Albert Burla, CEO Pfizer, mengatakan kami mungkin memerlukan suntikan Covid tahunan

CEO Pfizer Albert Borla berbicara pada konferensi pers setelah kunjungan untuk mengawasi produksi vaksin COVID-19 Pfizer-BioNtech di pabrik pembuat obat AS Pfizer di Bourse, Belgia pada 23 April 2021.

John Theiss | kolam | Reuters

Akan ada kembalinya kehidupan normal dalam setahun, Pfizer CEO dan Ketua Albert Borla mengatakan Minggu, menambahkan bahwa suntikan vaksinasi Covid tahunan kemungkinan akan diperlukan.

“Dalam setahun saya pikir kita akan bisa kembali ke kehidupan normal,” kata Burla dalam sebuah wawancara dengan “This Week” ABC.

Kembali ke normal akan memiliki peringatan, dia berkata: “Saya tidak berpikir itu berarti bahwa variabel tidak akan terus muncul, dan saya tidak berpikir itu berarti bahwa kita harus dapat menjalani hidup kita tanpa vaksinasi,” kata Borla. Masih belum jelas.”

Prediksi Borla tentang kapan kehidupan normal akan dilanjutkan sesuai dengan harapannya modern CEO Stefan Bancel. “Mulai hari ini, dalam satu tahun, saya kira,” kata Bansel kepada surat kabar Swiss Neue Zuercher Zeitung. Menurut Reuters pada hari KamisKetika ditanya seberapa besar dia menghargai kembalinya ke normal.

Untuk mencapai ini, Borla dari Pfizer menyarankan bahwa vaksin virus corona tahunan kemungkinan akan diperlukan.

“Skenario yang paling mungkin bagi saya adalah karena virus menyebar ke seluruh dunia, variabel baru akan terus muncul,” kata Borla. “Juga kami akan memiliki vaksin yang akan bertahan setidaknya selama satu tahun, dan saya pikir skenario yang paling mungkin adalah vaksinasi tahunan, tetapi kami tidak benar-benar tahu, kami perlu menunggu dan melihat datanya.”

pada hari Jumat, dan Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dr. Rochelle Walinsky telinga distribusi Pfizer Dan BioteknologiTembakan pendorong Covid-19 untuk mereka yang berada di lingkungan profesional dan institusional berisiko tinggi, sebuah langkah yang dibatalkan oleh panel penasihat. Walensky setuju untuk mendistribusikan suntikan booster ke orang Amerika yang lebih tua dan orang dewasa dengan kondisi medis yang mendasarinya setidaknya enam bulan setelah seri suntikan pertama, sesuai dengan panel penasehat.

READ  Dow berjangka: reli pasar saham mencapai tertinggi baru; Saham Zoom turun 12% karena pendapatan

Organisasi Kesehatan Dunia sangat menentang Penyebaran tembakan booster yang luas, mengatakan Negara-negara kaya harus memberikan dosis ekstra kepada negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah.

Pada hari Minggu, Burla mengatakan itu “tidak benar untuk memutuskan apakah akan menyetujui atau tidak untuk penguat” pada kriteria apa pun selain “apakah bala bantuan diperlukan”.

Selasa, Tom PieceMantan kepala CDC telah mengkritik Moderna dan Pfizer karena tidak membagikan kekayaan intelektual imunisasi secara lebih luas untuk membantu mempercepat tingkat vaksinasi global.

“Sementara berfokus pada penjualan vaksin mahal ke negara-negara kaya, Moderna dan Pfizer hampir tidak melakukan apa pun untuk menjembatani kesenjangan global dalam pasokan vaksin. Memalukan,” kata Frieden di Twitter.

Bukan ide yang baik untuk mengacungkan kekayaan intelektual, kata Burla.

“Kekayaan intelektual adalah yang menciptakan sektor ilmu kehidupan yang berkembang pesat yang siap ketika pandemi pecah,” kata Burla. “Tanpa itu, kami tidak akan berada di sini untuk membahas apakah kami tidak bersama kami atau tidak, karena kami tidak akan memiliki vaksin… Juga, kami sangat bangga dengan apa yang telah kami lakukan. Saya tidak tahu kenapa [Frieden] menggunakan kata-kata ini. Kami sangat bangga. Kami telah menyelamatkan jutaan nyawa.”

Pfizer menjual vaksin dengan harga berbeda ke negara-negara dengan tingkat kekayaan yang berbeda. Burla mengatakan negara berkembang membeli vaksin dengan biaya dari Pfizer. Borla menunjukkan fakta bahwa Pfizer menjual satu miliar dosis vaksin kepada pemerintah AS dengan biaya. Dia mengatakan pemerintah AS kemudian akan menyumbangkan dosis vaksin itu “tanpa biaya dan sepenuhnya gratis ke negara-negara termiskin di dunia”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *