Amerika Serikat dan Rusia mengakui “perbedaan serius”, tetapi menekankan dialog Berita Politik

Diplomat senior Anthony Blinken dan Sergey Lavrov mengungkapkan optimisme dalam pertemuan tatap muka pertama sejak Joe Biden menjadi presiden Amerika Serikat.

Para diplomat top AS dan Rusia melakukan percakapan pribadi pertama mereka, mengakui bahwa sementara mantan musuh Perang Dingin memiliki ketidaksepakatan yang serius tentang bagaimana mereka memandang urusan global, mereka masih dapat menemukan cara untuk bekerja sama dalam masalah yang menjadi perhatian bersama.

Dalam pertemuan pertamanya pada hari Rabu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, seorang diplomat veteran, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan, “Bukan rahasia bahwa kami memiliki perbedaan,” tetapi dunia akan lebih aman jika para pemimpin kedua negara. bekerja sama.

Lavrov memuji pembicaraan itu sebagai “konstruktif” dan “berguna”, mengatakan bahwa kedua belah pihak memahami kebutuhan untuk memperbaiki hubungan.

“Pembicaraan itu tampak konstruktif bagi saya,” kata Lavrov seperti dikutip kantor berita Rusia setelah diskusi di Reykjavik.

Blinken mengatakan Biden menginginkan “hubungan yang dapat diprediksi dan stabil dengan Rusia” dan mengatakan kedua negara dapat bekerja sama untuk mengatasi pandemi virus korona, memerangi perubahan iklim, menangani Iran dan Korea Utara, program nuklir, dan perang di Afghanistan.

“Kami pikir ini adalah hal yang baik untuk rakyat kami, untuk rakyat Rusia, dan untuk dunia,” kata Blinken.

Diskusi tersebut merupakan pertemuan tingkat tinggi pertama antara kedua negara sejak Joe Biden menjadi Presiden Amerika Serikat pada Januari dan berlangsung 1 jam 45 menit, lebih lama dari jam yang diperkirakan.

Lavrov mengatakan para diplomat akan menyiapkan proposal untuk kemungkinan pertemuan antara Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada awal Juni, menurut media pemerintah Rusia.

Ringkasan resmi pertemuan itu dari juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price tidak menyebutkan kemungkinan KTT presiden.

READ  Partai yang berkuasa di Ethiopia memenangkan mayoritas besar dalam pemilihan nasional | Berita Abi Ahmad

Price mengatakan Blinkin telah menyuarakan keprihatinan tentang penempatan militer Rusia di dan dekat Ukraina, dan kesehatan kritikus Kremlin Alexei Navalny yang ditahan. Dia juga mendesak Rusia untuk membebaskan warga AS Paul Whelan dan Trevor Reid.

Hubungan antara kedua negara telah tegang sejak Maret ketika Biden – tidak lama setelah kepresidenannya – mengatakan dia menganggap Putin sebagai “pembunuh”, yang mendorong Moskow untuk memanggil duta besar AS untuk konsultasi. Utusan itu masih tidak lagi.

Lavrov mengatakan bahwa ada “banyak masalah” dalam hubungan antara kedua negara dan menyelesaikannya tidak mudah.

Tapi saya merasakan tekad Anthony Blinken dan timnya untuk melakukannya, dan dia berkata, “Kami tidak akan menjadi miskin.”

Setengah jam setelah pertemuan hari Rabu, Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada beberapa kapal dan entitas yang terlibat dalam pembangunan pipa Nord Stream 2 senilai $ 11 miliar yang akan mengangkut gas Rusia dari Kutub Utara ke Jerman, sebuah kesepakatan yang ditentang Biden. Namun, manajemen memutuskan untuk mengesampingkan sanksi yang dijatuhkan pada perusahaan di belakang pipeline dan CEO-nya.

Setelah sambutan singkatnya, Lavrov tidak menanggapi pertanyaan tajam tentang sanksi tersebut.

Sebelum pengumuman, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov mengatakan bahwa penghapusan sanksi ini akan membantu menormalkan hubungan antara Moskow dan Washington.

Lavrov meringkas posisi Rusia sehubungan dengan Amerika Serikat, menggambarkannya sebagai “sangat sederhana”.

“Kami siap membahas semua masalah tanpa kecuali, tapi dengan persepsi bahwa pembahasan akan jujur, dengan fakta di atas meja, dan tentu saja atas dasar saling menghormati.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.