AS meninggalkan Pangkalan Angkatan Udara Bagram, pusat militernya dalam perang Afghanistan, setelah hampir 20 tahun

Hampir 20 tahun setelah menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan Taliban dan memburu Al Qaeda, militer AS telah mengosongkan bandara terbesarnya di negara itu, menawarkan penarikan terakhir yang menurut Pentagon pada Jumat akan selesai pada akhir Agustus.

Presiden AS Joe Biden telah menginstruksikan Pentagon Untuk menyelesaikan penarikan militer pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan di Amerika Serikat, tetapi Pentagon sekarang mengatakan mereka dapat menyelesaikan penarikan sedikit lebih awal.

Memang, penarikan sebagian besar telah terjadi, tetapi sejumlah masalah terkait perlu diselesaikan dalam beberapa minggu mendatang, termasuk pembicaraan dengan Turki tentang pengaturan untuk menjaga keamanan di bandara Kabul.

“Penarikan yang aman dan tertib memungkinkan kami untuk mempertahankan kehadiran diplomatik yang berkelanjutan, mendukung rakyat dan pemerintah Afghanistan, dan mencegah Afghanistan sekali lagi menjadi tempat yang aman bagi teroris yang mengancam tanah air kami,” kata Sekretaris Pers Pentagon John Kirby.

Kirby mengatakan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Jumat menyetujui struktur komando baru di Afghanistan untuk memindahkan misi militer AS dari pertempuran perang ke dua tujuan baru – melindungi kehadiran diplomatik AS yang sedang berlangsung di Kabul dan mempertahankan kontak dengan militer Afghanistan.

Sebuah kantor militer yang berafiliasi akan didirikan di Qatar dan dipimpin oleh seorang jenderal bintang satu AS untuk mengelola dukungan keuangan AS untuk tentara dan polisi Afghanistan, Selain dukungan pemeliharaan yang diberikan kepada pesawat Afghanistan dari luar Afghanistan.

Tentara Afghanistan berjaga-jaga di sebuah pos pemeriksaan di luar pangkalan udara Bagram AS pada hari dievakuasi oleh pasukan AS terakhir pada hari Jumat. (Mohammed Ismail/Reuters)

Kirby mengatakan Miller, yang sudah menjadi komandan pasukan AS terlama di Afghanistan selama perang 20 tahun, akan tetap memegang komando selama “dua minggu” lebih lama, tetapi Kirby tidak lebih spesifik. Dia mengatakan Miller akan bersiap untuk menyelesaikan perubahan tugasnya ke McKenzie dan juga akan melakukan perjalanan masuk dan keluar dari Afghanistan.

Miller bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada hari Jumat, dan menurut sebuah tweet yang diposting oleh istana kepresidenan di Dari, keduanya membahas “lanjutan bantuan dan kerja sama AS dengan Afghanistan, khususnya dalam mendukung pasukan pertahanan dan keamanan.”

Sementara itu, direktur distrik Bagram Afghanistan, Darwish Raoufi, mengatakan bahwa keberangkatan Amerika terjadi semalam tanpa koordinasi dengan pejabat setempat, akibatnya puluhan pencuri lokal menyerbu Jumat pagi gerbang yang tidak terlindungi sebelum pasukan Afghanistan mendapatkan kembali kendali.

“Mereka ditangkap, beberapa ditangkap dan sisanya dibersihkan dari pangkalan,” kata Raoufi kepada Associated Press, menambahkan bahwa pencuri menjarah beberapa bangunan sebelum penangkapan mereka dan pasukan Afghanistan mengambil alih.

Namun, juru bicara militer AS Kolonel Sonny Leggett mengatakan pengiriman itu merupakan “proses intensif” yang berlangsung beberapa minggu dan segera dimulai setelahnya. Pengumuman pertengahan April Biden Amerika menarik pasukan terakhirnya.

Taliban menyambut baik penarikan itu

Taliban menyambut baik penarikan AS dari Bandara Bagram. Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan di Twitter bahwa kepergian hari Jumat adalah “langkah positif” dan mendesak “penarikan pasukan asing dari semua bagian negara”.

Tonton | Biden bersumpah untuk menarik pasukan sebelum 9/11:

Amerika Serikat dan NATO telah mengumumkan bahwa mereka akan menarik pasukan mereka dari Afghanistan pada 9/11, 20 tahun setelah serangan teroris di Amerika Serikat. Tetapi para ahli khawatir bahwa penarikan itu dapat menggagalkan pembicaraan damai antara Taliban dan pemerintah Afghanistan. 2:04

Pada minggu ini, sebagian besar tentara NATO lainnya telah diam-diam pergi. Pernyataan dari beberapa negara yang dianalisis oleh Associated Press menunjukkan bahwa mayoritas pasukan Eropa sekarang telah pergi dengan sedikit seremonial – sangat kontras dengan tampilan kekuatan dan persatuan yang dramatis dan publik ketika sekutu NATO berbaris untuk mendukung invasi AS pada tahun 2001.

Amerika Serikat telah menolak untuk menentukan kapan tentara AS terakhir akan meninggalkan Afghanistan, dengan alasan masalah keamanan, tetapi perlindungan Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul masih dalam negosiasi. Tentara Turki dan Amerika saat ini melindungi bandara. Perlindungan ini saat ini mencakup Mission Resolute Support, yang merupakan misi militer yang sekarang sudah tidak berfungsi.

Sampai kesepakatan baru untuk melindungi bandara dinegosiasikan antara Turki dan pemerintah Afghanistan, dan mungkin Amerika Serikat, misi Dukungan Tegas tampaknya terus berlanjut untuk memberikan otoritas hukum kepada pasukan internasional.

Amerika Serikat juga akan memiliki sekitar 650 tentara di Afghanistan untuk melindungi kedutaan besarnya di Kabul. Dapat dipahami bahwa kehadiran mereka akan dicakup oleh perjanjian bilateral dengan pemerintah Afghanistan.

Kepergian Amerika Serikat dan NATO terjadi saat pejuang Taliban membuat langkah di beberapa bagian negara itu, menguasai puluhan provinsi dan menyerbu pasukan keamanan Afghanistan yang terkepung.

Jenderal Austin Miller, jenderal tertinggi AS di Afghanistan, bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani di istana presiden di Kabul pada hari Jumat. (Istana Kepresidenan/The Associated Press)

READ  Israel bersumpah untuk membentuk pemerintahan baru untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *