Aktivis lingkungan mendesak Indonesia untuk memperpanjang larangan izin sawit

Jakarta, 16 September (Reuters) – Kelompok hijau pada Kamis mendesak Indonesia untuk menangguhkan izin kelapa sawit baru dan meningkatkan operasinya, memperingatkan risiko hilangnya jutaan hektar hutan akibat ekspansi perkebunan.

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, berupaya mencegah deforestasi yang disebabkan oleh minyak sawit pada September 2018. Larangan itu berakhir pada 19 September.

Inda Fatinawer, direktur eksekutif LSM Savit Watch, mengatakan dalam seminar virtual bahwa tiga tahun tidak cukup untuk menyelesaikan masalah sawit terkait deforestasi.

“Tidak hanya larangan itu yang perlu diperpanjang, tetapi juga perlu pembenahan administrasi yang konkrit,” tambahnya.

Dalam pelaksanaannya, Inda mengatakan pemerintah tidak transparan dan masalah di luar izin jarang diselesaikan.

Selain penangguhan izin-izin baru, patut diduga bahwa areal yang diberikan kepada perusahaan untuk budidaya sawit belum dimanfaatkan oleh pemerintah atau digunakan untuk tujuan lain.

Pada Juli 2019, pemerintah telah mengidentifikasi 1,49 juta hektar area konsesi yang tidak digunakan dan lebih dari 1,5 juta hektar belum dimanfaatkan sesuai izin mereka, menurut data pemerintah.

Beberapa lahan akan diganti namanya menjadi hutan.

Pejabat dari Kementerian Perekonomian, yang mengawasi larangan tersebut, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Secara terpisah, surveilans hutan menemukan bahwa deforestasi yang terkait dengan kelapa sawit terus berlanjut meskipun Indonesia melarangnya.

Diperkirakan 21 juta hektar (51,89 juta hektar) hutan akan dibuka untuk budidaya minyak nabati jika larangan itu berakhir, kata Direktur Utama Mufti Fathul Bari, Rabu.

Indonesia memiliki luas perkebunan 16 juta hektar untuk minyak nabati, sebagian besar di pulau Kalimantan dan Sumatera, namun perluasan budidaya mulai bergeser ke arah timur, ke daerah seperti wilayah Papua.

READ  Indonesia / Volcanic Discovery, 101 km sebelah barat laut dari Bengkulu. Gempa sedang 4.2

Laporan oleh Bernadette Christina Munde, Laporan Tambahan oleh Francisco Nanga; Pengeditan Kotak Martin

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *