Adegan tenis Indonesia semakin populer di tengah pandemi – Gaya Hidup

Seperti banyak anak lainnya, Calista Alisha Raditia yang berusia 6 tahun menghabiskan hari-harinya di rumah sejak pandemi COVID-19 dimulai tahun lalu. Jadwal mingguannya termasuk belajar online dari hari Senin sampai Jumat, dimana pelajaran dimulai pada jam 8 pagi dan berakhir pada jam 1 siang, dia juga belajar membaca Al-Qur’an di rumah setiap hari Selasa dan Rabu dari jam 3 sore sampai jam 4 sore.

Setiap Senin, Kamis, dan Sabtu sore, ibu Calista, Milena Syarif, 38, mengantar putrinya ke satu-satunya latihan fisik dalam jadwalnya: les tenis.

Sudah empat bulan sejak Calista, yang jatuh cinta dengan bintang tenis Jepang Naomi Osaka, memulai pelatihannya. Melina mengakui bahwa dia menikmati ketertarikan putrinya pada olahraga raket, dan jika bukan karena pandemi, Calista mungkin tidak akan berhasil sampai ke pengadilan.

“Awalnya saya ragu anak saya akan bermain tenis,” kata Melina. Jakarta Post.

Calista telah melakukan senam sebelum beralih ke tenis pada Oktober 2020. Kelas senam ditutup karena pandemi, dan Melina bertekad untuk mencari olahraga lain untuk fokus. Kemudian saya berpikir tentang tenis dan berpikir bahwa sifat olahraga luar ruangan akan membuatnya lebih aman daripada olahraga lainnya.

Selama pelajaran pertamanya, Calista suka mengayunkan raket – sangat menyenangkan Melina. Setelah mencoba tenis sendiri saat duduk di bangku SMA, Melina memutuskan untuk mengambil les tenis untuk menemani putrinya.

“Tentu saja, kami ingin melanjutkan [tennis after the pandemic is over]. Apalagi pelatih bilang Calista itu berbakat,” ujarnya sambil tersenyum.

Calista sendiri tampak menikmati berada di lapangan di bawah asuhan pelatihnya, Sri Otaminingseh yang berusia 60 tahun, lebih dikenal sebagai Otami, mantan pemain nasional. Dari idolanya, Naomi Osaka, Calista berbagi mimpinya dengan Surat.

“Aku ingin seperti dia [Osaka] “Aku ingin memukulnya,” kata Calista.

Ini bukan satu-satunya.

Indonesia melihat peningkatan 1.426 pemain berusia 12 tahun ke bawah pada kuartal pertama tahun ini, menurut federasi tenis PP PELTI negara itu. Itu lebih dari setengah dari jumlah total pemain baru tahun lalu: 2.697.

READ  Anggota AESF setuju untuk memasukkan medali esports di Asian Games 2022

PP PELTI juga melihat jumlah klub lokal yang menjalankan program pengembangan tenis meningkat dari 38 klub dan akademi pada 2020 menjadi 65 pada kuartal I 2021 atau meningkat 71 persen. Jumlah pelatih dalam empat bulan pertama tahun ini juga bertambah menjadi 111, meningkat 70 persen dari total 65 pelatih sepanjang 2020.

Asosiasi tersebut mengutip temuan dari Asosiasi Medis Texas, yang menempatkan tenis sebagai salah satu kegiatan yang paling tidak berbahaya selama pandemi, sebagai alasan di balik penyebaran olahraga tersebut.

Otami, pelatih junior di Sekolah Tenis Yayuk Basuki di Jl. Hang Tuah X di Kebayoan Baru, Jakarta Selatan, mengatakan sebelum pandemi, anak-anak biasanya lebih condong ke olahraga seperti futsal atau sepak bola.

“Dari apa yang saya dengar [from the parents], anak-anak mereka bosan dan membutuhkan aktivitas fisik – dan merasa tenis adalah olahraga paling aman untuk social dan physical distancing,” kata Otami.

Tiba-tiba populer: Sebuah adegan dari pelajaran tenis tingkat junior di Sekolah Tenis Yayuk Basuki. Pelatih Sri Otamingsi, 60, mengatakan tenis sangat populer selama pandemi. (JP / Atas perkenan Sekolah Tenis Yayuk Basuki)

“Banyak orang tua terkejut ketika mengetahui bahwa anak-anak mereka bisa memukul bola dengan benar,” tambahnya.

Ada tiga pengadilan di akademi, dan total enam hingga delapan siswa per pengadilan akan dianggap sebagai kelas besar sebelum pandemi. Pandemi telah melihat setidaknya 10 anak mendaftar untuk pelajaran di satu gedung pengadilan.

“Kadang-kadang kita dapat memiliki total 30 siswa per hari,” katanya, seraya menambahkan bahwa sekolah menjaga protokol keselamatan setiap saat.

Secara terpisah, mantan pemain terbaik Indonesia, Win Brakosia, 40, yang mendirikan Akademi Tenis Barat di Permata Mediterranea Clubhouse di Jl. Raya Bos Bengumpin di Serengjing, Jakarta Barat, bersama beberapa rekannya, menggarisbawahi popularitas tenis yang tak terduga.

READ  Ketaatan pada protokol kesehatan menjadi kunci suksesnya pertemuan PON di Papua

“[The academy] Itu melihat peningkatan 30 persen dalam jumlah siswa [since March last year]Wayne, yang pernah menduduki peringkat 74 dunia, menambahkan bahwa fenomena tersebut semakin memotivasi dirinya untuk menghasilkan lebih banyak pemain tenis di masa depan.

Bintang tenis: Wayne Braccosia, berfoto bersama putra sulungnya Ethan Jake France, 9, dan Elwin Jake France, 3 termuda. Bintang tenis: Wayne Bracusia, berfoto bersama putra sulungnya, Ethan Jake France, 9, dan bungsu, Elwin Jake France, 3. (JP/Courtesy of Wynne Prakusya)

Wayne, yang putranya Ethan Jake France, 9, dan Elwin Jake France, 3, mengatakan: “Mimpi saya adalah menghasilkan pemain-pemain terbaik Indonesia.

Fendry, 42, mendaftarkan dua anaknya, Madeline, 9, dan Matthew, 7, di West Tennis Academy tiga tahun lalu. Diakuinya, selama pandemi, anak-anaknya menjadi lebih bersemangat mengikuti pelajaran tenis.

“Sebagai orang tua, saya akan mendukung penuh jika mereka ingin melanjutkan ke jenjang berikutnya,” kata Fendery yang selalu mengingatkan anak-anaknya untuk memakai masker di luar pengadilan dan rajin mencuci tangan.

Kurangnya kompetisi lokal dan lemahnya kekuatan fisik dan mental, serta tidak adanya sponsor, sering disalahkan pada kondisi tenis Indonesia saat ini.

Athletic Kids: Putra Wayne Braccosia, Elwin Jax France, berlatih pukulan tenis.Athletic Kids: Putra Wayne Braccosia, Elwin Jax France, berlatih pukulan tenis. (JP / Atas perkenan Wynne Prakusya)

Sejak Angelique Widjaja mencapai peringkat ke-55 dunia pada tahun 2003, Indonesia belum melihat satu pun pemainnya mencapai 100 besar. Di sisi putra, Christopher Rongkat mencapai 241 pada tahun 2013, tertinggi yang pernah ada untuk setiap pemain tenis Indonesia.

Yayuk Basuki, yang memuncaki peringkat 19 pada 1997, tetap menjadi petenis Indonesia dengan peringkat tertinggi hingga saat ini.

Presiden PP PELTI, Rildo Ananda Anwar, mengatakan federasi mengharapkan kelompok baru calon pemain tenis untuk terus bermain olahraga bahkan setelah pandemi berakhir.

READ  Penny, Jackson Wang, Nu Roma, dan lainnya ada di Forbes Under-30 List Under 30 in Asia 2021

“Tentu kita berharap akan ada pemain-pemain potensial yang bisa berprestasi di masa mendatang,” ujarnya.

pemain menghibur

Tenis tidak populer di kalangan anak-anak yang bersekolah di sekolah tenis dan bermimpi menjadi atlet kelas dunia di masa depan.

Rory Asyari, 34, pembawa acara televisi dan pengusaha yang bermain tenis rekreasi secara teratur, menemukan bahwa pemesanan lapangan tenis menjadi lebih sulit selama pandemi – menggarisbawahi popularitasnya.

“Jarak antara pemain tenis dan dimensi lapangan membuat olahraga lebih aman sekarang. Betapa membakar hati [when playing tennis] kata Rory.

Otami mengatakan Sekolah Tenis Yayuk Basuki juga telah melihat orang dewasa memulai pelajaran privat untuk pertama kalinya, dari orang tua hingga pekerja kantoran dan mahasiswa.

“Sayangnya, jumlah pengadilan terbatas,” kata Otami.

Sumardi, 33, pelatih Liga.Tennis Center & Academy di Umalas, Bali, mengatakan fasilitas tersebut telah melihat semakin banyak pemain tingkat menengah sejak pandemi dimulai, yang baik untuk daya saing.

“Sebelumnya, kami memiliki pemain pemula atau pemain profesional. Jarang menemukan pemain lini tengah [intermediate],” Dia berkata.

Pendiri Liga.Tennis Dmitry Shcherbakov, 37, yang berasal dari Ukraina, mengatakan sekitar 3.580 penggemar tenis dari semua tingkatan di Bali telah mendaftar melalui aplikasi, yang memungkinkan pemain untuk memesan lapangan dan mencari pemain lain.

[gal:4}

“The pandemic has brought into tennis many newcomers who would not be playing tennis otherwise. Especially during times when beaches were closed for a couple of months,” he said.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *