama di bidang kecerdasan buatan yang sedang berkembang, menandai momen penting bagi perusahaan yang terpaksa beradaptasi dengan era baru.

Meskipun Apple telah menjadi pionir dalam kecerdasan buatan, yang telah digunakan dalam pemrosesan gambar, fitur kesehatan, dan asisten digital Siri, kini Apple dianggap tertinggal — terutama sejak ChatGPT dan teknologi mutakhir lainnya mulai hadir di pasaran. beberapa tahun terakhir.

Dengan latar belakang ini, Apple berjanji untuk menunjukkan kehebatan AI-nya dalam pidato utama di Konferensi Pengembang Sedunia tahunan, yang dimulai pukul 10 pagi waktu California. Perusahaan akan meluncurkan serangkaian fitur yang disebut Apple Intelligence, kata orang yang mengetahui masalah tersebut.

Ketika Apple meluncurkan Siri pada tahun 2011, teknologi suaranya dengan cepat mengambil alih Alexa dari Amazon.com Inc dan Google Assistant dari Alphabet Inc. AI mengambil lompatan lain dengan ChatGPT OpenAI pada akhir tahun 2022 dan layanan pesaing dari Google dan Microsoft Corp. dan Meta Platforms Inc. Dan lainnya selama tahun 2023.

Menambah tekanan: Samsung Electronics – pesaing ponsel pintar terbesar Apple – mengintegrasikan fitur Google AI ke dalam perangkatnya awal tahun ini.

Peralihan ke kecerdasan buatan merupakan peluang besar bagi Apple jika mampu mengasah teknologinya dan mengejar ketertinggalan dari kompetitor. Sistem operasi berbasis AI akan mengubah cara orang mengumpulkan informasi, membuat dan mengedit konten, serta menavigasi perangkat mereka.

Di acara tersebut, Apple akan menunjukkan cara mereka memasukkan fitur AI ke dalam pembaruan perangkat lunak berikutnya: iOS 18, iPadOS 18, dan macOS 15. Perusahaan juga merencanakan versi Siri yang lebih canggih.

READ  Porsche 911 GT3 2022 diuji pada kecepatan 186 mph selama lebih dari 3.000 mil

Apple Intelligence akan fokus memberikan lebih banyak informasi kepada pengguna saat mereka membutuhkannya. Ini termasuk merangkum notifikasi, pesan teks, dan email; Menyusun catatan rapat; Transkripsikan memo suara; Dan bahkan membuat emoji khusus. Perangkat lunak ini juga dapat mengurutkan email dan mengkategorikannya ke dalam kategori.

Apple juga sedang mengerjakan model bahasa besarnya sendiri – teknologi di balik layanan bergaya ChatGPT – tetapi mereka belum cukup maju dalam bidang ini, kata orang yang mengetahui masalah tersebut. Oleh karena itu, pihaknya berencana mengumumkan kemitraan dengan OpenAI untuk menyediakan perangkat lunak chatbot kepada Apple.

Apple memiliki satu keuntungan besar dalam mempelajari kecerdasan buatan: sejumlah besar konsumen setia. Hal ini dapat membantu mendorong kesuksesan AI perusahaan bahkan tanpa kemajuan dalam model bahasa besar, kata analis Bernstein, Tony Sacconaghi.

“Ia memiliki basis konsumen yang sangat kuat sehingga dapat berfungsi sebagai saluran – seperti halnya pencarian dan App Store, yang merupakan dua bagian bisnis Apple yang paling menguntungkan saat ini, di luar iPhone,” katanya.

Salah satu kekhawatirannya adalah apakah kesepakatan OpenAI berarti lebih sedikit pengguna yang akan menggunakan Google Penelusuran di iPhone. Apple menghasilkan miliaran dolar setiap tahunnya melalui perjanjian bagi hasil dengan Google. Sementara itu, syarat kesepakatan Apple dengan OpenAI masih belum jelas. Apple masih menegosiasikan perjanjian terpisah dengan Google untuk menambahkan teknologi Gemini sebagai opsi chatbot di iPhone, Bloomberg melaporkan.

Apple kemungkinan besar pada akhirnya ingin menawarkan chatbotnya sendiri dan teknologi AI generatif lainnya, tetapi memiliki mitra membantunya menavigasi industri AI tanpa mengambil banyak risiko. OpenAI dan Google mendapat reaksi keras dari chatbot yang memberikan informasi yang salah.

READ  Render Galaxy Z Flip4 yang bocor menunjukkan sisi ponsel

Apple ingin menghindari hal tersebut, kata Ruslan Salakhutdinov, mantan direktur penelitian kecerdasan buatan di pembuat iPhone dan profesor ilmu komputer di Universitas Carnegie Mellon.

“Mereka selalu mengamati seperti apa ruang itu dan sudah lama memutuskan bahwa mereka tidak harus menjadi yang terdepan, namun mereka harus melakukannya dengan benar,” katanya.

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."