Amazon meminta maaf atas tweet yang mencegah beberapa pekerja kencing dalam botol

Pada hari Jumat, Amazon merilis permintaan maaf untuk tweet minggu lalu yang menyangkal klaim beberapa pekerja Amazon bahwa mereka bekerja sangat keras sehingga mereka terpaksa buang air kecil dalam botol plastik alih-alih pergi ke kamar mandi.

Tweet dari akun Amazon News Tanggapan datang Untuk postingan dari Rep. Mark BuchanMark William Buchan Gedung Putih Menunda Rilis Rencana Anggaran Intercept Reporter: ‘Tidak mungkin’ Manajemen Amazon tidak menyadari ‘rutinitas’ dari pengemudi yang buang air kecil di botol Presiden Union: Klaim Amazon tentang ‘tempat kerja yang progresif’ adalah ‘keterlaluan’ dan Nada ‘tuli’ lebih banyak (D-Wis.), Yang mengomentari klaim “tempat kerja progresif” dari kepala konsumen Amazon Dave Clark.

“Membayar $ 15 per jam kepada pekerja tidak membuat Anda menjadi” tempat kerja yang progresif “ketika Anda merusak serikat dan membuat pekerja kencing dalam botol air, tulis Buchan di Twitter.

Amazon menanggapi dalam tweetnya sendiri, menulis, “Kamu benar-benar tidak percaya kencing dalam botol, kan?”

Dan akun tersebut ditambahkan pada saat itu: “Jika ini benar, tidak ada yang akan bekerja dengan kami.” “Sebenarnya, kami memiliki lebih dari satu juta karyawan luar biasa di seluruh dunia yang bangga dengan apa yang mereka lakukan, dan memiliki gaji dan perawatan kesehatan yang bagus sejak hari pertama.”

Amazon meminta maaf pada hari Jumat atas tanggapannya, secara tertulis Posting blog,Itu adalah tujuan khusus, dan kami tidak senang dengan itu, dan kami berhutang maaf kepada Aktor Buchan. “

Pertama, tweet itu salah, kata Amazon. “Dia tidak memikirkan berapa banyak pembalap yang kami miliki dan sebaliknya hanya salah fokus pada pusat penyelesaian kami.” Perusahaan mencatat bahwa situs-situs ini biasanya berisi “lusinan kamar mandi, dan karyawan dapat pindah dari tempat kerja mereka kapan saja.”

READ  NutraLife BioSciences, Inc. Pesan pemesanan ulang dan mulai produksi Oral Sanitizer Oral Spray untuk Distributor Indonesia Kinerjapay Corp.

Raksasa teknologi multinasional itu menambahkan, “Jika ada karyawan di Al Wafa Centre yang memiliki pengalaman berbeda, kami mendorong mereka untuk berbicara dengan manajer mereka dan kami akan memperbaikinya.”

Amazon juga mengatakan tweet itu “belum diteliti dengan baik,” mengakui “kebutuhan untuk menempatkan diri kita pada rekaman presisi sangat tinggi setiap saat, dan ini terutama benar ketika kita mengkritik komentar orang lain.”

Perusahaan telah mengakui bahwa pengemudi Amazon khususnya mungkin kesulitan menemukan toilet karena lalu lintas atau terkadang jalan pedesaan, dan ini terutama terjadi selama Covid ketika banyak toilet umum ditutup.

Posting itu ditambahkan sebelum serangkaian tautan dimasukkan ke laporan berita tambahan tentang pengemudi untuk layanan transportasi dan pekerja perusahaan pengiriman yang berjuang untuk menemukan kamar mandi yang dapat diakses saat bekerja.

Amazon selanjutnya berkata, “Terlepas dari fakta bahwa ini mencakup seluruh industri, kami ingin menyelesaikannya. Kami belum tahu bagaimana caranya, tetapi kami akan mencari solusi.”

Beberapa pengguna Twitter mengkritik Amazon atas tanggapannya minggu lalu, termasuk Pocan sendiri, yang men-tweet,Dan ya, saya percaya para pekerja Anda. Tidak melakukan? “

Sejak 2018, beberapa pekerja Amazon telah membuat tuduhan dipaksa buang air kecil dalam botol serta tuduhan pelecehan pekerja lainnya, termasuk mengharuskan karyawan hamil berdiri berjam-jam pada shift mereka dan berulang kali menjadi sasaran pemecatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *