Alaska melaporkan dua kematian COVID-19, lebih dari 300 kasus baru dan penurunan rawat inap yang berkelanjutan pada Kamis

Alaska pada hari Kamis tersebut Dua penduduk yang relatif muda meninggal terkait dengan COVID-19 karena jumlah orang yang dirawat di rumah sakit karena virus terus menurun.

Negara bagian juga melaporkan 347 kasus penduduk baru dan dua kasus bukan penduduk.

Kematian yang dilaporkan Kamis termasuk seorang pria Anchorage berusia 20-an dan seorang pria di wilayah sensus Dillingham berusia 30-an. Sejauh ini, 853 orang Alaska dan 30 non-penduduk telah meninggal karena virus sejak awal pandemi.

[Anchorage’s busiest COVID-19 testing site, at Loussac Library, closes with no notice as city switches contractor]

Rawat inap COVID-19 terus menurun. Pada Kamis, negara bagian itu melaporkan 71 pasien dengan kasus aktif virus di rumah sakit di seluruh negara bagian. Sekitar 7% dari semua pasien rumah sakit di negara bagian memiliki virus COVID. Angka-angka ini tidak termasuk beberapa orang yang sembuh dari penyakit dan membutuhkan perawatan terus menerus, kadang-kadang selama berminggu-minggu.

Ini Penurunan signifikan Dari rata-rata lebih dari 200 orang di rumah sakit Sejak September, itu memuncak pada lebih dari 240 pada bulan Oktober.

[Some Alaska hospitals no longer under crisis standards as COVID-19 patient numbers decline]

Departemen Kesehatan dan Layanan Sosial Alaska mengumumkan pada briefing Kamis bahwa negara bagian itu memperpanjang kontrak untuk membawa 470 pekerja kesehatan luar negara bagian ke Alaska selama sebulan, hingga akhir Januari. Tidak semua pekerja diharapkan ingin tinggal, tetapi pejabat kesehatan mengatakan mereka berusaha mencari alternatif untuk mereka.

Negara tersebut pada bulan September menandatangani kontrak senilai 87 juta dolar dengan sebuah perusahaan bernama Solusi DLH Untuk memberikan bantuan tambahan untuk rumah sakit dan fasilitas perawatan terampil.

Kepala Departemen Kesehatan Masyarakat Negara Bagian Jane Wiseman mengatakan selama pengarahan bahwa negara bagian telah mengajukan “pembagian biaya 100%” dari FEMA untuk perpanjangan.

Para pejabat mengatakan bantuan masih dibutuhkan.

“Rumah sakit merasakan katup pelepas tekanan, dan itu mungkin cara terbaik untuk mengatakannya,” kata Wiseman. Para pekerja mengizinkan pejabat rumah sakit untuk “fokus pada solusi dan masalah jangka panjang.”

Tingkat positif tes negara bagian – jumlah tes positif dari total yang diambil – adalah 5,2% pada hari Kamis, atau tepat di atas level 5% yang umumnya menunjukkan pengujian yang memadai.

Selama sebagian besar bulan September dan Oktober, Alaska memiliki tingkat kasus tujuh hari tertinggi di negara itu. Pada hari Rabu, Alaska berada di peringkat ke-17 di antara negara bagian dalam tingkat tujuh hari kasus COVID-19, dengan tingkat 271,1 kasus per 100.000 orang.

Pejabat kesehatan telah menggambarkan vaksinasi sebagai cara terbaik bagi orang Alaska untuk mencegah lonjakan di masa depan. Sekitar 61% orang Alaska yang berusia 5 tahun ke atas telah menerima satu dosis vaksin sementara 55% dianggap telah diimunisasi lengkap. Alaska saat ini berada di peringkat sepertiga bagian bawah negara – di Ke-tiga puluh satu – Untuk tingkat vaksinasi.

Tingkat kematian Alaska diukur selama pandemi, dan merupakan yang terendah keenam di negara itu, menurut Data dari CDC. Jumlah kematian Alaska per 100.000 selama seminggu terakhir berada di peringkat ke-19 di negara itu.

Reporter Annie Berman berkontribusi pada cerita ini.

• • •

READ  Awak sipil SpaceX kembali ke Bumi setelah mengorbitnya selama 3 hari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *