AS melihat tanda-tanda bahwa Rusia ingin merekrut “lebih dari 60.000 tentara,” kata pejabat pertahanan

Tentara Ukraina membawa mayat setelah serangan rudal di stasiun kereta api di Kramatorsk, Ukraina pada 8 April (Fadel Senna/AFP/Getty Images)

Perwakilan Tinggi Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan Uni Eropa, Josep Borrell, mengecam keras Serangan roket di stasiun kereta api Di kota Kramatorsk, Ukraina timur, sekitar 30 orang tewas dan sekitar 100 lainnya cedera pada Jumat, menurut para pejabat.

“Saya mengutuk keras serangan membabi buta pagi ini di stasiun kereta api di Kramatorsk oleh Rusia, yang mengakibatkan puluhan orang tewas dan banyak yang terluka,” kata Borrell dalam pernyataan resmi. Indonesia akun jumat.
“Ini adalah upaya lain untuk menutup rute pelarian bagi mereka yang melarikan diri dari perang yang tidak masuk akal ini dan menyebabkan penderitaan manusia.”

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pada hari Jumat bahwa dia “mengerikan” oleh serangan rudal “keji” di stasiun kereta api.

Borrell dan von der Leyen akan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Kyiv pada hari Jumat.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menggambarkan serangan itu sebagai “menjijikkan”. Tweet diposting pada hari Jumat.

“Warga sipil Ukraina melarikan diri dari yang terburuk. Senjata mereka? Kereta bayi, boneka mainan, dan koper. Pagi ini, di stasiun kereta Kramatorsk, keluarga yang akan pergi ketakutan.” Puluhan tewas dan ratusan luka-luka. menjengkelkan.”

Presiden Prancis menyampaikan belasungkawa kepada para korban serangan di Kramatorsk dan para korban serangan sebelumnya, yaitu Bucha, Mariupol dan Kharkiv. Dia juga menyerukan penyelidikan.

Macron menegaskan kembali bahwa Uni Eropa akan terus memberikan dukungan kemanusiaan, militer dan keuangan ke Ukraina.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, menanggapi serangan berdarah di stasiun kereta api Kramatorsk di Ukraina, menggambarkan serangan terhadap warga sipil sebagai “sama sekali tidak dapat diterima”. Setidaknya 50 orang tewas dalam serangan rudal di stasiun kereta api, menurut pihak berwenang Ukraina.

READ  Virus Corona: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Sabtu

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyebut serangan itu “sama sekali tidak dapat diterima” dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Mereka adalah pelanggaran berat hukum humaniter internasional dan hukum hak asasi manusia internasional, dan pelakunya harus bertanggung jawab,” katanya, mengingatkan “semua pihak akan kewajiban mereka di bawah hukum internasional untuk melindungi warga sipil dan kebutuhan mendesak untuk menyepakati gencatan senjata kemanusiaan. .” Untuk memungkinkan evakuasi yang aman dan akses kemanusiaan ke populasi yang terjebak dalam konflik.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa Sekretaris Jenderal menegaskan kembali seruannya kepada semua pihak “untuk segera menghentikan perang brutal ini.”

Presiden Dewan Eropa Charles Michel juga mengutuk pemogokan tersebut.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan pada hari Jumat bahwa dia “ngeri” dengan serangan rudal itu.

“Menargetkan warga sipil adalah kejahatan perang. Kami akan meminta pertanggungjawaban Rusia dan Putin,” kata Truss di akun Twitter resminya.

Xiaofei Xu dari CNN dan Camille Knight yang berbasis di Paris berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.