Badminton: Aaron Wuyik mengalami kehancuran lagi di Paris

Petaling Jaya: Pasangan ganda teratas Aaron Chea-Suh dan Wei Yik langsung merasakan déjà vu setelah putus di Prancis Terbuka.

Pada hari Sabtu, peringkat delapan dunia jatuh di semi-final 21-14, 10-21, 22-24 melawan mantan juara dunia Korea Selatan Koo Seung-Hyun Shin Baek-chul mencegah mereka mencapai tur dunia keempat mereka. terakhir.

Dalam pertandingan tersebut, mereka kehilangan keunggulan 18-13 dan gagal mengonversi salah satu dari tiga match point mereka menjadi pertandingan penentuan.

Dua tahun lalu di ibukota Prancis, mereka juga tersingkir dengan cara yang hampir sama, kalah 19-21, 21-13, 21-23 dari pemain Denmark Kim Astrup Anders Skårop Rasmussen di babak 16 besar.

Dalam pertandingan itu, mereka memimpin 14-8 di inning ketiga sebelum menyerah.

Aaron tidak malu mengakui bahwa ini adalah masalah lama yang mereka hadapi.

“Kami masih kesulitan menjaga saraf kami saat kami pergi dan itu menghabiskan banyak biaya. Dengan peluru seperti itu, kami bisa menghentikannya,” kata Aaron.

“Pada 2019, kami mengalami masalah yang sama dua kali. Sekali melawan Astrup-Rasmussen juga di Prancis Terbuka dan satu lagi melawan China Li Junhui/Liu Yuchen di Piala Sudirman (naik 11-6 di playoff, tetapi kalah 21-18, 14-21, 22-24).

“Kita harus segera mengatasi masalah ini. Kita tidak bisa membiarkan penyimpangan seperti itu dalam fokus.”

Di ronde pertama, Aaron/Wuyik selamat dari kepanikan saat ia pulih dari penundaan 15-20 di depan rekan senegaranya Goh V Shim/Lo Juan Shen sebelum mengambil pembuka 25-23.

Meski menjalani pengkondisian mental oleh psikolog di National Institute of Sports (NS), Aaron mengatakan, “Seorang ahli hanya bisa banyak membantu kita. Kita juga perlu melakukan bagian kita.”

Laga semifinal masih mendapat respon positif dari keduanya setelah penampilan buruk mereka di final Piala Thomas dan Denmark Terbuka.

READ  Lima cabang olahraga Indonesia sangat populer selama pandemi

Mereka sekarang akan mengambil istirahat dua minggu sebelum kembali dalam ayunan back-to-back Indonesia di Bali, dimulai dengan Indonesian Masters dari 16-21 November dan kemudian Indonesia Open.

Tim saat ini berada di peringkat ke-21, dan masih memiliki peluang untuk lolos ke delapan besar di Final Tur Dunia yang menguntungkan di akhir musim dari 1-5 Desember.

“Situasi kami akan membaik setelah minggu ini,” tambah Aaron.

hasil semi final

Tunggal putra: Kanta Tsuniyama (Jepang) mengalahkan Kento Momota (Jepang) 24-26, dan imbang 21-11.

suami pria: Koo Seung-Hyun Shin Baek-Cheol (Kor) mengalahkan Aaron Chia Suh dan Wyi-Yik (Mas) 14-21, 21-10, 24-22.

Tunggal putri: Akane Yamaguchi (Jepang) Bit NC Young (Kur) 21-18, 21-19.

Suami wanita saya: Kim So-yeong-Kong Hee-yong (Kor) bt Nami Matsuyama-Chiharu Shida (Jepang) 21-17, 21-19.

Ganda campuran: Matthias Christiansen – Alexandra Pogue (Dean) mengalahkan Tang Chun Man Tse Ying Sot 21-11, 21-15.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *