Amiya Nath, Wakil Presiden Japfa India

Amiya Nath sangat ingin menjadi ilmuwan setelah lulus dalam bidang kimia, tetapi latar belakang keuangannya yang buruk membuatnya mengambil pekerjaan dan menjadi mandiri. Langkah sederhana dan pragmatis ini adalah simbol dari karier hebatnya yang telah ia bangun sejak saat itu.

Setelah empat tahun bekerja di perusahaan penyulingan minyak nabati, Amiya bergabung dengan perusahaan unggas India sebagai Kepala Penjaminan Mutu. Berdasarkan kinerjanya, manajernya mengizinkannya untuk belajar MBA saat dia bertanggung jawab atas penjualan. Bisnis berlipat ganda dalam satu tahun.

Ketika Amia menyelesaikan MBA-nya, dia bergabung dengan JAPVA pada tahun 2005. “Setelah saya mulai sebagai manajer penjualan untuk wilayah India Timur, penjualan saya tumbuh pesat: sekitar 70% pendapatan berasal dari wilayah saya,” ungkapnya.

Perusahaan menghadapi tantangan di bagian lain negara. Saya dipromosikan menjadi National Sales Manager pada tahun 2009. Saya terus mengembangkan bisnis saya dari satu daerah ke daerah lain dan dipromosikan untuk menangani bisnis pakan pada tahun 2016.”

xxx

Karena perusahaan dan bisnis pakan Indonesia selalu menjadi sapi yang menguntungkan, ekspatriat Indonesia sebelumnya lebih disukai untuk mengambil posisi wakil presiden; Amiya adalah wanita India pertama yang diberi posisi ini.

Pertumbuhan penjualan pakan selama masa jabatannya sebagai Manajer Penjualan Nasional sangat luar biasa dengan kejujuran, integritas, dan ketajaman bisnisnya, yang sangat penting untuk membantunya menangani divisi bisnis terpenting di Japfa India.

Sebagai Wakil Presiden, Amiya segera melihat peluang, karena pasar India yang besar sangat tidak teratur saat itu. “Distributor telah mengikat petani dengan banyak hutang, dan tidak pernah ada konsep kualitas untuk menjual pakan ternak,” jelasnya.

Konsep rasio percakapan feed di Japfa telah menjadi revolusi di pasar India. Petani mampu melihat perbedaan biaya produksi yang signifikan.

Pasar berjalan dengan harga rendah dan tingkat kredit yang tinggi, dan teknologi jauh dari tempat yang seharusnya. Menganalisis semua kelemahan ini, kami fokus pada praktik terbaik penggilingan pakan ternak. Kami membawa teknologi dan menghabiskan banyak uang untuk penelitian dan pengembangan.

READ  TAR UC menawarkan gelar ganda

“Konsep rasio percakapan feed Japfa telah menjadi revolusi di pasar India. Petani dapat melihat perbedaan besar dalam biaya produksi. Kami mengubah seluruh pola pikir pelanggan tentang profitabilitas dan mengalihkan mereka ke Japfa.”

Sejak itu, Japfa telah menjadi perusahaan pakan yang melakukan berbagai hal secara berbeda, seperti memproduksi pakan khusus spesies dan berkomitmen pada layanan pelanggan yang sulit ditandingi oleh pesaing. Ada beberapa hal yang patut dibanggakan Amia, namun mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh COVID-19 adalah pencapaian terbesarnya.

xxx

“Kami memiliki pendapatan dan laba terbaik tahun lalu selama COVID-19, sambil memastikan keselamatan karyawan sepenuhnya,” ungkapnya.

“COVID-19 adalah tantangan besar karena penguncian mendadak di seluruh negeri, tetapi kami segera bertindak dan mengikuti pedoman – hal-hal seperti izin kerja di area perakitan. Protokol keselamatan ditangani secara efisien oleh tim kami, sementara banyak pesaing gagal melakukannya . Kami juga memulai layanan online untuk pelanggan selama periode penguncian, yang merupakan kekuatan terbesar kami.”

Dan meskipun diperlukan karena pandemi, inovasi online sangat bermanfaat bagi merek Japfa di masa mendatang. “Kami sudah menyelenggarakan seminar untuk petani setiap bulan dan membimbing mereka tentang kinerja dan produktivitas,” kata Umaya. “Kami biasa mengatur lebih dari 100 pertemuan petani setiap tahun, dan setelah COVID-19, itu meningkat karena teknologi kami yang disesuaikan, memungkinkan pertemuan satu lawan satu.”

xxx

Selama 12-18 bulan ke depan, fokusnya adalah terus menjalankan bisnis secara efisien dengan latar belakang COVID-19, lebih lanjut mendiversifikasi pakan spesifik, mengatasi tantangan penyakit di peternakan unggas, dan mengelola kualitas dan biaya dalam menghadapi kelangkaan kedelai. . Seperti yang ditunjukkan Amia, sebagian besar pekerjaan JAPFA juga menguntungkan pemasok utamanya.

READ  Lulusan 2021: Upaya Anda tidak akan pernah mengkhianati Anda | Berita

Ia mengungkapkan, “Kontribusi berkelanjutan kami terhadap pengembangan produk pemasok selalu menarik mereka ke Japfa.” “Kami percaya pada pertumbuhan menuju kemakmuran bersama.” Pendekatan yang sepenuhnya terbuka dan transparan kepada mitra membantu, bersama dengan persyaratan pembayaran terbaik di industri. Mungkin inovasi Japfa yang mengangkatnya lebih dari apapun.

“Kami berinovasi dan industri mengikuti,” kata Amiya dengan berani. “Sebagai perusahaan multinasional, selalu ada keuntungan tambahan bagi kami.”

Inovasi-inovasi ini membentuk daftar panjang proposisi penjualan yang unik: bisnis online yang ramah, sistem ERP kelas dunia, teknologi pabrik pakan terbaik, terus meningkatkan sistem laboratorium serta penelitian dan pengembangan. Sekarang ada juga aplikasi seluler untuk solusi instan.

xxx

“Klien kami dapat bergabung dengan kami secara online kapan saja untuk mendapatkan saran teknis,” kata Amia. “Tim lapangan kami selalu waspada untuk mengatasi masalah teknis yang dihadapi petani kami.” Padahal, hubungan pelanggan sangat penting bagi Japfa, oleh karena itu perusahaan menggunakan prinsip “bertani dulu”.

“Kita harus memikirkan profitabilitas petani,” jelas Amia. “Petani adalah pelanggan langsung atau tidak langsung. Strategi bisnis inti kami dirancang untuk keuntungan petani.”

Program keberlanjutan Japfa juga telah dibentuk untuk memastikan bahwa lingkungan yang lebih luas juga menjadi perhatian utama. Tidak mengherankan, Amiya mengungkapkan bahwa dia mencintai pekerjaannya dan kemandirian yang diberikan kepadanya. Dia tentu berusaha untuk mewujudkan nilai-nilai perusahaan dalam hubungannya dengan orang-orang baik secara internal maupun eksternal.

“Saya orangnya sederhana dan siapa saja bisa mendekati saya,” ujarnya. “Setiap klien dapat menghubungi saya kapan saja, yang jarang terlihat di antara para pemimpin pesaing kami. Saya juga memberikan kebebasan bagi karyawan tingkat bawah yang membutuhkannya.

“Budaya adalah fondasi perusahaan – retensi karyawan bergantung padanya. Kami memiliki tingkat atrisi yang sangat rendah dibandingkan dengan pesaing kami. Anda akan menemukan karyawan generasi kedua atau ketiga di Japfa.”

xxx

Ini berasal dari pertanyaan yang pernah ditanyakan oleh presiden perusahaan Handogo Santosa kepada Amiya, yaitu, “Seberapa bahagia karyawan Anda?” “Ini adalah nasihat terbaik yang pernah saya terima,” ungkapnya. “Sebagai seorang pemimpin, adalah tugas saya untuk memastikan bahwa semua karyawan bahagia. Karyawan yang bahagia meningkatkan produktivitas. Anggota tim saya adalah sahabat saya.” Dan Amiya jelas merupakan teman baik mereka.

READ  Saham Asia naik setelah aksi jual teknologi di Wall Street

Dengan bangga didukung oleh:

Kargil India Pvt.  Ltd.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *