Ardern mengatakan krisis iklim adalah ‘hidup atau mati’ karena laporan penting Selandia Baru menyerukan perubahan besar | Selandia Baru

Selandia Baru telah diberi visi baru untuk secara dramatis mengurangi emisi gas rumah kaca – termasuk penurunan jumlah hewan di peternakan, tidak ada sambungan gas rumah baru pada tahun 2025, dan perubahan dramatis ke mobil listrik pada dekade berikutnya.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan krisis iklim adalah masalah “hidup atau mati” saat berbicara pada rilis peta jalan baru untuk tanggapan pemerintah terhadap pemanasan global.

Komisi Iklim, sebuah badan independen yang dibentuk untuk menasihati pemerintah, merilis saran terakhirnya pada hari Rabu – sebuah dokumen komprehensif yang menguraikan apa yang harus dilakukan Selandia Baru jika ingin mencapai tujuannya mencapai emisi nol karbon bersih pada tahun 2050, dan mengurangi bio- metana. Emisi sebesar 24%-47%.

Ardern dan Sekretaris Iklim James Shaw mendukung temuan laporan tersebut, menyebutnya sebagai “cetak biru yang dapat dicapai” untuk perubahan. Tetapi mereka menekankan bahwa mereka akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mencerna dokumen setebal 400 halaman sebelum menentukan tanggapan politik resmi.

Undang-undang multi-partai disahkan oleh Ardern pada 2019 Artinya, pemerintah secara hukum berkewajiban untuk mempertimbangkan dan mengembangkan rencana kebijakan atas saran Komisi, yang akan dikeluarkan sebelum akhir tahun.

Laporan tersebut memaparkan jalur bagi Selandia Baru untuk memenuhi komitmennya untuk mengurangi gas rumah kaca pada tahun 2050. Mereka termasuk reformasi agraria skala besar untuk mengurangi emisi metana, mengurangi ukuran kawanan ternak sebesar 10% -15%, mengakhiri impor mobil mesin pembakaran, dan menghilangkan mobil baru. Sambungan gas domestik, mengurangi perjalanan mobil secara umum. Beberapa dari perubahan ini harus menjadi perubahan radikal: Untuk mencapai target emisi transportasi, Selandia Baru perlu meningkatkan pangsa pasar kendaraan listrik hingga 50% dalam 10 tahun ke depan. Sekarang sekitar 1-2%.

Saat mengeluarkan saran komite, Ardern mengatakan laporan itu adalah “salah satu dokumen terpenting yang akan saya terima selama masa jabatan saya sebagai perdana menteri”.

Dia juga menunjukkan bahwa jalan ke depan akan sulit bagi Selandia Baru. “Memiliki peta jalan tidak mengubah fakta bahwa jalan akan terjal dan terkadang sulit,” katanya.

Dalam pidatonya, Ardern menekankan bahwa “mencapai tujuan iklim kita dapat dicapai dan terjangkau dengan menggunakan teknologi saat ini,” dan menguraikan kemajuan yang telah dibuat pemerintah. Tetapi mencapai tujuan iklimnya akan membutuhkan pembalikan total lintasan Selandia Baru saat ini. Selandia Baru Ini adalah salah satu yang terburuk di dunia Kinerja pada peningkatan emisi. Emisinya naik 57% antara tahun 1990 dan 2018 – peningkatan terbesar kedua dari semua negara industri. Awal tahun ini, data menunjukkan bahwa emisi Selandia Baru telah meningkat sebesar 2% pada 2018-2019.

Peningkatan tersebut berarti bahwa saran komite telah berubah dari rancangan sebelumnya – sekarang menyerukan pengurangan emisi yang jauh lebih curam daripada di bulan Januari.

Rencana tersebut akan membutuhkan perubahan di setiap bagian kehidupan di Selandia Baru. Di bidang pertanian, beberapa pekerjaan dapat dilakukan untuk mengurangi emisi metana dengan meningkatkan praktik pertanian dan memelihara hewan yang menghasilkan lebih sedikit gas – tetapi komisi menemukan bahwa hal itu juga memerlukan pengurangan 10% -15% dalam jumlah ternak secara keseluruhan.

Negara ini perlu mengakhiri impor mobil yang menggunakan bahan bakar fosil pada 2030-35, dan transisi ke kendaraan listrik. Ardern mengatakan pemerintah mengambil langkah-langkah untuk membuatnya terjangkau – termasuk mengubah armada pemerintah menjadi mobil listrik untuk menciptakan pasar bekas, dan menciptakan sistem insentif baru. Anggaran 2021 yang dirilis pada Mei mengalokasikan sekitar $300 juta dalam bentuk insentif untuk mencoba meningkatkan penyerapan mobil listrik, tetapi tidak memberikan perincian tentang seperti apa program itu nantinya.

Selandia Baru adalah salah satu yang berkinerja terburuk dalam meningkatkan emisi Foto: Fiona Goodall/Getty Images

Rancangan saran komite telah menimbulkan kekhawatiran bahwa warga Selandia Baru dapat kehilangan akses ke sosis tercinta di barbekyu gas, yang beberapa orang anggap sebagai pokok budaya Kiwi. Komisi mengambil waktu sejenak untuk secara khusus membantah klaim ini.

“Banyak pelamar khawatir bahwa saran itu mungkin berarti ‘larangan barbekyu gas’ dan sangat menentang ini. Tidak ada rekomendasi yang dibuat mengenai larangan barbekyu gas fosil.”

Saran komite juga jelas tentang kegagalan kebijakan di masa lalu, yang tidak menempatkan Selandia Baru pada jalur emisi yang lebih rendah – dan memperingatkan bahwa mengandalkan offset untuk menanam hutan untuk mengurangi emisi bersih tidak akan cukup. “Alih-alih menerapkan kebijakan untuk mendekarbonisasi ekonomi… Aotearoa menggunakan hutan tanaman pada 1990-an untuk mengimbangi emisinya dan mencapai tujuannya,” katanya. “Manfaat dekarbonisasi hutan-hutan ini sekarang akan segera berakhir.”

Pemerintah mengambil tindakan, dan telah berbuat lebih banyak pada iklim dalam tiga setengah tahun terakhir daripada gabungan tiga setengah dekade terakhir pemerintah, kata Xu. “Apakah itu cukup? Tidak.” Dia berkata.

“Kami belum melihat pengurangan berkelanjutan dalam polusi yang kami masukkan ke atmosfer. Bahkan ketika kami melakukannya, kami perlu memastikan bahwa penurunan itu terus berlanjut dan, pada kenyataannya, semakin cepat setiap tahun.”

Komisi merancang biaya perubahan yang direkomendasikan dan biaya tidak melakukan apa-apa. Perubahan yang direkomendasikan akan menelan biaya sekitar 1,2% dari PDB pada tahun 2050. Tetapi penundaan tindakan terhadap krisis iklim akan berakhir dengan biaya yang lebih besar bagi perekonomian, dengan PDB pada tahun 2050 turun sekitar 2,3%. Bagaimanapun, biaya itu menggambarkan penurunan pertumbuhan ekonomi.

Ardern mengatakan pemodelan menunjukkan bahwa “bertindak sekarang lebih masuk akal secara ekonomi daripada menunggu, dan bahwa kita dapat mengurangi emisi sambil terus menumbuhkan ekonomi.”

Komite menetapkan target pengurangan emisi bersih, termasuk pengurangan 18% karbon dioksida bersih dari tingkat 2019 pada tahun 2025, 47% di bawah 2019 pada tahun 2030 dan 78% pada tahun 2035. Bio-metana, yaitu Gas yang dihasilkan oleh hewan pertanian di skala besar, menurun sebesar 8% pada tahun 2025, 12% pada tahun 2030, dan 17% pada tahun 2035.

Laporan itu muncul saat negara-negara demokrasi utama dunia bekerja untuk meningkatkan komitmen, dan menekan negara lain untuk melakukan hal yang sama, untuk mengurangi emisi dekade ini, menurut sains. Topik tersebut akan menjadi fokus utama pada KTT G7 di Cornwall akhir pekan ini. Semua negara G7 telah meningkatkan komitmen 2030 mereka dalam beberapa bulan terakhir, dan menjanjikan kebijakan baru.

Langkah selanjutnya dalam menanggapi laporan komisi tersebut adalah pemerintah menyiapkan rencana pengurangan emisi berdasarkan itu, yang akan dikeluarkan pada akhir tahun 2021.

READ  Nazanin Zaghari-Ratcliffe dibebaskan di Iran, tetapi menghadapi dakwaan baru | Berita Hak Asasi Manusia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *