Badminton: Eng Hyun membela pelatih yang mencari peluang di luar Indonesia

Pedaling Jaya: Mantan Ganda Indonesia Ace Eng Hyun (Gambar) Melarikan diri ke keselamatan rekan senegaranya karena meninggalkan tanah air mereka untuk mencari peluang pelatihan untuk negara lain, termasuk mantan rekannya Flandy Limbele, yang saat ini melayani saingan beratnya Malaysia.

Persatuan Bulu Tangkis Malaysia telah menunjuk pelatih Indonesia untuk organisasi pelatihan mereka, empat di antaranya saat ini memimpin departemen masing-masing.

Mereka membawahi tim tunggal putra, Flandy Limbel (ganda putra), Indira Vijaya (tunggal putri) dan Paulus Firman (ganda campuran).

Hendraven dan Flandy secara khusus telah membuat dampak besar, yang masing-masing mengarah ke gelar All England dan Liga Jia Jia dan Aaron Xia/Cho Wu Yik.

Ketika Aaron/Wui Yik mengalahkan peringkat 1 dunia Kevin Sanjaya/Marcus Bernaldy dan peringkat 2 Mohammed Ahsan/Hendra Sethiyawan di perempat final dan medali perunggu, ia mematahkan harapan Indonesia untuk mendapatkan kembali kejayaan mereka yang telah lama hilang di ganda putra di Olimpiade. .

Ini juga menandai Olimpiade ketiga di mana pasangan Indonesia pulang dengan tangan kosong.

Eng Hyun, yang mengilhami Gracia Polia/Afriani Rahayu untuk memenangkan emas Olimpiade pertama negara mereka di ganda putri di Olimpiade Tokyo, berharap sebagian besar orang Indonesia akan ingin mengabdi pada negara mereka jika diberi kesempatan.

Semua orang ingin berlatih di negara mereka. Namun, jumlah pelatih di timnas sedikit,” kata Eng Hyun yang pernah melatih timnas Singapura 2007-2012, dalam wawancara dengan Badminton Asia.

“Kami masih harus mengurus mata pencaharian kami sendiri, mencari uang untuk keluarga, dan sebagainya.

“Bagi saya, pelatih bisa bekerja di mana saja karena, sekali lagi, peluang melatih tim nasional rendah, jadi jika kami bertemu di lapangan dan mereka berlatih untuk negara lain, itu bagus karena itu tugas kami.

READ  Indonesia: Kemenangan hak atas udara bersih di Jakarta

“Ada pekerjaan yang harus kita selesaikan sesuai kebutuhan dan kemampuan kita.”

Eng Hyun dan Flandy sangat sukses meraih perunggu di Olimpiade Athena 2004.

Eng Hyun mengatakan dia masih menjaga persahabatan dekat dengan Flondi.

“Hubungan pribadi kami selalu baik. Kami sudah dekat bahkan sebelum kami menjadi mitra,” katanya.

“Sejak kami mitra kami masih saling berbicara dan memiliki hubungan yang baik. Selama dia di Malaysia dan saya di Indonesia, tidak ada masalah karena kami bekerja di bidang yang berbeda – saya pelatih ganda putri, dia seorang pelatih ganda putra.

“Bahkan jika kita melawan satu sama lain, itu tidak akan menjadi masalah karena kita profesional.

“Ada hal-hal yang terjadi di pengadilan, dan kemudian di luar pengadilan, kami minum kopi satu sama lain!”

Pelatih terkenal Indonesia lainnya yang bekerja di luar negeri adalah Rexi Minaki (Thailand), Mulyo Handoyo (Singapura) dan Namri Surodo (India).

Kevin Gordon dari Paket Kejutan Olimpiade Tokyo juga dilatih oleh Muammar Gaddafi Indonesia.

Gordon pusing dengan melaju ke semifinal sebelum akhirnya kalah dari peraih medali emas Victor Axelsson.

Dia finis keempat setelah kalah dari Anthony Kinding dari Indonesia di babak playoff perunggu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *