Adaro berencana membangun smelter aluminium senilai $728 juta di Indonesia

Pabrik peleburan aluminium baru direncanakan akan dibangun di kawasan industri baru. Kredit: Tham Yuan Yuan / Pixabe.

Perusahaan batubara Indonesia PT Adaro Energy telah menandatangani surat dengan anak perusahaannya PT Adaro Aluminium Indonesia untuk membangun smelter aluminium senilai $728 juta.

Pabrik baja tersebut rencananya akan dibangun di kawasan industri baru di provinsi Kalimantan Utara di pulau Kalimantan. Taman ini sedang dikembangkan oleh pemerintah Indonesia.

Ario Rashmut, Vice President, Adaro Energy, dikutip oleh Nikkei Asia: “Adaro berkomitmen untuk mengubah bisnisnya melalui inisiatif hijau jangka panjang.

“Kami percaya bahwa permintaan global untuk produk aluminium akan terus tumbuh, terutama untuk kabel dan tepung.[ies], Dan Kejar.”

Perusahaan berencana untuk bekerja dengan mitra domestik dan internasional yang tidak dipublikasikan untuk menyelesaikan proyek aluminium yang diusulkan.

Rachmat mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa perusahaan membutuhkan waktu dua tahun untuk menyelesaikan pembangunan pabrik baja dengan fasilitas pembuatan aluminium ingot atau lembaran.

Garibaldi Tohir, CEO dan CEO Adaro Energy, dikutip oleh kantor berita mengatakan bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan untuk membangun “pabrik baterai listrik baru” di lokasi yang sama.

Tohir menambahkan: “Kami mendukung upaya pemerintah untuk meningkatkan lingkungan kendaraan listrik dan berkontribusi pada pengembangan energi terbarukan di Indonesia.”

Awal tahun ini di Indonesia, PT Vale Indonesia (PTVI), Taiyuan Iron & Steel Group (TISCO), dan Shandong Xinhai Technology (Xinhai) bersama-sama mengembangkan dan mengoperasikan fasilitas pemrosesan Photopi.

Fasilitas tersebut akan memproduksi nikel pig iron (NPI), bahan baku stainless steel.

READ  Indonesia / Volcanic Discovery, 101 km sebelah barat laut dari Bengkulu. Gempa sedang 4.2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *