Australia Covid-19: Kasus meningkat di Victoria meskipun penguncian berkepanjangan

Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews mengatakan pembatasan hanya akan berkurang ketika 70% dari populasi yang memenuhi syarat menerima dosis pertama vaksin Covid-19.

Ini diperkirakan akan terjadi pada atau sekitar 23 September. Sampai saat ini, 56% orang berusia 16 tahun atau lebih telah menerima dosis pertama mereka.

“Apa yang harus kita lakukan adalah menekan jumlah kasus yang cukup untuk memberi kita waktu untuk memvaksinasi orang. Artinya, kita tidak dapat melonggarkan pembatasan hari ini dengan cara apa pun,” kata Andrews.

Victoria mencatat 120 kasus baru pada Rabu, naik dari 76 pada Selasa, tetapi jauh di bawah 1.116 kasus yang tercatat di negara tetangga New South Wales, yang juga melaporkan empat kematian baru.

Para pemimpin di kedua negara bagian mengakui bahwa mereka tidak akan dapat membasmi virus dan bergegas memvaksinasi penduduk mereka sebelum sebagian besar pembatasan penguncian dihapus, sejalan dengan rencana nasional.

Sydney sekarang memasuki bulan ketiga penguncian setelah pembatasan pergerakan diberlakukan pada 26 Juni.

Pejabat NSW mengatakan jalan kembali menuju kebebasan adalah cakupan vaksinasi yang lebih tinggi. Sejauh ini, 37% orang di negara bagian yang berusia di atas 16 tahun telah divaksinasi lengkap, dengan beberapa pembatasan yang dijanjikan akan dilonggarkan setelah tingkat itu mencapai 70% atau 80%.

Terlepas dari gejolak baru-baru ini, Australia telah berhasil menahannya Virus corona Jumlahnya relatif rendah, dengan hampir 54.000 kasus dan kurang dari 1.050 kematian.

Dalam upaya untuk meningkatkan pasokan – salah satu kendala utama peluncuran vaksin – Australia menandatangani perjanjian pertukaran vaksin dengan Singapura pada hari Selasa untuk 500.000 dosis dari Pfizer, yang akan segera tiba. Pemerintah juga membeli sekitar satu juta peluru darurat dari Polandia.

Negara tetangga Selandia Baru telah mencatat 75 kasus baru Covid-19 yang dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir, semuanya kecuali satu di kota Auckland. Auckland dan sekitarnya telah ditutup sejak 17 Agustus, yang ditandai dengan siaga level 4 di Selandia Baru.

READ  Bintang musim dingin tercinta 'Dolphin's Tale' meninggal di Akuarium Florida

Tetapi berbicara pada konferensi pers pada hari Rabu, Direktur Jenderal Kesehatan Selandia Baru Ashley Bloomfield mengatakan jumlah yang lebih tinggi “tidak terduga”, mengatakan tingkat reproduksi virus di masyarakat tetap “menjanjikan”.

“Dari kasus yang kami laporkan kemarin, hanya 25% yang dianggap menular di masyarakat pada saat sebelum didiagnosis,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia memperkirakan jumlah kasus akan terus menurun.

“Kami telah berhasil memutuskan rantai penularan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.