Analis Steel Dozer menyelidiki Trump karena berbohong kepada FBI

Seorang analis Rusia berkontribusi pada dokumen penelitian yang didanai Demokrat tentang hubungan antara Rusia dan Donald Trump Dia ditangkap Kamis atas tuduhan berbohong kepada FBI tentang sumber informasinya, termasuk seorang pembantu Hillary Clinton.

Kasus terhadap Igor Danchenko adalah bagian dari penyelidikan Penasihat Khusus John Durham yang sedang berlangsung tentang asal-usul penyelidikan FBI mengenai apakah kampanye Trump 2016 dan Rusia berkonspirasi untuk mengacaukan hasil kampanye presiden tahun itu.

Baca lebih lajut:

Kerusuhan Capitol AS: Mantan pejabat pengadilan Trump akan bersaksi di depan Kongres pada hari Jumat

Dakwaan tersebut, kasus kriminal ketiga yang dibawa oleh Durham dan yang kedua dalam dua bulan, kemungkinan akan meningkatkan keluhan oleh sekutu Trump bahwa Demokrat yang terhubung baik bekerja di belakang layar untuk meningkatkan kecurigaan tentang Trump dan Rusia yang berkontribusi pada pemilihan FBI. Investigasi umum.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Kasus ini tidak merusak temuan penyelidik bahwa Kremlin membantu kampanye Trump – temuan yang tidak didasarkan pada berkas. Tapi itu mendukung kekhawatiran lama tentang penyelidikan Rusia: bahwa penelitian yang berbeda yang diandalkan oleh FBI dirusak oleh klaim yang tidak didukung dan tidak berdasar.

Dakwaan lima dakwaan menuduh Danchenko membuat beberapa pernyataan palsu kepada FBI ketika diwawancarai pada tahun 2017 tentang perannya dalam mengumpulkan informasi untuk Christopher Steele, mantan mata-mata Inggris yang didorong oleh Demokrat untuk menyelidiki hubungan antara Trump dan Rusia.

Danchenko, seorang Rusia yang berbasis di AS yang mengkhususkan diri dalam urusan Rusia dan Eurasia sebagai analis di Brookings Institution, adalah sumber penting bagi Steele ketika Steele menyusun profil penelitiannya. Berkas itu, yang menjadi sasaran ejekan sengit Trump, akhirnya diserahkan ke FBI dan digunakan oleh otoritas federal ketika dia melamar dan menerima perintah pengawasan yang menargetkan mantan ajudan kampanye Trump.


Klik untuk memutar video: 'DPR AS memilih untuk memakzulkan sekutu Trump Steve Bannon dalam penghinaan kriminal'



DPR AS memilih untuk menahan sekutu Trump Steve Bannon dalam penghinaan kriminal


DPR AS memilih untuk menahan sekutu Trump Steve Bannon dalam penghinaan kriminal – 21 Oktober 2021
READ  Israel bersumpah untuk membentuk pemerintahan baru untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

Menurut dakwaan, Danchenko berulang kali berbohong kepada FBI tentang sumber informasinya dan penipuan ini signifikan karena FBI “mengabdikan sumber daya yang signifikan untuk mencoba menyelidiki dan mengkonfirmasi tuduhan” dalam file dan “sangat mengandalkan” pada penelitian ini untuk mendapatkan pengawasan. pesanan. .

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pengacara Danchenko tidak segera berkomentar.

Surat dakwaan mengatakan Danchenko menyesatkan FBI dengan menyangkal bahwa dia telah membahas tuduhan apa pun dalam file tersebut dengan seorang kenalan yang merupakan eksekutif hubungan masyarakat dan agen lama Demokrat yang berkampanye untuk Clinton, lawan Trump 2016.

Bahkan, dakwaan menyatakan bahwa Danchenko adalah sumber dari satu atau lebih tuduhan dalam file tanpa mengungkapkan identitasnya kepada pasangan Clinton. Ketika FBI bekerja untuk mengkonfirmasi tuduhan file tersebut, penting untuk mengetahui peran Demokrat dalam memberi informasi karena ia memegang “keandalan, motif, dan potensi biasnya sebagai sumber,” menurut dakwaan.

Baca lebih lajut:

Trump meluncurkan aplikasi Truth Social untuk bersaing dengan perusahaan teknologi besar yang membuatnya gulung tikar

Orang tersebut tidak disebutkan namanya dalam dokumen pengadilan, tetapi pengacaranya mengkonfirmasi identitasnya sebagai Chuck Dolan, mantan direktur eksekutif Asosiasi Gubernur Demokrat yang menasihati Hillary Clinton pada kampanye presiden 2008 dan mengajukan diri untuk kampanye 2016. Pengacara Ralph Drury Martin menolak berkomentar lebih lanjut tentang penyelidikan saat ini.

Dokumen dakwaan juga menyebutkan tuduhan seksual yang cabul dan tidak didukung terkait dengan perilaku Trump di sebuah hotel di Moskow yang dimasukkan dalam file tetapi ditentang keras oleh Trump, termasuk mantan Direktur FBI James Comey.

Surat dakwaan mengatakan Danchenko mengatakan kepada FBI bahwa dia mengumpulkan informasi tentang kegiatan Trump di hotel dari berbagai sumber, tetapi tidak tahu apakah tuduhan seksual itu benar.

READ  Iran menuduh AS dan Inggris mengadakan pembicaraan pertukaran 'sandera' | berita timur tengah

Cerita berlanjut di bawah iklan

Menurut dakwaan, sekutu Clinton yang tidak disebutkan namanya tinggal di hotel yang sama pada Juni 2016 dan menghadiri pertemuan dengan Danchenko. Dia mengatakan bahwa jika FBI mengetahui bahwa Demokrat adalah sumber untuk Danchenko, biro tersebut dapat mewawancarainya tentang perjalanan ke Moskow dan apakah mereka telah membahas masa tinggal Trump di sana.


Klik untuk memutar video:



Mantan Sekretaris Pers Gedung Putih Percaya Trump Akan Menjalankan ‘Tanpa Firewall’ pada 2024


Mantan Sekretaris Pers Gedung Putih Percaya Trump Akan Menjalankan ‘Tanpa Firewall’ 10-2024 Oktober 2021

Surat dakwaan juga menuduh Danchenko berbohong kepada FBI tentang panggilan telepon Juli 2016 yang dia katakan dia lakukan dengan seseorang yang diyakini sebagai presiden Kamar Dagang Rusia-Amerika. Orang ini, menurut file dan akun Danchenko ke FBI, memberitahunya tentang “plot kerjasama yang dikembangkan” antara kampanye Trump dan Rusia.

Surat dakwaan mengatakan Danchenko membuat akunnya dan tidak pernah benar-benar menerima panggilan telepon seperti itu.

Baik berkas maupun investigasi Durham bermuatan politis.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Departemen Kehakiman era Trump menunjuk Durham setelah Trump mengklaim bahwa penyelidikan atas hubungan kampanyenya dengan Rusia adalah perburuan penyihir. Trump mengutip berkas itu, yang menurut dakwaan sebagian besar tidak dapat dikonfirmasi oleh FBI, sebagai bukti penyelidikan yang dipimpin Demokrat yang mencurigakan.

Tetapi file tersebut tidak memiliki peran dalam memulai penyelidikan antara Trump dan Rusia. Penasihat Khusus Robert Mueller akhirnya menemukan hubungan yang dipertanyakan antara kampanye Trump dan Rusia, tetapi itu tidak cukup bukti untuk mengajukan tuntutan pidana. Demokrat telah mengkritik penyelidikan Durham sebagai bermotif politik, tetapi pemerintahan Biden belum menghentikannya.

READ  Coronavirus: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Jumat

Baca lebih lajut:

Facebook diam saja sementara komentar Donald Trump membuat Amerika terbakar

Inspektur Jenderal Departemen Kehakiman menyalahkan FBI dan Departemen Kehakiman atas penanganan berkas tersebut. Danchenko – yang tidak disebutkan namanya dalam laporan pengawasan – mengatakan kepada penyelidik FBI selama wawancara tahun 2017 tentang asal dan kebenaran file bahwa ada “masalah yang berpotensi serius dengan deskripsi Steele tentang informasi dalam laporannya.”

Tetapi keraguan Danchenko telah dihapus dari tiga aplikasi pemantauan terakhir, membuat file tersebut tampak lebih kredibel daripada yang diperkirakan salah satu sumbernya, menurut laporan dari Inspektur Jenderal Michael Horowitz.

Dakwaan tersebut merupakan kasus pidana ketiga dari Durham.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pengacara keamanan dunia maya Michael Sussman dituduh pada bulan September berbohong kepada FBI selama percakapan tahun 2016 di mana ia menyampaikan kekhawatiran tentang komunikasi elektronik yang mencurigakan antara server Organisasi Trump dan bank Rusia. Tim Durham mengatakan dia menyembunyikan dari FBI bahwa dia menunjukkan kekhawatiran sebagai pengacara untuk kampanye Clinton. Dia telah mengaku tidak bersalah.

Tahun lalu, Kevin Clisesmith, mantan pengacara FBI, mengaku mengubah email terkait pengawasan ajudan Trump, Carter Page.

© 2021 Pers Kanada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *