Badminton: Bersiaplah untuk serangan Indonesia, kata legenda tunggal Rashid

Pedaling Jaya: Pemain tunggal dan ganda putra terkemuka Indonesia mengalami cedera di dua event besar terakhir, tetapi mereka berharap bisa menyerang lagi di final Piala Thomas.

Dan legenda tunggal Datuk Rashid Zidek (Gambar) Tim Malaysia harus siap menghadapi kemunduran.

Pemain tunggal putra nomor satu Anthony Kinting, pasangan nomor satu dunia Marcus Bernardi-Kevin Sanjaya dan pemain sukses Mohammad Ahsan/Hendra Chettiavan adalah kebanggaan dan keceriaan Indonesia namun mereka tumbang dalam dua bulan terakhir.

Anthony Lee, 25 tahun, yang berusia 25 tahun mencetak rekor tak terkalahkan di perempat final Piala Sudirman di Finlandia dua minggu lalu.

Dia membuat penampilan pertama berturut-turut dalam empat pertemuan melawan peraih medali perunggu Malaysia di Olimpiade Tokyo.

Departemen ganda mereka mengalahkan petenis nomor satu nasional Aaron Xia/Cho Wui Yik, yang mengalahkan Marcus/Kevin dan Ahsan/Hendra dalam perjalanan mereka menuju perunggu di Tokyo.

Di Piala Suderman, mereka menunjukkan bahwa kemenangan mereka tidak salah dengan mengalahkan Marcus-Kevin secara straight game.

Jika Malaysia akan menghadapi Indonesia di final Piala Thomas, para pemain ini harus bertemu lagi. Percayalah, metode ini akan berbeda. Saya berharap orang Indonesia akan kembali kuat,” kata Rasyid.

“Mereka pasti mencari balas dendam. Para pemain kami seharusnya tidak memberikan tekanan yang tidak semestinya pada diri mereka sendiri. Bersiaplah untuk pertandingan yang panjang dan sulit.

Dalam hal peringkat dunia dan performa masa lalu, tim Indonesia lebih dalam dari Malaysia, tetapi Rasyid tidak ingin menampik kekacauan besar.

“Sebagian besar pemain Indonesia berpengalaman. Mereka tahu apa yang dipertaruhkan dalam pertandingan beregu. Untuk tim kami, kebanyakan pemula,” kata Rashid.

Debutan Seam Jun Wei diperkirakan akan menghadapi veteran Jonathan Christie, sementara Gossie Fi-Noor Izuddin Ramzani bisa menghadapi Ahsan-Hendra atau Indonesia, menurunkan pasangan peringkat ketiga mereka Fajr Alfian/Mohamed Ryan Ordiano.

READ  Uni Emirat Arab mengalahkan Indonesia 5-0 untuk menjaga harapan Piala Dunia FIFA tetap hidup - Berita

Single ketiga mungkin antara Ng Tze Yong dan Shesar Rhustavito.

“Tetapi para pemain kami juga petarung. Mereka menunjukkannya di Piala Suderman baru-baru ini. Pada acara tim besar seperti Piala Thomas, mentalitas tim sudah cukup untuk mengecewakan Forbes.

Rasyid mengetahuinya karena ia merupakan salah satu tim yang menjuarai final Piala Thomas 1992.

“Tim yang kami anggap favorit kami mengalahkan China dan Indonesia. Saya bermain sama baiknya di final Piala Thomas 1990 dan Asian Games,” katanya.

“Saya harap para pemain tidak terlalu keras pada diri mereka sendiri ketika ada hari yang buruk. Yang penting adalah melompat kembali dan fokus pada permainan mereka. Jangan tertekan oleh apa yang orang lain katakan. Acara tim memiliki strategi dan kami akan melakukannya. menempatkan pemain yang tepat pada level yang tepat.

Klik untuk masuk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *