Ali Baba Cloud menginjakkan kaki di Filipina

Alibaba Cloud akan meluncurkan pusat data pertamanya di Filipina pada akhir tahun ini sebagai bagian dari rencana agresif untuk memperluas kehadirannya di seluruh Asia Tenggara.

Pemasok cloud China akan menyediakan rangkaian layanan cloud ke negara tersebut, termasuk Elastic Compute Service, database, jaringan pengiriman konten, dan layanan penyimpanan. Ini berencana untuk menargetkan perusahaan di industri keuangan, ritel dan perawatan kesehatan.

Menurut Asosiasi Komputasi Awan Asia Indeks Kesiapan Cloud 2020Adopsi cloud di Filipina belum matang karena faktor-faktor seperti konektivitas internasional, risiko pusat data, dan keamanan siber, antara lain. Peringkatnya dalam indeks menurun dari kesembilan pada 2018 menjadi 11 pada 2020.

Ini terlepas dari upaya pemerintah untuk mendorong adopsi cloud melalui kebijakan cloud pertama sejak 2017, termasuk dukungan pengadaan untuk membantu lembaga pemerintah mengakses dan membandingkan penawaran dari pemasok cloud yang berbeda.

Namun, di sektor swasta, beberapa perusahaan sudah mulai menerapkan layanan cloud dalam skala yang lebih besar. Globe Telecom, operator telekomunikasi terbesar di Filipina, telah memindahkan sebagian besar infrastruktur teknologinya ke cloud publik.

Saya juga telah berjanji Mengangkat dan mengubah migrasi untuk sistem lama dan ingin mengembangkan lebih banyak aplikasi cloud-native, menurut CIO dan Wakil Presiden Senior Globe Telecom, Carlo Malana.

Pusat data pertama Alibaba Cloud di Filipina kemungkinan akan memberikan keunggulan atas pesaing globalnya – yang belum membentuk wilayah cloud di negara tersebut – seiring dengan semakin matangnya adopsi cloud di kalangan bisnis Filipina.

Dengan perusahaan seperti Globe Telecom yang menggunakan layanan cloud publik yang sebagian besar dihosting di luar Singapura, pusat data lokal Alibaba Cloud akan membantu mengurangi latensi aplikasi sambil mematuhi peraturan perlindungan data lokal.

READ  Sovereign Fund Indonesia menunjuk tim kepemimpinan

Di tempat lain di Asia Tenggara, pusat data ketiga sedang direncanakan di Alibaba Cloud untuk Indonesia, menyediakan bisnis lokal dengan akses ke database, keamanan, jaringan, pembelajaran mesin dan layanan analisis data.

Perusahaan mengatakan fasilitas tambahan akan memungkinkannya untuk lebih mendukung perusahaan lokal yang tertarik untuk merangkul teknologi cloud dan lebih jauh mendorong Indonesia menuju masyarakat digital.

Menurut Achim Granzen, Analis Utama Forrester, 45% perusahaan Indonesia menggunakan cloud publik untuk membuat aplikasi dan layanan baru. Hanya seperempat dari mereka yang menyebutkan biaya infrastruktur yang rendah sebagai alasan utama untuk menggunakan cloud publik, dengan waktu ke pasar dan akses ke inovasi sebagai pendorong utama adopsi cloud.

Selina Yuan, manajer umum unit bisnis internasional Alibaba Cloud Intelligence, mengatakan investasi baru perusahaan tepat waktu, “mengingat dampak pandemi dan peningkatan tajam dalam permintaan alat bisnis digital.”

“Yang tidak kalah pentingnya adalah fokus kami pada pengembangan bakat dan memelihara tenaga kerja yang berkualitas secara digital, yang kami lihat sebagai tantangan besar bagi banyak perusahaan untuk diatasi di masa depan,” tambahnya.

Perusahaan telah berkomitmen $ 1 miliar dalam inisiatif baru untuk membangun kumpulan bakat digital di kawasan ini selama tiga tahun ke depan melalui pelatihan keterampilan dan menghubungkan perusahaan rintisan dengan ide-ide menjanjikan untuk perusahaan modal ventura.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *