Agen perbatasan AS mengatakan mereka menyita kartu vaksinasi COVID-19 palsu dari China ‘setiap malam’

Petugas Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS di Memphis, Tennessee, telah menyita ribuan kartu vaksinasi COVID-19 palsu sepanjang tahun ini.

Petugas “malam-malam” menyita kiriman dari Shenzhen, China, menuju New Orleans, Los Angeles, yang berisi lusinan kartu vaksinasi kosong palsu, kata CBP. jumpa pers Jumat.

Kartu berisi spasi di mana penerima dapat menulis nama, tanggal lahir, dan informasi vaksin. Kartu-kartu itu juga dilengkapi dengan logo Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS di bagian atas.

“Namun, ada kesalahan ketik, kata-kata yang tidak lengkap, dan beberapa ejaan Spanyol yang salah di belakang,” kata CBP. “Kalau tidak, bagaimana mereka melakukannya? [CBP officers] Anda tahu itu palsu? Itu diimpor oleh non-CDC atau entitas medis, dan itu bukan pertama kalinya mereka melihat pengirim ini.”

Petugas patroli yang bekerja di area pelabuhan di Memphis menyita beberapa pengiriman kartu vaksin palsu – terkadang sebanyak 15 – setiap hari, menurut CBP. Paket sering diberi label sebagai “Kartu Ucapan Kertas/Gunakan Kartu Ucapan” atau “Kartu Ucapan Kertas”.

Sejauh ini, CBPO ​​Memphis telah menyita 121 paket berisi 3.017 kartu, menurut CBP.

“Vaksin ini gratis dan tersedia di mana-mana,” kata Administrator Pelabuhan Memphis Michael Neibert dalam pernyataannya. “Jika Anda tidak ingin menerima vaksin, itu keputusan Anda. Tapi jangan memerintahkan penipuan, buang waktu petugas saya, melanggar hukum, dan salah menggambarkan diri Anda sendiri.”

“Petugas Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan di kawasan pelabuhan Memphis tetap berkomitmen untuk menghentikan penyelundupan produk palsu dan membantu melindungi masyarakat kita,” kata Neibert. “Tapi ketahuilah bahwa ketika Anda memesan kartu Vaxx palsu, Anda memanfaatkan waktu petugas karena mereka juga menyita fentanil dan metamfetamin.”

READ  Menteri Pertahanan Filipina meminta armada besar China meninggalkan terumbu karang

Kartu vaksinasi tidak dirancang untuk menjadi bukti jangka panjang dari vaksinasi COVID-19, menurut Komisi Perdagangan Federal. Penipuan kartu adalah kejahatan federal, Dihukum dengan denda dan hingga lima tahun penjara karena memalsukan segel pemerintah pada kartu tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *