Arkeolog di Rel Kereta Kematian

sayaKembali, saya mungkin terlalu muda untuk bersiul itu Melodi yang menawan Dari perlawanan Hollywood Classic Jembatan di atas Sungai KwaiTapi saya tertarik. Visual, Sejarah dan perang: Saya ingat pernah benar-benar terlibat dalam film tersebut, meskipun saya masih remaja dan sangat sedikit memahami tentang perjuangan di layar. Sebagai seorang milenial, lahir tahun 1989, saya tumbuh besar dengan gemar perang masa lalu, terutama film tentang Perang Dunia II. Tidak ada yang lebih menonjol Jembatan di atas Sungai Kwai Dan pengalaman manusia yang saya potret.

sayaT sekarang, sebagai antropolog dan arkeolog Melakukan penelitian Di Thailand dan daratan Asia Tenggara, saya menyadari persimpangan film ini dengan sejarah PD II dan perkembangan arkeologi di wilayah ini.

Dr1957 Film Hollywood Avid Lean berdasarkan novel tahun 1952 Jembatan di atas Sungai Kwai Itu menjadi hit. Dia memenangkan tujuh Academy Awards dan diterima dengan baik oleh publik. Kisahnya Berlabuh secara longgar di sekitar peristiwa nyata Dan orang-orang. Tapi itu mengubah jadwal dan Berkilau Pengalaman POW yang benar-benar mengerikan – meskipun kru produksi dan pemerannya mengalami serangan disentri, mabuk, monsun, panas terik, dan kematian yang tidak disengaja selama itu. Fotografi di tempat Di Sri Lanka. Versi filmnya masih lebih bagus dari kenyataan.

TFilm ini juga melewatkan (meskipun hampir diambil) catatan arkeologis yang bagus untuk cerita: penyelidikan luar biasa dari seorang arkeolog Belanda Hendrik Robert Van Heikeren Saat dia menjadi tawanan perang.

TTeater China, Burma dan India, atau CBI, adalah tempat Perang Dunia II yang “terlupakan”, dan kurang akrab bagi orang Amerika dibandingkan teater Eropa atau Pasifik. CBI adalah tempat yang mengerikan untuk bertarung. Jurnalis Donovan Webster Dia pernah menulis Bahwa “untuk setiap korban pertempuran Sekutu di medan perang CBI, 14 tentara tambahan akan dievakuasi dari penyakit atau kematian karena malaria, disentri, kolera, infeksi, pembusukan hutan, dan infeksi yang sebelumnya tidak dikenal yang disebut tifus.” Menurut perkiraan Webster, sekitar 12 POW meninggal setiap hari.

sayaDi sinilah “Kereta Api Kematian“Dibangun dari 1942-1943 di sekitar 260 mil hutan pegunungan. Kereta api dibangun oleh setidaknya 60.000 tawanan perang Sekutu, di antaranya sekitar 16.000 tewas dalam kondisi yang mengerikan, bersama dengan hampir 300.000 warga sipil dari Thailand, Malaysia dan Burma. Di Indonesia , lebih dari 100.000 dari mereka tewas. POW perang dan pekerja sipil terpaksa meletakkan jembatan dan membangun beberapa jembatan – termasuk bentangan besar di atas Sungai Kwai Yai (Sungai Kwai; disebut Sungai Mae Klong saat ituUtara Kanchanaburi, Thailand.

READ  Holywings Kemang dihukum karena melanggar PPKM - Indonesia Expat

SebuahDi antara tawanan tersebut adalah Hendrik Robert Van Heikeren, seorang arkeolog kelahiran 1902 di Semarang, Indonesia. Dengan mendanai penelitian dan kerja lapangannya, Van Heikeren berkontribusi besar pada studi tentang Indonesia kuno sebelum pecahnya perang. Tetapi, seperti banyak orang Belanda lainnya, dia ditangkap setelah Jepang menginvasi Jawa pada tahun 1942. Pada Februari 1943, dia dipaksa bekerja di Kereta Api Kematian.

Van Heekeren menemukan dan mengumpulkan alat-alat batu ini, di antara banyak penemuan arkeologi lainnya, ketika dia menjadi tawanan perang di Thailand. Hadiah dari Tn. HR Van Heikeren, 1949. Gambar © Presiden dan Profesor Harvard College, Peabody Museum of Archaeology and Ethnology, 49-45-60 / 9763

W.Ketika dia adalah seorang tahanan, diganggu oleh kerja keras selama berhari-hari, Van Heikeren sengaja berangkat sendiri Lakukan penelitian arkeologi. Ini termasuk memeriksa gundukan kotoran dari penggalian rel kereta api – selama istirahat yang seharusnya berharga dan singkat – untuk artefak dan temuan lainnya. Dia menyimpan banyak catatan tentang penelitiannya dan mampu menyimpan koleksi kecil artefak bersamanya di kamp.

TJepang dengan cepat menyita dan menghukum koleksi dan catatannya, tetapi Van Heckeren tetap mengumpulkannya jika memungkinkan. di Artikel koran Berbicara tentang dedikasinya pada arkeologi, Van Heckeren menulis, “Hanya dalam beberapa kesempatan kami diizinkan untuk berenang menyeberang. [the Meklong River] Dan tindakan investigasi yang tergesa-gesa, meskipun tidak membuahkan hasil, di seberang pantai. “

HKondisi Indrik Robert Van Heikeren memburuk pada tahun 1944 ketika ia dan tahanan lainnya dipindahkan dari Thailand ke kamp tawanan perang di Jepang. Bagi anda yang sudah membaca Buku 2010, Atau menyaksikan Film 2014 tidak terputus, Yang menggambarkan kondisi mengerikan dari kamp-kamp tawanan perang Jepang, Anda dapat menyadari bahwa langkah Van Heckeren tidak sempurna. Kondisi di Tahanan kamp perang ini Persaingan CBI – Penyakit, malnutrisi dan pelecehan umum terjadi.

W.Hen Van Heikeren diangkut, dan tentara Jepang menyita seluruh rangkaian artefaknya. Tetapi seorang teman entah bagaimana menyelamatkan kelompok itu dan memberikannya kembali kepadanya setelah mereka tiba di Jepang. Detail tidak jelas tentang bagaimana ini terjadi. Kemudian Van Heckeren menemukan cara untuk menjaga artefak ini tetap aman sampai perang berakhir. Pada akhirnya, sebagian dari koleksi ini, Stone Tools, secara khusus, disimpan di Museum Arkeologi dan Etnologi Peabody di Universitas Harvard di Cambridge, Massachusetts.

READ  LIT Network Bergabung dengan Samsung TV Plus | C21Media | Berita

SebuahDengan ribut, Van Heikeren bukanlah satu-satunya tawanan perang yang dianggap menjaga integritas mentalnya dengan membentuk kelompok dan mengejar hobi. Itu Illustrated London News Perhatikan, tak lama setelah perang berakhir, banyak tahanan menyimpan catatan ornitologis dan mengumpulkan kupu-kupu, dan setidaknya dalam satu kasus, seorang tahanan bernama Charles Thrille menukar makanan dengan kertas, mengumpulkan akar (untuk menghancurkannya untuk cat), dan menggunakan rambutnya sendiri. Sikat untuk menggambar dan melukis pemandangan dari waktu ke waktu di kamp.

THal yang paling mengejutkan tentang kisah Van Heikeren adalah bahwa setelah perang, dia dengan sengaja kembali ke Kanchanaburi, ke lokasi yang dia identifikasi saat menderita sebagai tawanan perang, dan melakukan penelitian arkeologi perintis.

Hal yang paling mengejutkan dari kisah Van Heikeren adalah ia dengan sengaja kembali ke lokasi yang dideritanya sebagai tawanan perang.

HIndrik Robert Van Heikeren akhirnya menggali W. Diterbitkan Di banyak lokasi penting di wilayah tersebut. Ini termasuk restorasi dan penggalian salah satu yang pertama, jika bukan yang pertama, penguburan manusia dari Zaman Batu Pertengahan, yang kemungkinan berasal dari sekitar 10.000 tahun. Cangkang kerang kecil dan besar telah dilaporkan terkait dengan penguburan, dan ini telah dibuktikan Penyeberangan tanpa suara Dalam pemahaman arkeologi modern tentang penguburan manusia di masa lalu dan praktik kehidupan. Beberapa dekade penelitian arkeologi di daratan Asia Tenggara telah mengkonfirmasi peran dominan moluska dalam cara hidup masa lalu untuk makanan, dekorasi, penguburan, dan mungkin banyak lagi. Catatan awal Van Heikeren membantu membuka jalan bagi pemahaman ini.

W.Kalau bukan karena minat amatir Van Hegeren pada arkeologi yang tumbuh di Indonesia, pekerjaannya sebelum perang, penahanannya, pengangkutannya ke kereta api Thailand, pengalamannya sebagai tawanan perang, pengangkutannya ke Jepang, pembebasan dan pembebasannya, kita tidak akan memiliki catatan arkeologi dasar di Thailand seperti yang kita miliki saat ini.

saya Saya sering memikirkan Van Heikeren dan pengalamannya ketika saya dan kolega menjalankan pendanaan dari National Geographic Society. Sebuah survei di Thailand utara Untuk lebih memahami keanekaragaman dan distribusi moluska dalam kaitannya dengan situs arkeologi. Kami melakukan trekking melintasi sungai dan sungai, dan di sekitar karst batu kapur, mencari di bawah bebatuan, dedaunan, dan tanaman lain untuk mencari bivalvia dan gastropoda. Kami merasakan panas, gigitan serangga, kekecewaan timbal balik, dan kegembiraan karena gagal menemukan siput atau menemukan begitu banyak jerawat dan mengenali mereka. Kami berbagi pertanyaan menyeluruh yang sama dan terinspirasi olehnya: Bagaimana orang-orang sebelumnya mengeksploitasi lingkungan ini?

READ  Inovasi di Asia: Festival belanja Asia Tenggara menyoroti peluang yang berkembang untuk koneksi bisnis dan liburan
Hendrik Robert Van Heikeren - Rekan penulis mensurvei siput di barat laut Thailand, dalam pemandangan yang mirip dengan tempat tinggal dan bekerja Van Heckeren.

Rekan penulis mensurvei moluska di barat laut Thailand, di lanskap yang mirip dengan tempat tinggal dan bekerja Van Heckeren. Cyler Conrad / Dukungan keuangan National Geographic Society

BTidak seperti Hendrik Robert van Heekeren, kita dapat kembali ke wisma setiap malam, menikmati makanan Thailand Utara yang hangat dan lezat, dan merencanakan pemungutan suara untuk beberapa hari mendatang.

TIni adalah film Jembatan di atas Sungai Kwai Ini hampir menangkap sebagian kecil dari cerita Van Heckeren. Pada tahun 1956, seorang mahasiswa pascasarjana Harvard di bidang arkeologi, Carl Haider, Ternyata dari pra-produksi hingga bermain Van Heckeren. Ada sebuah adegan yang direncanakan mengumpulkan perkakas batu tua di sepanjang rel kereta api – sebuah pemandangan yang tidak pernah mencapai potongan terakhir.

W.Saya melihat ayam Jembatan di atas Sungai Kwai Sekarang, saya masih kagum dengan penggambarannya yang jelas tentang periode sejarah yang penuh kekerasan dan tragis ini. Dalam banyak hal, tidak mengherankan jika Hollywood memilih peran CBI dalam film tersebut. Buku Cerita 1946 Guntur di luar China Bunyinya sendiri seperti naskah Hollywood:

Dia Dia [the CBI] Mereka memiliki segalanya – Maharaja, gadis penari, panglima perang, pemburu kepala, hutan, gurun, pemeras, agen rahasia. Pilot Amerika membom gajah P-40 musuh. Gestapo Tiongkok menemukan mata-mata musuh yang cantik di markas kami, dan agen Jepang menikam seorang perwira intelijen Amerika di jalan-jalan Kalkuta. Panglima perang Tiongkok memperkenalkan perwira militer AS ke mahakarya pipa opium. Insinyur Amerika memperlakukan gajah pekerja yang sakit dengan opium dan membayar opium kepada pekerja lokal. Harimau dan harimau membunuh tentara Amerika, dan tentara mengejar mereka bersama dengan Jarands. Burung membangun sarang mereka di manifold knalpot B-17 di India, sementara China berteriak meminta kekuatan udara.

sayaLogikanya, deskripsi ini didahului oleh klaim: “Tidak ada produser Hollywood yang berani menggambarkan kegilaan CBI yang menyedihkan dan tidak bahagia.” Para penulis jelas meremehkan keberanian Hollywood.

HHollywood menyukai arkeologi – ingatlah obsesinya Indiana Jones sebuah seriDan itu sepertinya tidak pernah berakhir Sebentar lagiAtau, lagu Netflix terakhir pengeboran. Mungkin suatu hari Hollywood akan membawa kembali kisah Rel Kereta Kematian, dan akhirnya kita akan melihat adegan yang terputus ini: Hendrik Robert Van Heckeren, seorang tawanan perang dan arkeolog, yang mencari tanpa henti di teras tepi sungai untuk mencari alat-alat kuno, muncul menjadi kandidat yang sangat baik untuk pahlawan Hollywood.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *