Apa yang melatarbelakangi sengketa hukum antara Qatar Airways dan Airbus? | berita penjelasan

Qatar Airways menuntut ganti rugi $618 juta ditambah $4 juta sehari setelah menerbangkan 21 A350 karena masalah keamanan.

Qatar Airways telah dikepung selama berbulan-bulan atas perselisihan hukum dengan Airbus Eropa atas “masalah keamanan yang serius dan sah” setelah pengiriman A350.

Qatar Airways milik negara menuntut kompensasi, dengan mengatakan pesawat yang rusak memaksanya untuk mengandangkan 21 dari 53 armadanya dari 53 Airbus A350 dalam seri 1000 dan 900.

Berikut adalah beberapa fakta dasar:

Bagaimana perselisihan dimulai?

Maskapai penerbangan nasional Qatar menyuarakan keprihatinan tentang kondisi A350-nya pada November 2020 ketika upaya untuk mengecat ulang pesawat berusia lima tahun dengan dekorasi Piala Dunia mengungkapkan sekitar 980 cacat.

Menurut Reuters PenyelidikanSetidaknya lima maskapai lain, termasuk Finnair, Cathay Pacific, Etihad, Lufthansa dan Air France, menyuarakan keprihatinan pada tahun 2016 – jauh sebelum Qatar Airways – tetapi tidak mengandangkan pesawat mereka.

Airbus yang berbasis di Prancis telah mengakui bahwa kekurangan tersebut memerlukan perhatian sambil bersikeras bahwa itu adalah masalah kosmetik dan tidak membahayakan keselamatan.

Qatar Airways mengatakan Airbus telah gagal memberikan analisis akar penyebab lengkap yang diperlukan untuk menjawab pertanyaan yang belum terselesaikan tentang kelaikan udara dari pesawat yang terkena dampak, termasuk sistem proteksi petir.

Pada 20 Desember tahun lalu, Qatar Airways mengajukan gugatan terhadap Airbus di Inggris. Kasus ini dijadwalkan untuk sidang pada akhir April.

Apa masalahnya?

Keluhan maskapai mengatakan bahwa cat pada Airbus A350 yang baru saja dikirim retak dan terkelupas, memperlihatkan kisi-kisi tembaga yang digunakan untuk melindungi pesawat dari sambaran petir.

Diposting Video Pada hari Jumat, media sosial membagikan bagian luar pesawat yang menghancurkan A350.

READ  Stabilitas saham dan berjangka menjelang Federal Reserve; Keuntungan Dolar: Reli Pasar

Klip itu menunjukkan area cat yang terkelupas atau hilang, retakan dan kerusakan pada proteksi petir, serta apa yang digambarkan maskapai sebagai tambalan serat karbon yang telah terkena kelembapan dan berpotensi merusak sinar UV.

Pesawat jet serat karbon yang ringan bergantung pada foil logam yang tertanam di bawah cat untuk membantu petir menyapu dengan aman di atas badan pesawat, yang kurang konduktif dibandingkan logam sebelumnya.

Video tersebut menunjukkan chip dari sistem anti-petir jala tembaga, yang seharusnya dipasang pada pesawat dengan resin, hancur ketika cat dihilangkan dengan tangan yang aus.

Sebuah foto tak bertanggal menunjukkan apa yang tampak seperti cat terkelupas, retak dan memperlihatkan lapisan tembaga yang memanjang ke badan pesawat Qatar Airways A350. [Image obtained by Reuters]

Apa persyaratan maskapai?

Qatar Airways mendesak kompensasi $618 juta ditambah $4 juta per hari dan telah menghentikan pengiriman 23 A350 lainnya.

Kasus hukumnya menggambarkan bagaimana Otoritas Penerbangan Sipil Qatar (QCAA) mulai mencabut izin penerbangan untuk A350 individu dalam serangkaian surat mulai Juni 2021.

Dikatakan Otoritas Penerbangan Sipil telah memberi tahu Airbus bahwa kerusakan pesawat itu “mengkhawatirkan, jika tidak mengkhawatirkan”.

Airbus mengatakan akan menolak klaim itu, dengan mengatakan tidak ada “dasar yang masuk akal atau rasional” untuk alasan tersebut, yang belum dilakukan di tempat lain.

Apa posisi Airbus?

Airbus mengatakan sedang mempertimbangkan untuk mengubah desain penangkal petir untuk A350 di masa depan, tetapi menegaskan bahwa ia memiliki proteksi petir cadangan yang memadai. Dikatakan Qatar Airways merusak protokol global dengan berusaha membahayakan keselamatan.

Airbus mengatakan telah memberikan informasi yang relevan dan telah menyimpulkan bahwa tidak ada risiko kelaikan udara, pandangan yang digaungkan oleh regulator udara Eropa.

Pada hari Jumat, Airbus membatalkan kontrak $6 miliar dengan Qatar Airways untuk membeli 50 pesawat penumpang A321neo baru, yang meningkatkan pertempuran hukum.

READ  Tingkatkan produk UMKM jelang G20: Pemerintah Belitung Timur
Qatar Airways A350Sebuah Airbus A350 Qatar Airways di Bandara Berlin [File: Odd Andersen/AFP]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.