Alibaba, Tencent, Xiaomi adalah pendukung utama IPO di Amerika Serikat

Spanduk untuk layanan pembayaran digital Alipay by Ant Group, anak perusahaan Alibaba, dan WeChat Pay Tencent dipajang di luar bursa mata uang di Hong Kong, China, Selasa, 1 September 2020.

Chan Long Hee | Bloomberg | Gambar Getty

BEIJING – Sebagai Kampanye Antitrust dan Keamanan Data China China Menyusup pembatasan IPO di Amerika Serikat, Analisis menunjukkan bahwa beberapa perusahaan teknologi terbesar di negara itu berinvestasi besar-besaran dalam penawaran ekuitas luar negeri.

Raksasa game dan media sosial Tencent Sejauh ini pemegang saham pengendali di perusahaan-perusahaan tersebut, dengan kepemilikan signifikan di setengah dari 25 penggalangan dana terbesar oleh perusahaan China yang menerbitkan American Depositary Receipts (ADRs) di Amerika Serikat. Sejak 2017. Ini menurut analisis CNBC terhadap data yang tersedia untuk umum yang diakses melalui Informasi Angin dan S&P Capital IQ.

Raksasa e-commerce Cina Ali Baba Ini memiliki beberapa kepemilikan dalam daftar 25 perusahaan, sementara perusahaan teknologi besar China lainnya seperti xiaomiDan Mituan Dan Baidu Analisis menemukan bahwa masing-masing memiliki saham di satu atau dua saham. Itu juga sering muncul, biasanya dengan taruhan yang lebih kecil, sebagai manajer aset AS BlackRock dan Vanguard.

Sementara Tencent yang berbasis di Shenzhen terkenal dengan video game dan aplikasi perpesanan WeChat yang ada di mana-mana di China, perusahaan tersebut juga telah berkembang menjadi raksasa investasi.

Kepemilikan Tencent di perusahaan publik naik tahun lalu sebesar 785,11 miliar yuan ($122,7 miliar) — lebih dari 160 miliar yuan ($25 miliar) dalam laba yang dilaporkan untuk tahun ini, menurut laporan tahunan perusahaan. Ini tidak termasuk afiliasi.

Perusahaan itu sendiri adalah perusahaan terdaftar terbesar di Hong Kong berdasarkan penilaian pasar.

READ  Dari batik hingga coding: Proyek pelatihan ini memberdayakan pemuda Indonesia - The European Sting - Berita dan wawasan kritis tentang politik, ekonomi, urusan luar negeri, bisnis dan teknologi Eropa

Tencent mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya diberitahu oleh regulator pasar tentang “keputusan untuk menghentikan penggabungan Huya dan Douyu berdasarkan hasil tinjauan antimonopoli.” Kedua perusahaan tersebut merupakan anak perusahaan Tencent yang telah terdaftar di Amerika Serikat dalam tiga tahun terakhir.

Namun, pada hari Selasa Regulator pasar China mengungkapkan persetujuannya atas kesepakatan Tencent Untuk memprivatisasi mesin pencari dan perusahaan entri teks yang terdaftar di Amerika Serikat soju.

intensifikasi regulasi

Bagi banyak startup di China, memiliki perusahaan teknologi besar sebagai pendukung sering kali berarti akses ke sejumlah besar data tentang preferensi konsumen.

Namun industri Internet China juga tangguh. Dalam buku tahun 2018 berjudul “The Superpowers of Artificial Intelligence, China, Silicon Valley, and the New World Order,” mantan kepala Google Kai-Fu Lee di China mengatakan bahwa dunia teknologi lokal seperti pertempuran gladiator di mana tidak ada yang terlarang, dari menyalin inovasi untuk meluncurkan kampanye kotor.

Setelah bertahun-tahun regulasi longgar, China telah mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap raksasa teknologi domestik dalam beberapa bulan terakhir.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

aplikasi berkuda Didi – tempat Tencent berinvestasi – mengadakan penawaran umum perdana besar-besaran di AS pada 30 Juni. Dalam lima hari, regulator keamanan siber China, dengan alasan masalah keamanan nasional, meluncurkan Investigasi penggunaan data Didukung oleh Didi dan anak perusahaan dari dua perusahaan Cina yang baru-baru ini terdaftar di Amerika Serikat الولايات

Regulator, China Cyberspace Administration (CAC), mengatakan pendaftaran pengguna baru akan ditangguhkan sementara itu.

Selama akhir pekan, CAC juga mengumumkan bahwa perusahaan dengan data lebih dari 1 juta pengguna kemungkinan akan memerlukan persetujuan sebelum terdaftar di luar negeri.

Pengawasan data yang meningkat terjadi setelah tindakan keras regulator terhadap perusahaan teknologi sejak musim gugur lalu karena praktik monopoli, yang mengakibatkan Pihak berwenang mendenda Alibaba $ 2,8 miliar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *