Administrasi Penerbangan Federal (FAA) telah mengumumkan 50 bandara yang akan memiliki zona penyangga 5G

Gambar artikel berjudul FAA merilis daftar 50 bandara yang akan memiliki 'zona penyangga' saat AT&T diluncurkan  T dan Verizon untuk 5G

Foto: John Lamparsky/Sopa Images/LightRocket (Gambar Getty)

Administrasi Penerbangan Federal pada hari Jumat Memposting daftar Di antara 50 bandara AS akan memiliki zona penyangga, atau area di mana AT&T dan Verizon telah sepakat untuk membatasi sinyal 5G selama enam bulan.

di sebuah pernyataanFAA mengatakan telah bekerja dengan komunitas penerbangan untuk mengidentifikasi zona penyangga yang akan mengurangi risiko gangguan, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti volume lalu lintas, jumlah hari visibilitas rendah dan lokasi geografis. Badan tersebut mengatakan bahwa banyak bandara saat ini tidak terpengaruh oleh penyebaran AT&T dan 5G Verizon yang akan datang, layanan yang akan diaktifkan oleh operator nirkabel pada 19 Januari setelah berbagai penundaan.

Zona penyangga dimaksudkan untuk mengurangi potensi gangguan antena 5G dengan instrumen pesawat, yang disebut altimeter radar, yang memberi tahu pilot Seberapa jauh mereka? dari bumi. Mereka membantu pilot menavigasi dan mendaratkan pesawat selama cuaca buruk dan mencegah kecelakaan.

Bandara dalam daftar Ini termasuk Dallas Love Field, yang merupakan hub penumpang utama untuk Southwest Airlines, dan Chicago O’Hare, yang merupakan hub utama untuk United Airlines dan American Airlines. Fasilitas yang bertindak sebagai hub untuk Pengangkutan dan jet pribadi, seperti bandara di Indianapolis, New Jersey bagian utara, dan New York City, juga merupakan bagian dari yang dipilih.

Selain itu, daftar tersebut mencakup bandara di Austin, Nashville, Houston, Los Angeles, Miami, Seattle, San Francisco, dan banyak lainnya.

Pengumuman FAA datang di tengah gencatan senjata sementara antara regulator transportasi dan kelompok penerbangan, yang khawatir bahwa antena 5G di dekat beberapa bandara dapat mempengaruhi keakuratan pembacaan altimeter, dan regulator telekomunikasi dan perusahaan nirkabel, yang berpendapat bahwa teknologi 5G tidak akan menimbulkan masalah dengan keamanan.

Pada hari Senin, AT&T dan Verizon setuju untuk Berhenti sebentar Luncurkan 5G selama dua minggu tambahan atas permintaan agen federal. Langkah ini merupakan perputaran cepat dari pihak perusahaan nirkabel, yang terjadi hanya sehari yang lalu Dengan penuh semangat menurunkan kaki mereka Dia mengatakan persetujuan petisi akan menjadi “pelepasan tidak bertanggung jawab dari kontrol operasional yang diperlukan untuk menyebarkan jaringan komunikasi global dan kompetitif secara global.”

AT&T dan Verizon membeli hampir semua spektrum nirkabel C-band yang dilelang oleh FCC tahun lalu, menghabiskan total gabungan Hampir 70 miliar dolaruntuk meningkatkan jaringan 5G mereka.

Di atas enam bulan ke depanSelama waktu AT&T dan Verizon telah sepakat untuk menjaga buffer di sekitar 50 bandara, FAA akan bekerja dengan produsen maskapai dan maskapai penerbangan untuk mengonfirmasi apakah pesawat dapat beroperasi dengan aman setelah layanan 5G diaktifkan untuk operator nirkabel.

READ  Perusahaan logistik Flash Express menjadi perusahaan unicorn pertama di Thailand setelah mengumpulkan $ 150 juta

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.