Azyumardi Azra: Intelektual yang resah dan inspiratif yang merevolusi pendidikan Islam

Foto oleh Antara.

Pada tanggal 18 September, cendekiawan Islam terkenal Indonesia Profesor Asyumardi Asra meninggal mendadak karena serangan jantung. Dia berada di Kuala Lumpur untuk berpartisipasi dalam seminar tentang “Islam Kosmopolitan”, melakukan apa yang paling dia sukai – berbagi pengetahuannya yang mendalam tentang Islam dan memperdalam pemahaman melalui diskusi dan debat.

Azra lahir pada tahun 1955 di Padang, Sumatera Barat. Ia belajar di Universitas Columbia di New York, di mana ia menerima gelar Ph.D. pada tahun 1992. Tesisnya adalah “Transmisi Reformisme Islam ke Indonesia: Jaringan Ulama Indonesia Timur Tengah dan Melayu pada Abad XVII dan XVIII” diterbitkan dalam bahasa Indonesia. Jaringan Ulama Timur Tenga dan Gebulawan Nusantara Abad XVII dan XVIII (1994), dan dalam bahasa Inggris Munculnya Reformisme Islam di Asia Tenggara (2004). Karya ini terbukti mani dan akhirnya mengilhami badan baru bekerja pada beasiswa sarjana Muslim Asia Tenggara dan hubungan mereka dengan tradisi Timur Tengah.

Namun ketika pertama kali kembali ke Institut Islam Negeri Sayrif Hidayatullah Jakarta pada tahun 1992, Azra menemukan bahwa Islam kurang dipelajari di Asia Tenggara. Jadi dia menjadikan misinya untuk mempromosikan bendera universitas Studia Islami majalah. Ini menjadi bagian penting dari tujuannya yang lebih luas untuk membantu orang-orang Asia Tenggara lebih memahami dan mendukung Islam yang dipraktikkan di wilayah mereka.

Di bawah kepemimpinan Azra yang tak kenal lelah, Studia Islami Berubah menjadi majalah internasional terbitan bahasa Indonesia, Inggris dan Arab. Segera menjadi jurnal terkemuka dan terindeks untuk studi Islam di Asia Tenggara. Koran Indonesia lainnya mengikuti jejaknya, tapi Studia Islami adalah yang pertama.

Namun, Asra terkenal karena mempelopori penemuan kembali Lembaga Islam Negeri (IAIN) Indonesia. Dari lembaga yang hanya mengajarkan mata pelajaran agama, mereka menjadi universitas (dikenal sebagai UIN) di mana ilmu-ilmu Islam dan umum (sekuler) ditawarkan. Dia pertama kali mencapai transformasi ini pada tahun 2002 di universitas asalnya, Syarief Hidayatullah. Sering bekerja, berdebat, dan membujuk hingga larut malam, ia mempresentasikan visinya tentang pendidikan universal yang baru, modern, bagi umat Islam Indonesia meskipun banyak ditentang. dan seterusnya.

READ  Repsol dan Petronas ditetapkan sebagai gerbang liar utama di perairan dalam Indonesia

Misalnya, Azra mendesak universitas baru untuk memasukkan fakultas kedokteran dan fakultas baru psikologi, ekonomi dan bisnis, sains dan teknologi, dan ilmu sosial dan politik untuk menandai perubahan nyata ke arahnya. Dia memiliki caranya sendiri dan sekarang sebagian besar lembaga pendidikan tinggi Islam lainnya telah mulai mengajarkan disiplin ilmu ini. Bahkan, kesuksesan Asra di Jakarta, yang segera diikuti oleh IAIN-IAIN lain di Indonesia, memicu gelombang perubahan, sehingga negeri ini kini memiliki 29 UIN, sebuah penghargaan yang luar biasa atas visi dan dedikasinya.

Banyak yang bisa dikatakan tentang kontribusi Azra bagi pendidikan Islam dan mobilisasi umat Islam di Indonesia. Misalnya, ia berpendapat bahwa umat Islam harus membuat sekolah luar biasa yang mempelajari isu-isu terkini seperti lingkungan dan pemanfaatan sumber daya alam yang berkelanjutan, tetapi tidak dari perspektif agama. Dia menganggap penting bagi umat Islam untuk mencapai hasil sosial, ekonomi dan politik yang lebih baik.

Sebagai intelektual publik sejati, Asra banyak berbicara – baik di Indonesia maupun di luar negeri – tentang kesesuaian Islam dan demokrasi. Dia terus menekankan perlunya memikirkan “kualitas Muslim” yang berpartisipasi dalam urusan global, dengan alasan bahwa Muslim di seluruh dunia harus memberikan stabilitas politik kepada semua orang di negara mereka melalui demokrasi. Dengan cara ini, menurut Asra, umat Islam benar-benar dapat menerapkan ajaran bahwa Islam adalah rahmat bagi alam semesta.Rahmatan Lilamin)

Azra dikenal luas karena komitmennya untuk mempromosikan toleransi beragama. Dia mendukung ideologi negara panchasila sebagai cara untuk menyatukan masyarakat Indonesia yang beragam, dan secara terbuka mengecam Muslim ekstremis yang memperlakukan non-Muslim. Sebagai rektor Syarif Hidayatullah, ia secara kontroversial mendorong siswa non-Muslim untuk belajar di sana dan mewajibkan pendidikan kewarganegaraan untuk memastikan bahwa semua siswa akrab dengan konsep demokrasi, hak asasi manusia, dan nilai-nilai kewarganegaraan.

READ  S'pore don telah menerjemahkan karya penyair Melayu dan Indonesia ke dalam bahasa Mandarin untuk buku barunya

Ini adalah beberapa pesan yang direncanakan Asra untuk disampaikan pada pertemuan di Kuala Lumpur, yang telah dia selenggarakan di banyak pertemuan, di banyak tempat di seluruh dunia, selama bertahun-tahun.

Bagi kami yang memiliki hak istimewa untuk bekerja dengan pria luar biasa ini, dia adalah “Cock Eddy” (Kakak Eddy) – seorang pemimpin, tetapi juga seorang teman. Kematiannya yang mendadak merupakan kehilangan besar bagi pendidikan tinggi dan komunitas intelektual Indonesia. Tapi rasa hormat Azra di seluruh dunia untuk pekerjaannya berarti kehilangannya akan bergema di seluruh dunia.

Selamat Jalan Profesor Asra, seorang teman, guru, dan mentor yang menginspirasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.