[ANALYSIS] Asia Tenggara: Medan Perang untuk Operator Platform Lokal

[ANALYSIS] Asia Tenggara: Medan Perang untuk Operator Platform Domestik – Korea Times





[ANALYSIS] Asia Tenggara: Medan Perang untuk Operator Platform Lokal


Ditulis oleh Kim Jae Hyun

Sejumlah operator platform lokal di Asia Tenggara berkumpul untuk bersaing satu sama lain dengan keyakinan bahwa kawasan ini merupakan jembatan untuk pasar global.

Pendapatan per kapita rata-rata di negara-negara Asia Tenggara adalah sekitar $ 4.400, tetapi pasar di kawasan ini memiliki potensi pertumbuhan yang besar karena jumlah kelas menengah diperkirakan akan meningkat menjadi 200 juta pada tahun 2025.

Di Jakarta, ibu kota Indonesia, pendapatan tahunan kini telah melebihi US $ 10.000 setelah naik baru-baru ini dan menjadikannya area investasi yang menarik bagi perusahaan Korea.

Operator platform Grab dan Gojek yang dimulai di pasar domestik Singapura dan Indonesia, masing-masing telah menjadi “Super-Apps” di Asia Tenggara berdasarkan populasi besar dengan daya beli yang relatif tinggi.

Namun, perusahaan Korea – yang sedang menunggangi gelombang popularitas budaya Korea yang semakin meningkat di sana – sedang mencari peluang di “samudra biru” yang belum dibudidayakan.

Kakao, Naver untuk persaingan di sektor kekayaan intelektual

Kakao Entertainment, sebuah perusahaan media dan penerbitan yang memiliki KakaoPage dan Kakao M, mengatakan akan meluncurkan layanan “webtoon” di Taiwan dan Thailand pada bulan Juni.

“Kami akan menyediakan layanan webtoon di kedua negara pada paruh pertama tahun ini. Pasar untuk grafik digital sudah sengit tetapi kami melihat potensi pertumbuhan di kedua pasar dan kami telah memutuskan untuk menantang diri kami sendiri untuk maju di pasar global,” kata seorang pejabat perusahaan.

Kakao Entertainment akan merilis 70 webtoon dan memperluas jumlah hingga maksimum 300 pada akhir tahun 2021. Strateginya di Taiwan dan Thailand adalah untuk meningkatkan pemasarannya berdasarkan webtoon dari berbagai genre yang telah terbukti populer di negara lain.

Artinya perusahaan akan bersaing langsung dengan Naver Webtoon, terutama di Thailand dimana perusahaan IT sudah berada di urutan pertama.

Line adalah anak perusahaan Naver, yang memiliki 50 persen saham Z Holdings, perusahaan induk Line yang diluncurkan Naver dan SoftBank sebagai perusahaan patungan.

Line disebut sebagai aplikasi perpesanan seluler “nasional” di Thailand dengan 49 juta pengguna aktif bulanan (MAU), dan ini adalah yang terbesar kedua setelah Jepang dengan 88 juta pengguna.

Membangun platform perpesanan seluler yang kuat, Naver telah memperluas layanan webtoon dengan nama afiliasinya.

Line meluncurkan platform mobile banking Line BK pertama di Thailand dan jumlah pelanggan telah melebihi 2 juta. Perusahaan pengiriman makanan Line Man-Wongnai telah mengungkapkan rencananya untuk memperluas layanannya di seluruh negeri ke 77 provinsi.

Dalam kasus Kakao Entertainment, mereka mulai mempersiapkan peluncuran layanan webtoon di Thailand sejak tahun lalu. Tidak seperti Naver, yang mengoperasikan layanan foto digitalnya menggunakan platform messenger Line, Kakao akan menawarkan aplikasi seluler mandiri.

Line telah memfokuskan bisnisnya terutama di empat negara – Jepang, Taiwan, Thailand, dan Indonesia – tetapi baru-baru ini mendirikan dua perusahaan lepas pantai di Vietnam.

Ini bukan pertama kalinya Naver dan Kakao bertemu satu sama lain di pasar luar negeri. Line Webtoon bersaing dengan Piccoma, platform web Kakao di Jepang. Kedua perusahaan juga mempersiapkan penawaran umum perdana dengan mengakuisisi platform storytelling internasional. Naver mengakuisisi Wattpad pada bulan Januari, dan Kakao sedang dalam proses memperoleh dua platform Raddish dan Tapas Media.

“Ini mirip dengan persaingan antara Samsung dan LG di masa lalu ketika mereka berjuang untuk mengamankan pasar peralatan rumah tangga global. Naver dan Kakao bersaing di sektor IP untuk menjadi operator platform global,” kata seorang pejabat Kakao Entertainment.

Naver akan berinvestasi di Indonesia dan Vietnam

Naver juga memperluas bisnisnya di pasar Asia Tenggara secara terpisah, menginvestasikan $ 150 juta di perusahaan hiburan Indonesia Emtek, yang rencananya akan menjalankan bisnis storytelling-nya.

Raksasa TI lepas pantai di Vietnam baru-baru ini membuka pusat penelitian dengan Universitas Sains dan Teknologi Hanoi untuk meningkatkan tenaga kerja AI profesional untuk bisnis intinya.

Coupang dan Woowa Brothers memasuki pasar Asia Tenggara juga

Coupang memilih Singapura sebagai lokasi perdagangan luar negeri pertamanya setelah berhasil mencatatkan sahamnya di Bursa Efek New York di Amerika Serikat.

Ini mempekerjakan 15 orang untuk memulai bisnis baru, yang tidak akan terkait dengan belanja online. Coupang telah mendirikan perusahaan luar negeri di AS dan China untuk pembelian langsung di luar negeri.

“Sulit untuk mengadopsi layanan pembelian di setiap negara karena mereka memiliki sistem ritel yang berbeda. Namun, karena Singapura adalah sebuah negara kota, layanan pengiriman semalam Coupang dapat digunakan dan inilah alasan mengapa raksasa e-commerce ini ingin menguji bisnisnya. sebelum mendaftar ke negara lain di Asia Tenggara. ”

Woowa Brothers, operator Baedal Minjok, layanan pesan-antar makanan # 1 di Korea, memasuki pasar Vietnam pada Mei 2020. Saat ini beroperasi di Ho Chi Minh dan Hanoi dan perusahaan dengan cepat meningkatkan pangsa pasarnya di pasar domestik. Dibandingkan kinerjanya di tahap awal tahun, jumlah pesanan makanan harian meningkat 200 kali lipat belakangan ini.

READ  Produser Mortal Kombat mengatakan itu seharusnya menjadi film seni bela diri paling badass yang pernah ada











Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *