Angkat besi Cina memenangkan emas dalam angkat besi 49 kg

TOKYO (Reuters) – Atlet China Chihui Hu meraih medali emas cabang angkat besi 49kg putri di Olimpiade Tokyo dan merebut emas kedua China di beberapa nomor dengan kemenangan nyaman atas peraih medali India dan Indonesia.

Hue memecahkan rekor Olimpiade di ketiga kategori merebut, kebersihan, dan total 210 kilogram, tiga kilogram lebih rendah dari rekor dunianya sendiri. Dia juga memegang rekor dunia dengan 96kg dalam merebut, yang dia tidak coba lakukan di Tokyo.

Mirabai Chanu, satu-satunya atlet angkat besi India, meraih medali perak. Chanu masih memegang rekor dunia untuk kebersihan dan brengsek 119 kg.

Di Rio 2016, Chano adalah satu dari dua atlet di kelasnya yang tidak mencetak gol agregat, setelah gagal pada ketiga usahanya.

Lifter Indonesia berusia 19 tahun Windy Cantika Aisah meraih perunggu dengan total 194kg.

Dalam debut Olimpiadenya, lifter Amerika Jordan Delacruz, yang berharap mendapatkan medali, gagal dalam tiga upaya untuk clean and jerk. Lifter veteran Jepang Hiromi Miyake juga gagal, dan keduanya gagal mencetak total.

Ada dua lift Olimpiade: lift bersih, dan lift merebut. Setiap atlet diperbolehkan tiga upaya per lift. Lift terbaik di masing-masing digabungkan untuk menentukan total keseluruhan. Atlet harus berhasil melakukan usaha merebut sebelum melanjutkan dengan merebut dan brengsek.

Sebelumnya pada hari Sabtu, China Yang Qian memenangkan medali emas pertama di Olimpiade Tokyo dalam kompetisi senapan 10 meter. Baca lebih lajut

Diedit oleh Stephen Coates dan Muralikumar Anantharaman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Honda Indonesia memberikan City hatchback RS kepada peraih medali emas bulu tangkis Olimpiade Abriani dan Grecia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *