Apa itu RCEP untuk Indonesia?

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) akan berlaku mulai 1 Januari 2022, karena telah mencapai permintaan yang diperlukan. Sampai hari ini, 11 negara telah meratifikasi RCEP: Brunei, Kamboja, Laos, Thailand, Vietnam, Singapura dan semua penandatangan non-ASEAN (Australia, China, Jepang, Korea Selatan dan Selandia Baru). Dalam kasus Korea Selatan, RCEP akan berlaku pada 1 Februari. Namun, Indonesia tidak menerima kesepakatan tersebut.

RCEP adalah konglomerat ekonomi terbesar di dunia. Dengan tidak adanya India, negara-negara dalam RCEP menyumbang 30 persen dari populasi dunia, 29 persen dari produk domestik bruto (PDB) global, 27 persen dari perdagangan global dan 29 persen dari investasi asing langsung (FDI). . Sebagai perbandingan, Kemitraan Trans-Pasifik (atau TPP) tanpa Amerika Serikat hanya mewakili 7 persen dari populasi dunia, 13 persen dari PDB global, 15 persen perdagangan, dan 20 persen FDI.

Hal yang baik tentang RCEP adalah bahwa meskipun posisi, tujuan atau komitmen yang sama dari CTPP tidak menyerukan liberalisasi secara mendalam, dampaknya akan berdampak pada ekonomi anggota dan tentu saja pada ekonomi dunia. Besar sekali. RCEP akan mendorong rantai distribusi di kawasan dengan tetap peka terhadap berbagai kondisi dan perkembangan politik di negara-negara anggota.

Secara makro, RCEP akan mempengaruhi perekonomian Indonesia dalam banyak hal, terutama ekspor, impor, dan investasi. Dari sisi perdagangan, RCEP diperkirakan akan memberikan kontribusi US$ 1 miliar terhadap surplus perdagangan Indonesia pada tahun 2040. Dari sisi investasi, hal ini akan meningkatkan investasi menjadi US$ 1,7 miliar untuk Indonesia. Secara keseluruhan, kesepakatan tersebut akan meningkatkan PDB Indonesia sebesar 0,07 persen pada tahun 2040 (Kementerian Perdagangan dan Keuangan, 2020). Ini adalah manfaat potensial yang hanya dapat direalisasikan setelah diimplementasikan. Oleh karena itu, hal pertama yang ditekankan di sini adalah bahwa Indonesia harus menyetujui RCEP untuk menikmati manfaatnya secara penuh.

READ  Godrej Consumer Products Rating - Beli: Indonesia Medium Term Bright

Perusahaan di Indonesia mendapat manfaat dari RCEP setidaknya dalam tiga cara: tarif yang lebih rendah untuk ekspor mereka, akses yang lebih baik ke input yang lebih murah atau berkualitas lebih baik untuk menghasilkan produk mereka, dan lingkungan bisnis yang lebih terbuka dan transparan untuk perdagangan barang dan jasa. Investasi dan pergerakan rakyat. Di bawah RCEP, perusahaan akan menikmati lingkungan bisnis yang memfasilitasi perdagangan dan investasi regional.

Untuk meningkatkan manfaat bergabung dengan RCEP, Indonesia setidaknya harus melakukan dua hal: Pertama, menerjemahkan kewajiban pemerintah berdasarkan RCEP ke dalam kebijakan dan peraturan dalam negeri. Ini harus konsisten dengan komitmen yang terkandung dalam kontrak sehingga perusahaan dapat beroperasi dalam lingkungan yang stabil, stabil dan dapat diprediksi. (Indonesia harus menahan diri untuk tidak mempublikasikan kebijakan, peraturan, dan pernyataan resmi yang bertentangan karena ini hanya akan menciptakan ketidakpastian bagi pasar).

Kedua, perjanjian perdagangan dan/atau investasi prioritas hanya akan berhasil jika Indonesia meningkatkan syarat dan praktiknya untuk ekspor, impor, dan investasi. Dalam perdagangan barang, untuk menikmati tarif preferensi yang ditawarkan di RCEP, misalnya, Indonesia harus memfasilitasi prosedur untuk mendapatkan sertifikat asal. Selain itu, pemerintah dan asosiasi bisnis bertanggung jawab untuk memberikan informasi kepada publik tentang aturan ini dan cara mendapatkannya, serta mendidik bisnis dan publik.

Selanjutnya, dalam RCEP, para anggota setuju untuk mengadopsi “daftar negatif” di bidang jasa dan investasi, yang menjelaskan batasan ekuitas asing tertentu di sektor-sektor yang terdaftar; Semua sektor lain terbuka untuk investasi asing. Indonesia perlu membuat daftar seperti itu, membuatnya transparan dan terus diperbarui. Lingkungan bisnis dan investasi yang lebih baik akan menciptakan peluang investasi yang lebih baik bagi perusahaan yang beroperasi di Indonesia, terutama usaha kecil dan menengah – dalam menarik investasi (investasi masuk) dan melakukan investasi (investasi keluar).

READ  Indonesia menunggu Arab Saudi untuk mengkonfirmasi haji tahun ini

Meskipun kami mengakui manfaat dari RCEP, ada kekhawatiran serius, terutama persaingan yang lebih ketat dari China. Namun demikian, saya tidak mengharapkan adanya pukulan telak dari penerapan RCEP bagi industri tenaga kerja Indonesia, karena industri ini sudah harus menyesuaikan diri dengan persaingan internasional. Padahal, Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-China sudah berlaku sejak Januari 2010.

Sekarang, mari kita lihat apa yang dikatakan data. Pada tahun 2020, Indonesia akan mengimpor barang senilai $40 miliar dari China. Mesin listrik dan elektronik menyumbang setengah dari impor; Besi dan baja, dan sebagian besar sisanya adalah kendaraan. Produk-produk pekerja keras, seperti alas kaki dan pakaian, saat ini hanya menyumbang 12 persen dari impor dari Tiongkok, dan pangsa ini telah menurun dalam beberapa tahun terakhir (sebagai bagian dari total impor dari Tiongkok).

Jadi, untuk industri yang bekerja paling keras di Indonesia, sekarang persaingannya bukan dari China, tetapi dari Vietnam dan Pakistan, dan yang terbaru dari Bangladesh dan Maroko.

Hal ini disebabkan meningkatnya biaya tenaga kerja unit di Cina sejak awal 2000-an.

Antara tahun 2000 dan 2019, biaya per unit tenaga kerja di China meningkat sebesar 87 persen, hampir dua kali lipat dalam satu dekade. China telah mengabaikan Amerika Serikat dalam investasi asing langsung. Pada tahun 2020, ia akan memiliki aliran masuk FDI terbesar sebesar $ 163 miliar. Tetapi alasan perusahaan seperti Apple dan Foxconn berinvestasi di China terkait dengan kuantitas dan kualitas insinyur dan pekerja terampil di China, bukan biaya tenaga kerja yang rendah. Faktanya, 20 perusahaan China terbesar dalam hal kapitalisasi pasar sebagian besar berada di sektor jasa: Tencent, Alibaba, dan ICPC.

READ  Badminton: Eng Hyun membela pelatih yang mencari peluang di luar Indonesia

Secara keseluruhan, hal yang penting untuk diingat adalah bahwa persaingan global sudah ada, dengan atau tanpa RCEP. Hal terbaik yang dapat dilakukan Indonesia untuk memenangkan persaingan bukanlah “dengan melindungi produsen atau pekerjanya”, tetapi dengan menyediakan lingkungan yang optimal bagi perusahaan untuk tumbuh dan berkembang, sementara pada saat yang sama mempersiapkan profesional dan pekerja Indonesia dengan keterampilan teknis dan digital tertentu. pengetahuan. , Mereka akan siap memasuki pasar kerja atau menjadi wirausahawan, akan lebih mobile di seluruh bisnis dan negara.

Lily Yan Ing, Institut Riset Ekonomi untuk ASEAN dan Asia Timur, Konsultan Terkemuka di Kawasan Asia Tenggara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *