Apa yang kita ketahui sejauh ini

Seorang teknisi laboratorium menggunakan alat pipet untuk memproses sampel untuk pengujian virus corona baru, Covid-19, di Laboratorium Biogroup di London barat pada 21 Januari 2021.

Justin Thales | AFP | Gambar Getty

LONDON – Mutasi varian delta yang baru ditemukan sedang diselidiki di Inggris di tengah kekhawatiran itu dapat membuat virus lebih menular dan semakin merusak vaksin Covid-19.

Namun, ada banyak hal yang tidak diketahui seputar turunan atau subtipe varian delta ini – secara resmi dikenal sebagai AY.4.2 – yang oleh beberapa orang disebut varian baru ‘delta plus’.

Pejabat kesehatan pemerintah Inggris mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah mutasi tersebut menimbulkan risiko kesehatan masyarakat yang lebih besar daripada varian delta, yang lebih menular daripada jenis Covid-19 asli (dan penggantinya, varian alfa).

Tetapi mereka mengatakan mereka mengamati lonjakan itu dengan cermat: sekarang menyumbang 6% dari kasus Covid di Inggris yang telah diurutkan secara genetik pada saat infeksi di negara itu meningkat dengan cepat.

Inilah yang kami ketahui dan yang tidak kami ketahui tentang variabel:

Apa alternatif barunya?

Kenapa dipantau?

AY.4.2 sedang diidentifikasi dalam peningkatan jumlah kasus Covid di Inggris, dengan beberapa orang menyarankan itu mungkin menjadi faktor dalam krisis kesehatan yang berkembang di negara itu yang telah menyebabkan beberapa dokter menyerukan agar pembatasan Covid diberlakukan kembali.

Baca lebih lajut: Dokter Inggris menyerukan pengembalian segera ke pembatasan Covid saat para ahli memantau lonjakan baru

“Sub-urutan ini saat ini meningkat frekuensinya,” kata Badan Keamanan Kesehatan Inggris pekan lalu, mencatat bahwa “pada minggu yang dimulai 27 September 2021 (minggu terakhir dengan data pengurutan lengkap), sub-urutan ini mewakili sekitar 6% Dari semua urutan yang dibuat, pada lintasan yang meningkat. Perkiraan ini mungkin tidak akurat … Evaluasi lebih lanjut sedang dilakukan. “

Baca lebih lajut: Inggris memiliki salah satu tingkat Covid tertinggi di dunia saat ini: Inilah alasannya

Inggris saat ini mengalami peningkatan kasus Covid yang berkepanjangan dan mengkhawatirkan, melaporkan 40.000-50.000 infeksi baru per hari dalam seminggu terakhir, membuat para ahli mempertanyakan mengapa Inggris saat ini terpapar Covid.

sub tipe delta Dilaporkan 10-15% lebih mudah menular daripada varian delta standar, tetapi terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti apakah itu menyebabkan jumlah kasus meningkat di Inggris.

mengapa itu penting?

Perlu dicatat bahwa meskipun AY.4.2 telah dipantau, AY.4.2 belum diklasifikasikan sebagai ‘varian yang sedang diselidiki’ atau ‘variabel yang menjadi perhatian’ oleh Organisasi Kesehatan Dunia – yaitu, belum diidentifikasi mengandung perubahan genetik diperkirakan akan mempengaruhi karakteristik Virus seperti penularan, keparahan penyakit, pelarian imun, pelarian diagnostik atau terapeutik.

Itu juga belum dikonfirmasi menyebabkan transmisi komunitas yang signifikan atau beberapa kelompok Covid-19.

Namun, situasi ini dapat berubah setelah pemantauan lebih lanjut dan jika urutannya terus berlanjut dalam jumlah kasus yang meningkat.

Seorang istri menyesuaikan topeng suaminya sebelum memasuki sebuah toko di Hampshire, Inggris, Inggris

Peter Titmus | Kumpulan Campuran: Tema | Gambar Getty

Menemukan varian yang berpotensi lebih menular penting karena dapat menyebabkan lebih banyak kasus Covid di antara yang tidak divaksinasi.

Sebagian besar dunia tetap tidak divaksinasi (hanya 2,8% orang di negara berpenghasilan rendah telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid, menurut Our World in Data) sementara negara maju melihat semakin banyak kasus “terobosan” seperti memudarnya kekebalan terhadap Covid Sekitar enam bulan setelah vaksinasi penuh.

Varian yang lebih menular lebih lanjut dapat merusak kemanjuran vaksin, meskipun belum ada indikasi bahwa hal ini terjadi pada subtipe AY.4.2.

Di mana para ahli mengatakan?

Pejabat kesehatan tetap diam tentang subtipe delta, untuk saat ini, mencatat bahwa penting untuk memperhatikan lonjakan tetapi tidak panik.

Mengomentari Delta Plus pada hari Rabu, Direktur CDC AS Rochelle Walinsky mencatat bahwa “varian AY.4.2 khususnya telah menarik minat dalam beberapa hari terakhir.” “Kami telah mengidentifikasi, kadang-kadang, sub-garis keturunan ini di Amerika Serikat, tetapi tidak dengan peningkatan frekuensi atau pengelompokan baru-baru ini, hingga sekarang,” tambahnya.

Selain Amerika Serikat, Israel mengatakan telah mengkonfirmasi kasus tipe AY.4.2 Seorang anak laki-laki berusia 11 tahun memasuki negara itu di Bandara Ben Gurion. Rusia juga mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mendaftar Beberapa kasus terisolasi dari varian AY.4.2. Tidak diketahui sejauh mana, jika ada, subspesies telah ditemukan di benua Eropa.

Pada hari Selasa, juru bicara resmi Perdana Menteri Inggris menyerukan ketenangan Berita Langit yang – yang”[AY.4.2] Ini adalah sesuatu yang kami perhatikan dengan cermat,” tetapi kami menekankan bahwa saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa varian ini menyebar lebih mudah.

“Tidak ada bukti tentang ini, tetapi seperti yang Anda harapkan, kami memantau masalah ini dengan cermat dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan jika perlu,” tambahnya.

Pejabat pemerintah Inggris sangat enggan untuk menerapkan kembali pembatasan Covid, meskipun ada seruan dari para profesional kesehatan untuk melakukannya karena rumah sakit Inggris menghadapi kewalahan oleh permintaan saat musim dingin mendekat.

Petugas kesehatan membawa seorang pasien di Rumah Sakit Royal London, saat penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) berlanjut, di London, Inggris, 26 Januari 2021.

Hannah McKay | Reuters

Andrew Pollard, kepala Oxford Vaccine Group, yang membantu mengembangkan vaksin AstraZeneca dan Universitas Oxford, mengatakan pada Rabu bahwa varian Delta tidak akan mengubah gambaran Covid.

“Penemuan varian baru ini tentu penting untuk dipantau, namun tidak menunjukkan bahwa varian baru tersebut akan menjadi varian berikutnya untuk menggantikan Delta,” kata Pollard kepada BBC Radio.

“Faktanya, bahkan jika itu terjadi, delta sangat bagus dalam transmisi antara populasi yang divaksinasi dan kelompok baru mungkin sedikit lebih baik tetapi tidak mungkin mengubah gambaran secara dramatis daripada kita sekarang.”

Sementara itu, Danny Altman, profesor imunologi di Imperial College London, mengatakan kepada CNBC pada hari Senin bahwa subtipe “perlu dipantau dan, sejauh mungkin, dikontrol dengan hati-hati.”

“Karena delta sekarang telah menjadi mutan dominan di banyak daerah selama sekitar enam bulan dan belum tergeser oleh variabel lain, diharapkan delta bisa mewakili. [the] Performa mutasi puncak dicapai oleh virus. Dia memperingatkan bahwa AY.4 mungkin mulai meragukan pernyataan ini.”

READ  Ilmuwan menemukan mengapa manusia memiliki otak yang begitu besar | Ilmu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *