Advokat milenial menyerukan masa depan digital yang dipimpin oleh kaum muda untuk perikanan Indonesia

  • Siti Aisyah Amini adalah mahasiswa hukum tahun terakhir yang menghadiri World Food and Agriculture Organization Fisheries Summit di Roma pada awal September lalu.
  • Ia menjabat sebagai Perwakilan Internasional Komite Proyek Internasional Kelompok Kerja Pemuda Kedaulatan Pangan dan sebagai Perwakilan Nasional Asosiasi Nelayan Tradisional Indonesia atau KNTI.
  • Pria berusia 24 tahun itu berbicara kepada Mongabay Indonesia tentang keprihatinan para nelayan Indonesia dan bagaimana pemuda dan teknologi digital harus terlibat dalam industri dan kebijakan perikanan nasional.

JEMBER, Indonesia — Awal bulan ini, mahasiswa hukum tahun keempat Siti Aisya Amini beristirahat dari kehidupan kampus di Semarang, Indonesia, untuk menghadiri pertemuan puncak Komite Perikanan Organisasi Pangan dan Pertanian.

Bukan dari keluarga nelayan, Aisya, 24 tahun, panggilan akrabnya, menjadi tertarik pada isu hak-hak nelayan setelah membaca artikel tentang nasib nelayan dan mengembangkan perasaan mengomel bahwa mereka tidak mendapatkan perhatian. Mereka dibutuhkan di Indonesia, negara terpadat keempat di dunia.

Pada tahun 2019, ia bergabung dengan Asosiasi Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI), cabang dari Forum Nelayan Dunia (WFFP), dan menjabat sebagai Koordinator Regional Asia WFFP pada tahun 2020. Tahun berikutnya, beliau menjabat sebagai Kepala Bagian Sumber Daya Manusia di KNTI. Food to Information and Action Network dan HAM PBB di Indonesia Tidak mengherankan, Pelapor Khusus menunjuk ISYA untuk mewakili koalisi kedaulatan pangan global lainnya: Komite Perencanaan Internasional untuk Kelompok Kerja Pemuda tentang Kedaulatan Pangan (IPC-Youth).

“Indonesia adalah negara maritim dengan sumber daya laut yang melimpah yang secara teoritis seharusnya membantu nelayan berkembang. Namun ternyata tidak,” kata Asia, mahasiswa tahun terakhir di Universitas Islam Sultan Akung Semarang, kepada Mongabay. “Ada yang perlu diperbaiki; nelayan dengan kesehatan yang baik, pendidikan dan status sosial yang setara.” Untuk menjalani kehidupan secara maksimal. Sebaliknya, nelayan terpinggirkan.

READ  Indonesia / Volcano Discovery 4.4 gempa berkekuatan 4.4 dekat Maluku Utara

Dalam KTT di Roma, Isya menyayangkan berkurangnya jumlah nelayan di Indonesia. Topik favoritnya adalah keterlibatan pemuda dan teknologi dalam pembuatan kebijakan untuk mematahkan pandangan yang berlaku tentang marginalisasi komunitas nelayan. ISYA menegaskan bahwa pemerintah harus membantu dengan menyediakan bahan bakar bersubsidi.

Nelayan tidak mendapat perhatian pemerintah sekarang, kata Aisya. “Ini akan mendorong generasi mendatang untuk mengadopsi pandangan apatis yang sama tentang nelayan dan menangkap ikan sebagai cara hidup. Nelayan sudah menasihati anak-anak mereka untuk memilih karir lain.

Sidi Aisya Amini di puncak di Roma. Gambar milik Siddhi Aisya Amini.

Aisya percaya bahwa gagasan “nelayan modern” yang merangkul teknologi di semua tahap penangkapan ikan mulai dari penangkapan, produksi, dan pemasaran dapat “setidaknya melibatkan pemuda dalam perikanan dan kelautan Indonesia”.
Pejabat pemerintah setuju dengan Isya. Pada Fisheries Millennial and Startup Expo yang diadakan di ibu kota Jakarta pada bulan Mei lalu, Kementerian Perikanan mengajak para milenial untuk berinovasi dalam memajukan sektor kelautan dan perikanan.

“Saya berharap tidak ada PHK besar-besaran pada startup sektor kelautan dan perikanan karena potensi sektor ini tidak terbatas,” kata Menteri Perikanan Shakti Wayu Trengono jelang pameran. Ia mencatat jumlah startup IT terkait perikanan yang bermunculan sejak 2017.

Daftar tersebut termasuk eFishery, sebuah startup berbasis di Jawa Barat yang menyediakan analitik berbasis cloud untuk fasilitas akuakultur. CEO-nya, Gibran Huzaifah, masuk dalam daftar Forbes 30 Under 30 pada tahun 2017. Jala Tech dan Banoo adalah startup akuakultur lainnya yang menempatkan sensor pintar di tambak ikan dan udang. Sensor mengirimkan pembaruan kualitas air ke ponsel petani. Banu juga menjual mesin aerator untuk kolam.

Dalam pemasaran akuakultur, SAYGrowpal adalah contoh platform digital nasional yang menghubungkan investor dengan bisnis perikanan termasuk fasilitas akuakultur, kapal penangkap ikan, dan pengolah. Aruna adalah platform online yang menghubungkan nelayan dengan pembeli grosir dan eceran.

READ  Indonesia: Perpajakan mendukung 'memfasilitasi bisnis'

Dengan dorongan untuk membawa perikanan Indonesia ke masa depan yang muda dan digital, Aisya yakin anak muda bisa memimpin.

“Yang saya pelajari dari menghadiri forum FAO adalah anak muda bisa menjadi panutan,” ujarnya. “FAO mengatakan mereka akan pergi ke Indonesia setelah mendengar penjelasan saya. Kami adalah contoh pengambilan keputusan.

Spanduk: Gambar milik Sidi Aisya Amini pada KTT FAO di Roma pada awal September.

Kisah ini dilaporkan dan pertama kali diterbitkan oleh tim Indonesia Mongabay Di Sini pada kita situs indonesia Pada 14 September 2022.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.