Bagaimana seorang guru yang tidak divaksinasi menginfeksi 26 lebih banyak dengan COVID-19

Seorang guru sekolah dasar California yang tidak divaksinasi yang pergi bekerja saat sakit COVID-19 akhirnya menginfeksi 26 orang, termasuk setengah kelas, Menurut sebuah laporan.

Guru yang tidak dikenal, yang bekerja di Marin County, utara San Francisco, mengalami gejala pada 19 Mei tetapi terus bekerja selama dua hari sebelum mendapatkan tes positif untuk virus corona, menurut sebuah laporan yang dirilis Jumat oleh Pusat Pengendalian Penyakit AS dan Pencegahan. perlindungan.

Guru tersebut awalnya mengaitkan gejala tersebut dengan alergi dan kemudian mengalami batuk, demam, dan sakit kepala, menurut pejabat kesehatan Kabupaten Marin dan pakar setempat.

Laporan itu mengatakan guru anonim itu membacakan dengan lantang di depan Kelas 24 tanpa mengenakan masker – meskipun ada persyaratan sekolah tentang mengenakan masker di dalam ruangan.

Investigasi terhadap wabah menemukan bahwa 8 dari 10 siswa yang duduk di dua ruang kelas terdekat dengan guru dinyatakan positif terkena virus corona, seperti halnya empat siswa di belakang kelas.

Setengah dari kelas guru yang tidak divaksinasi telah tertular COVID-19.
Grup MediaNews melalui Getty Images

Enam siswa di kelas yang berbeda di sekolah yang melayani anak-anak pra TK hingga kelas delapan itu juga dinyatakan positif, demikian pula delapan orang tua dan saudara kandung siswa tersebut.

Semua siswa yang terinfeksi di sekolah terlalu muda untuk divaksinasi.

Dari lima orang dewasa yang terinfeksi, baik orang tua maupun guru tidak divaksinasi, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Pengurutan genom pada 18 sampel dari mereka yang terinfeksi menunjukkan bahwa semua kasus terkait dengan varian Delta COVID-19 yang dapat ditularkan.

Guru itu adalah salah satu dari dua karyawan yang tidak divaksinasi di sekolah tersebut.

“Wabah COVID-19 yang berasal dari seorang guru yang tidak divaksinasi menyoroti pentingnya memvaksinasi staf sekolah yang berada dalam kontak internal yang dekat dengan anak-anak yang tidak memenuhi syarat untuk vaksinasi ketika sekolah dibuka kembali,” kata laporan CDC.

READ  Para ilmuwan mengatakan bahwa ledakan matahari besar meletus di matahari Sabtu lalu

Sekolah Lady Loreto yang tampaknya berpikiran sempit di Novato, California, yang dikaitkan dengan wabah pada bulan Mei, Menurut Berita Merkurius.

Keuskupan Agung San Francisco mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada surat kabar bahwa insiden tersebut mengacu pada Laporan berita sebelumnya Dalam laporan CDC, “itu adalah keadaan terisolasi yang dirawat secara internal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *