“Apakah cuacanya bagus”, dua celana pendek dimenangkan di AS, Inggris, dan Belgia

Adegan dari “Jika cuacanya bagus”

Diumumkan sebagai Sutradara Terbaik untuk film dramatis ‘If the Weather’s Right’ di Festival Film Asia Timur London baru-baru ini di Inggris 2021, penghargaan seperti ini meyakinkan Anda bahwa Anda berada di jalur yang benar,” kata Carlo Francisco Manatad.

Festival ini berlangsung dari 21 Oktober hingga 31 Oktober.

Film panjang pertama Manatad menceritakan kisah tentang bagaimana seorang ibu (Charo Santos-Concio) dan putranya (Daniel Padilla) berjuang untuk bertahan dari topan super “Yolanda” (nama internasional: Haiyan) yang menghancurkan Tacloban, Leyte, pada tahun 2013.

“Penghargaan ini, dengan cara tertentu, memberikan dorongan atau memperkuat karya generasi baru pembuat film seperti saya, tidak hanya dari Filipina, tetapi juga dari seluruh Asia Tenggara,” kata Manatad kepada Inquirer Entertainment, Rabu.

kemenangan besar

Manatad juga menganggap saat ini sebagai “masa yang sangat menyenangkan bagi para pembuat film Asia Tenggara, terutama setelah kemenangan besar dua pembuat film Indonesia, dan kisah mereka juga sangat menginspirasi.”

Manatad mengacu pada sutradara Indonesia Edwin, yang memenangkan Golden Leopard (kategori Kompetisi Internasional) untuk filmnya “Revenge Is Mine, All Others Pay Cash” di Festival Film Locarno ke-74 di Swiss. dan Camila Andini, yang memenangkan penghargaan podium di Festival Film Internasional Toronto 2021 di Kanada.

Manatad sendiri di Locarno memenangkan penghargaan Cinema E Giovent di Concorso Cineeasti del Presente (pembuat film dalam kompetisi saat ini), sebuah bagian yang didedikasikan untuk pembuat film baru dari seluruh dunia.

“Kemenangan ini sangat menginspirasi. Saya merasa bangga sebagai pembuat film ‘Jenin’,” ujarnya sambil tertawa.

Sementara itu, sutradara dan produser film Joey Akbiani merayakan kemenangan ganda dari dua film pendeknya, “Venganza” dan “The Visitor”.

READ  Good Move from Hong Kong menangkap prop horor Indonesia (eksklusif) | Berita

“Saya senang dan merasa terhormat untuk diakui keunggulannya dari generasi baru pembuat film dan profesional industri,” kata Al-Aghbani, merujuk pada penyelenggara dua festival di mana film-filmnya berpartisipasi.

Adegan dari film “Venganza”

Fiksi ilmiah pendek terbaik

“Venganza” memenangkan Film Pendek Fiksi Ilmiah Terbaik dan CGI Terbaik di Fright Night Film Fest 2021 di Kentucky, AS; Sedangkan film pendek kecilnya “The Visitor” meraih penghargaan Film Pendek Terbaik dan Penyuntingan Terbaik pada Malam Festival Horor 2021 di Tinen, Belgia.

“Venganza” adalah versi tambahan dari “Pengunjung”. Ini menceritakan kisah Mike (diperankan oleh Percy Fall), yang menginginkan hatinya dengan kekuatan dan umur panjang dan kebutuhan untuk membalas kematian ayahnya. Pada malam bulan purnama, seorang penyusup misterius membangunkan Mike. Tak disangka, keinginannya dikabulkan.

Berita hiburan terpanas langsung ke kotak masuk Anda

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *