Arab Saudi sedang berusaha keluar dari kedinginan

SINGAPURA – Seiring program vaksinasi COVID-19 tersebar di seluruh dunia, negara-negara yang bergantung pada pariwisata sangat membutuhkan pengunjung untuk kembali ke pantai mereka yang lebih bersih pada tahun ini.

Salah satu negara ini adalah Arab Saudi, sebuah rezim represif yang sebelumnya dilarang dari pelancong rekreasi internasional, tetapi sekarang memiliki ambisi untuk menjadi tujuan paling banyak dikunjungi kelima di dunia pada tahun 2030. Mungkin sulit membayangkan pendatang baru yang tidak biasa ini dalam pariwisata global. Italia yang sangat bagus – juara saat ini dengan 65 juta pengunjung pada 2019 – tetapi kemudian hal-hal aneh terjadi.

Ada banyak indikasi bahwa Kerajaan sedang mengintensifkan kebijakan “hati terbuka / pintu terbuka” yang diluncurkan pada September 2019, tetapi epidemi telah menghalanginya. Otoritas Pariwisata Saudi telah meluncurkan video luar ruangan dan kampanye pemasaran global pertamanya yang berjudul “Selamat datang di Semenanjung Arab, sebuah perjalanan yang tidak pernah Anda bayangkan”, yang akan disiarkan di lebih dari 30 pasar wisata di Amerika Utara, Eropa, Asia, dan Kerjasama Teluk. Dewan negara, sebelum dimulainya kembali penerbangan internasional pada 31 Maret setelah larangan selama setahun karena COVID-19.

Landasan dari kampanye ini adalah layanan aplikasi visa turis online 90 hari yang tersedia untuk 49 negara – termasuk China, Jepang, Inggris Raya, dan Amerika Serikat – untuk memungkinkan orang asing menjelajahi negara tersebut, dengan hanya dua kota suci tersebut, Makkah Al-Mukarramah dan Madinah tetap dilarang untuk non-Muslim. Sebelumnya, visa adalah satu-satunya yang tersedia bagi pengunjung Kerajaan Arab Saudi untuk haji, perjalanan bisnis, dan tujuan komersial lainnya.

Sebagai bagian dari rencana Visi 2030 yang bertujuan mengurangi ketergantungannya pada minyak, banyak yang skeptis akan melihat poros 360 derajat kerajaan dalam merangkul pariwisata sebagai bagian dari upaya untuk menutupi pelanggaran hak asasi manusia, serta merehabilitasi citra negara setelahnya. . Pembunuhan brutal jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di Turki pada Oktober 2018.

Pada hari Jumat, Amerika Serikat merilis laporan intelijen rahasia sebelumnya bahwa Putra Mahkota Mohammed bin Salman menyetujui rencana agen Saudi untuk membunuh Khashoggi, seorang kritikus vokal terhadap rezim, yang terbunuh dan dipotong-potong di Konsulat Saudi di Istanbul.

Namun, bagi pecandu perjalanan seperti Wendy Min, yang bekerja untuk grup perjalanan online di China dan berbasis di Shanghai dan berteman dengan teman-teman setelah mengunjungi Arab Saudi pada Januari tahun lalu, politik tidak bercampur dengan pariwisata.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa tidak etis mengunjungi beberapa negara, karena bertentangan dengan aturan perjalanan,” kata Maine. “Saya tidak suka bila orang yang belum pernah mengunjungi suatu negara dengan percaya diri mengatakan kepada saya untuk tidak pergi ke sana karena itu jahat. Saya telah mengunjungi Korea Utara, Iran, Sudan, dan tempat lain yang mereka anggap nakal.”

Arab Saudi adalah negara ke-89 yang dikunjungi Maine setelah menambahkannya ke daftar perjalanannya bertahun-tahun yang lalu ketika melihat foto AlUla Elephant Rock. Kota Al-Ula dicirikan oleh formasi batuannya yang indah, monumen, makam kuno, dan kota tua, yang merupakan tanggapan Kerajaan Arab Saudi terhadap kota Petra di Yordania yang terkenal.

Wisatawan internasional juga dapat mendengar lebih banyak tentang Ad Diriyah, sebuah kota di pinggiran ibu kota Saudi, Riyadh, yang terkenal dengan arsitektur bata lumpur tradisionalnya.

Seperti yang telah dilakukan Dubai dalam mengubah gurun menjadi taman bermain turis, Otoritas Pariwisata Saudi sedang membangun lebih banyak jalan baru untuk menarik pengunjung.

November lalu, kesepakatan dibuat untuk menjadi tuan rumah balapan malam di Grand Prix Formula 1. Balapan perdana akan berlangsung di Sirkuit Jalan Jeddah pada November, sebelum pindah ke sirkuit khusus di Qiddiya, proyek mega hiburan yang sedang dibangun di Riyadh . Fase pertama Qiddiya diharapkan dibuka pada tahun 2023 dan akan mencakup taman hiburan Six Flags, yang akan menjadi roller coaster tercepat, terpanjang dan terpanjang di dunia.

Tapi permata di mahkota rencana pariwisata Saudi adalah proyek Laut Merah, yang akan memiliki bandara sendiri untuk membawa penumpang ke kepulauan 90 pulau resor di pantai barat, dengan fase pertama – termasuk 14 hotel mewah – dibuka pada 2022 .

Terlepas dari semua pemasaran yang santai, bagi orang-orang yang ingin membebaskan diri setelah berbulan-bulan penutupan epidemi dan pembatasan perjalanan, Arab Saudi, di mana mengenakan celana pendek atau berciuman di depan umum, mungkin bukan pilihan pertama.

“Saya tidak berpikir hal baru atau tempat yang tidak diketahui adalah pilihan pertama orang setelah pandemi,” kata Stefan Romer, pendiri Tourasia, sebuah perusahaan pariwisata Swiss. Orang lebih suka kembali ke tempat yang mereka kenal dan sukai.

Pertunjukan cinta di depan umum, bahkan tangan, tidak disukai di Arab Saudi, menurut pedoman etiket untuk pengunjung di situs web Saudi e-Visa. Banyak restoran menawarkan bagian untuk keluarga dan satu untuk lajang. Wanita lajang sering makan di bagian keluarga. Konsumsi alkohol dilarang.

Namun baru-baru ini, kerajaan tersebut telah melonggarkan beberapa batasan. Wisatawan diharapkan tidak lagi mengenakan jilbab dan abaya. Pria dan wanita lajang sekarang dapat berbagi kamar, dan wanita Saudi sekarang diizinkan untuk mengemudi. Semua wanita, termasuk wanita Saudi, dapat check-in sendiri di hotel.

Maine mengatakan bahwa dia memakai kerudung untuk menghormati, meskipun hotel mengatakan dia tidak membutuhkannya. “Saya hanya berkeliaran dan orang-orang ramah dan ingin tahu dari mana saya berasal. Saya tidak merasa tidak nyaman sama sekali,” katanya.

Fahad Al-Abilan, wakil presiden perjalanan ritel dan konsumen di Seera Group, grup Saudi yang terdaftar yang menyediakan layanan perjalanan, percaya bahwa kesalahpahaman tentang Arab Saudi akan memudar seiring waktu.

“Kami mengharapkan kedatangan turis asing tahun ini, meskipun jumlahnya mungkin tidak sebanyak yang kami harapkan sebelum epidemi, karena itu masih tergantung pada situasi COVID-19 mereka dan pembatasan perjalanan,” kata Al-Obailan, menambahkan bahwa dia menerima minat besar dari perencana perjalanan luar negeri. Ingin membawa pelanggan mereka ke Arab Saudi, terutama dari Rusia dan Cina, dan operator khusus di Amerika Serikat dan Eropa.

Mohammed bin Mahfouz, pendiri dan CEO Umrahme Business yang berbasis di Jeddah, sebuah biro perjalanan online yang menyediakan layanan katering, mengatakan: “Arab Saudi terbiasa menyambut banyak negara yang berbeda ke dalam Haji dan Umrah sepanjang tahun dan setiap tahun, menyediakan mereka dengan Dunia keramahan kelas. ” Untuk peziarah.

Dengan hampir 13 juta pengunjung ke Arab Saudi pada tahun 2019, menurut statistik Statista, tujuan Arab Saudi untuk menerima 100 juta pengunjung pada tahun 2030 tampaknya ambisius, tetapi posisinya sebagai perbatasan yang belum dijelajahi diharapkan membuatnya menjadi favoritisme bagi operator tur yang sangat ingin melakukannya. menawarkan tujuan. Baru.

READ  Tonton Pidato Penghargaan Foto Emosional Taylor Simon Ledward

Wendy Min, seorang pecandu perjalanan China, yang bekerja untuk grup perjalanan online yang berbasis di Shanghai, mengatakan bahwa dia mengetahui banyak hal setelah mengunjungi Arab Saudi pada Januari tahun lalu. “Saya tidak suka jika orang yang belum pernah mengunjungi negara mana pun dengan percaya diri mengatakan kepada saya untuk tidak pergi ke sana karena itu jahat. Saya telah mengunjungi Korea Utara, Iran, Sudan dan tempat-tempat lain yang mereka anggap nakal. ” (Gambar Wendy Min)

Kerajaan Arab Saudi diadopsi oleh Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia dan Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, memberikan program nasihat dan pelatihan untuk membantu negara itu mempercepat tujuannya. Jika ada keraguan tentang mengunjungi Arab Saudi, itu melunakkan argumen bahwa pariwisata adalah kekuatan untuk kebaikan, membantu dan menginspirasi dunia untuk belajar dari satu sama lain.

“Itu pilihan pelanggan, jika pelanggan ingin pergi, tentu saja saya akan mempertimbangkan untuk menyoroti Arab Saudi,” kata David Kevan, manajer di Chic Locations, perusahaan perjalanan mewah yang berbasis di Inggris.

“Inggris menjual senjata ke Arab Saudi, dan ini menahan ribuan warga Inggris dalam pekerjaan. Itu mungkin tidak etis, tetapi ada beberapa,” kata Kevan. “Mengatakan ya untuk mempersenjatai dan tidak untuk pariwisata adalah kemunafikan. Muslim Malaysia dan Indonesia mungkin tidak menyukai apa yang terjadi di Myanmar atau China, tetapi itu tidak menghalangi mereka untuk berkunjung.”

Sementara Arab Saudi tetap tertutup untuk warga Israel, itu telah mencabut larangan bagi pelancong yang sebelumnya mengunjungi Israel dan memiliki cap paspor Israel di paspor mereka.

“Ini mungkin menandakan awal dari perubahan kebijakan,” kata situs web e-Visa di bagian tentang bagaimana melakukan perjalanan ke Arab Saudi setelah mengunjungi Israel. “Beberapa laporan menunjukkan bahwa Arab Saudi akan segera membuka pintunya setidaknya untuk orang Arab Israel. Di masa depan, semua warga Israel dapat mengunjunginya.”

Mari kita lihat sejauh mana pariwisata bisa menjadi kekuatan untuk kebaikan di Arab Saudi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *