Apakah Hidup Lebih Dari Inflasi? Indonesia bertanya

Komentar

Ini adalah saat-saat mengerikan yang menantang pentingnya memerangi inflasi. Namun justru itulah yang dipikirkan oleh Indonesia, ikon pasar berkembang yang terus mengkhawatirkan kekuatan dan keberlanjutan arus modal. Tidak harus berakhir dengan air mata – jika dikelola dengan baik.

Ini adalah negara pemberani yang meminta bank sentral untuk melakukan lebih dari sekadar mengendalikan biaya hidup karena harga konsumen naik di seluruh dunia. Pembuat kebijakan dihukum karena tidak bertindak cepat dan tegas untuk mengendalikan inflasi. Ada suara-suara yang tidak menyenangkan di Inggris, Australia, Selandia Baru dan Kanada tentang perubahan mandat untuk fokus pada harga. Apakah akan menjadi tragedi jika negara berkembang besar menyerang ke arah yang berlawanan?

Sungguh ironis bahwa Bank Indonesia dibentuk kembali mengikuti garis Barat setelah krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an. Misi resmi BI ditentukan oleh pencarian stabilitas harga dan mata uang. Anggota parlemen di Jakarta mengatakan kerangka itu terlalu sempit dan menyerukan upaya lain untuk memperluas uang bank sentral untuk mendukung pekerjaan dan pertumbuhan. Suatu bentuk monetisasi utang — membeli obligasi langsung dari pemerintah — sedang dipertimbangkan dalam piagam bank. Jakarta mengambil salah satu tindakan tersebut selama pandemi, menyebutnya sebagai tindakan sementara yang bertujuan menjinakkan kas negara di masa krisis. Awalnya kontroversial, tetapi ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu belum mengalami kemunduran nyata dalam pelarian mata uang atau investornya. Dengan kata lain, mereka lolos begitu saja.

Ketika kemungkinan perubahan arahan BI pertama kali muncul pada tahun 2020, mereka disambut dengan beberapa protes. Mengingat tolok ukur global seperti Federal Reserve dan Bank of England, beberapa bank tidak akan melihat bahwa mereka memiliki mandat untuk tenaga kerja atau pertumbuhan, mengorbankan independensi mereka. Jangan lupa bahwa inflasi saat itu rendah. Bank sentral dengan mandat ganda dipuji sehubungan dengan Midas. Rasanya tidak adil mengarahkan Indonesia karena ingin mengikuti jalan yang sama.

READ  Jaishankar mengucapkan selamat kepada Menteri Luar Negeri Indonesia dan Gabon pada I-Day mereka

Sekarang, dengan rebound inflasi dan krisis kesehatan masyarakat masih berlarut-larut, peran dan bentuk bank sentral siap diperebutkan. Apakah para pejabat menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengejar posisi terendah dalam sejarah pengangguran? Apakah ambisi untuk mengurangi kesenjangan ras dan gender di pasar tenaga kerja benar-benar sesuatu yang harus diperhatikan oleh lembaga moneter? Gagasan bahwa paparan perubahan iklim adalah bagian dari portofolio mereka dan termasuk dalam tes stres pemberi pinjaman tetap kontroversial.

Perdana Menteri Inggris berikutnya, Liz Truss, telah berbicara samar-samar tentang mengubah undang-undang sehingga Bank of England lebih terlibat dalam mengurangi inflasi. Reserve Bank of Australia dan operasinya di Selandia Baru ditinjau oleh panel eksternal. Anda dapat menjelaskan manuver di Indonesia sebagai bagian dari konflik yang lebih luas tentang ruang lingkup kekuasaan bank sentral dan di mana ia harus digunakan.

Presiden Joko Widodo telah menyetujui dorongan reformasi yang diusulkan, sehingga beberapa perubahan mungkin terjadi. Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana menerjemahkan mandat tersebut. Target inflasi BI antara 2% sampai 4%; Kenaikan harga lebih dari itu dan suku bunga naik. Pengetatan lebih lanjut diharapkan. Sebagian besar target inflasi memiliki “2” di suatu tempat di dalamnya. Hanya sedikit — jika ada — yang memiliki angka yang dilampirkan pada tingkat pengangguran atau PDB. Mereka akan samar-samar, yang baik-baik saja. Ini memberi para pemimpin uang kelonggaran.

Jokowi berjanji untuk meningkatkan pertumbuhan PDB dari rata-rata 5% menjadi 7% selama masa jabatan lima tahun pertamanya. Mungkin BI harus mengakui bahwa ia memiliki peran dalam menjaga peluang itu tetap hidup, bahkan jika itu tidak tercapai. Atau setidaknya, tidak terlihat menghalangi. Sebagai upaya terakhir, selalu ada pembelian obligasi.

READ  UEA Ciptakan Kejutan Diplomatik Besar untuk Indonesia - Rabu, 1 September 2021

Indonesia hampir tidak menjadi contoh bagi negara-negara lain di dunia karena kekayaan alamnya dibagi secara tidak merata di antara 270 juta penduduknya yang tersebar di sekitar 17.000 pulau. Tetapi argumen akan terdengar di tempat lain karena biaya sosial dan bisnis untuk mengembalikan inflasi ke tingkat yang nyaman menggigit. Otonomi bagi bank sentral, seruan selama beberapa dekade, masih merupakan kasus mendasar. Tapi lihat apa yang ada di bawah ortodoksi itu. Untukmu, Jakarta. Lebih dari Opini Bloomberg:

• Indonesia belajar mencintai keuangan masa perang yang berisiko: Daniel Moss

• Jackson Hole Harus Menjadi Bank Sentral Saya Culpa: Marcus Ashworth

• Mampukah Shuttle Diplomacy Jokowi Memimpin Rusia?: Clara F. Marquez

Kolom ini tidak serta merta mencerminkan pendapat dewan redaksi atau Bloomberg LP dan pemiliknya.

Daniel Moss adalah kolumnis Opini Bloomberg yang meliput ekonomi Asia. Sebelumnya, dia adalah redaktur pelaksana Bloomberg News untuk bidang ekonomi.

Cerita seperti ini masih tersedia bloomberg.com/opini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.