Bagian dari asteroid yang membunuh dinosaurus mungkin telah ditemukan dalam damar

Ini adalah salah satu dari banyak penemuan menakjubkan di situs fosil unik di Formasi Hell Creek di North Dakota yang telah melestarikan sisa-sisa momen bencana yang mengakhiri zaman dinosaurus – titik balik dalam sejarah planet ini.

fosil Ditemukan di sana termasuk ikan yang mengisap puing-puing bahan peledak selama Pukulan itu, seekor kura-kura yang ditusuk dengan tongkat dan kakinya, mungkin milik dinosaurus yang menyaksikan tabrakan asteroid.

DePalma, seorang peneliti pascasarjana di University of Manchester di Inggris dan asisten profesor di Departemen Geosains di Florida Atlantic University, pertama kali mulai mengerjakan Tanis, sebagai situs fosil yang dikenal, pada tahun 2012.

Dataran yang terbuka dan berdebu sangat kontras Dengan Seperti apa situs itu pada akhir periode Cretaceous. Saat itu, Midwest Amerika Itu adalah hutan hujan berawa, dan laut pedalaman yang sejak itu menghilang — dikenal sebagai Western Inland Seaway — membentang dari apa yang sekarang menjadi Teluk Meksiko hingga Kanada.

Tanis lebih dari 2.000 mil dari kawah tumbukan Chicxulub yang ditinggalkan oleh asteroid yang menghantam lepas pantai Meksiko, tetapi penemuan awal yang dibuat di situs tersebut meyakinkan de Palma bahwa itu memberikan bukti langka tentang apa yang menyebabkan akhir zaman dinosaurus. .

Situs ini adalah rumah bagi ribuan fosil ikan yang terpelihara dengan baik yang menurut de Palma terkubur hidup-hidup oleh sedimen yang dipindahkan ketika sejumlah besar air yang dilepaskan oleh serangan asteroid bergerak di atas Inland Seaway. Tidak seperti tsunami, yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk mencapai daratan setelah gempa bumi di laut, badan air yang bergerak ini, yang dikenal sebagai gempa bumi, naik segera setelah asteroid besar menabrak laut.

Dia yakin ikan itu mati dalam waktu satu jam setelah tumbukan asteroid, bukan akibat kebakaran hutan besar-besaran atau musim dingin nuklir yang datang pada hari-hari dan bulan-bulan berikutnya. Itu karena “bola kejut” – potongan kecil batuan cair yang dilemparkan dari kawah ke ruang angkasa di mana ia mengkristal menjadi zat seperti kaca – ditemukan di insang ikan. Analisis fosil ikan juga mengungkapkan asteroid memukul di musim semi.

“Bukti demi potongan mulai menumpuk dan mengubah cerita. Itu adalah serangkaian petunjuk seperti investigasi Sherlock Holmes.”

READ  Fisikawan mendapatkan pandangan unik tentang komet yang menghancurkan

“Ini memberikan cerita momen demi momen tentang apa yang terjadi tepat setelah tumbukan dan Anda akhirnya memiliki sumber daya yang kaya untuk penelitian ilmiah.”

Asteroid yang membunuh dinosaurus menghantam di musim semi

Banyak penemuan terbaru yang terungkap dalam film dokumenter tersebut belum dipublikasikan di jurnal ilmiah.

Meskipun “konvensional” untuk klaim ilmiah baru untuk tunduk pada peer review sebelum terungkap di televisi, beberapa ahli paleontologi lain telah mengakui bahwa situs Fosil benar-benar mewakili “hari terakhir” dinosaurus.

“Beberapa ahli mengatakan ‘Oke, bisa jadi hari berikutnya atau sebulan yang lalu … tapi saya lebih suka penjelasan yang lebih sederhana, yaitu bahwa itu benar-benar mendokumentasikan hari asteroid menghantam Meksiko,'” katanya melalui email.

Sebuah tip milik Thescelosaurus, dinosaurus kecil pemakan tumbuhan, digali dari situs fosil Tanis di North Dakota.  Makhluk itu mungkin telah menyaksikan asteroid yang mengakhiri zaman dinosaurus.

asal kosmik

kebanyakan kaca Efek bola yang pertama kali mengungkapkan sidik jari Tabrakan asteroid di DePalma telah terawetkan sebagai lumpur sebagai hasil proses geologis selama jutaan tahun. Namun, DePalma dan rekan-rekannya juga menemukan beberapa pelet yang jatuh di damar pohon ke permukaan batang pohon pada hari yang menentukan itu dan diawetkan dalam damar.

“Dalam amber itu, kami mengidentifikasi sejumlah bola yang pada dasarnya membeku seiring waktu, karena, seperti serangga dalam amber yang diawetkan dengan sempurna, ketika mereka masuk ke dalam bola amber ini, air tidak bisa masuk ke lumpur, dan mereka terpelihara dengan sempurna.”

Ini “seperti mendapatkan sampel botol, kembali ke masa lalu dan mendapatkan sampel dari situs dampak dan kemudian menyimpannya untuk ilmu pengetahuan,” DePalma Dia berkata.

Mereka dapat menemukan sejumlah pecahan batu kecil yang tidak meleleh di dalam bola kaca. Sebagian besar pecahan batu kecil ini kaya akan kalsium – kemungkinan besar dari batu kapur di bawah Semenanjung Yucatan, kata de Palma.

Ditampilkan di sini adalah kuning dengan kemungkinan potongan asteroid di dalamnya.

“Tapi dua di antaranya sangat berbeda dalam komposisi. Anda memiliki peningkatan kromium, nikel, dan beberapa elemen lain yang hanya umum di meteorit dan fragmen-fragmen itu berdasarkan analisis awal kami… hampir pasti berasal dari kosmik.”

De Palma mengatakan mereka berharap dapat mengkonfirmasi dari mana asteroid itu berasal dan di mana itu mungkin – upaya yang telah menarik perhatian NASA; de Palma hasil sekarang Bulan lalu di agensi Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard di Greenbelt, Maryland.

kata Jim Garvin, kepala ilmuwan di Goddard, yang telah mempelajari tabrakan tabrakan di Bumi dan Mars.

READ  Orang California yang tidak divaksinasi 600% lebih mungkin tertular Covid di tengah booming - tenggat waktu

Mencari amber yang terkubur spherules belum diterbitkan dalam jurnal wasit. Selama tinjauan sejawat, para ilmuwan memberikan catatan ketat tentang pekerjaan masing-masing untuk memastikannya tahan terhadap pengawasan. DePalma mengatakan kepada peer review Sebuah makalah tentang hasil awal akan diterbitkan “dalam beberapa bulan mendatang”.

kaki dinosaurus

Kaki dinosaurus yang sangat awet dengan kulit yang tidak rata adalah penemuan lain dari situs Tanis yang ditampilkan dalam film dokumenter, yang pertama kali ditayangkan di Inggris pada bulan April, dan telah menjadi pusat perhatian ahli paleontologi.

Fosil kaki Thescelosaurus setelah digali.

Sangat sedikit fosil dari periode Kapur telah ditemukan di batuan bagian atas dari catatan geologis, dan ada kemungkinan bahwa ujungnya – milik Thescelosaurus, dinosaurus pemakan tumbuhan kecil yang ditemukan oleh DePalma dan rekan-rekannya – akan mati pada hari yang sama dengan asteroid yang terkena dampak. Pelestarian jaringan lunak seperti kulit menunjukkan bahwa tubuhnya tidak punya waktu untuk membusuk sebelum terkubur dalam sedimen.

“Satu-satunya dua skenario yang didukung di sini adalah bahwa dia meninggal selama gelombang atau bahwa dia meninggal sebelum (serangan asteroid) tetapi waktunya sangat dekat sehingga tidak benar-benar punya waktu untuk hancur. Itu bukan sesuatu yang mati bertahun-tahun yang lalu dan kemudian diparafrasekan. Ini tidak terjadi dengan jaringan lunak. Seperti ini”.

Analisis rinci tulang kaki dinosaurus dapat menjelaskan kondisi sebelum tumbukan.

Telur pterosaurus yang ditemukan di Tanis adalah satu-satunya yang ditemukan di Amerika Utara.

Temuan menarik lainnya dari situs tersebut termasuk fosil telur pterosaurus, telur pertama yang ditemukan di Amerika Utara. Tampaknya telur reptil terbang raksasa selembut telur banyak reptil saat ini. Seekor kura-kura yang membatu dengan tongkat kayu di sekujur tubuhnya adalah bukti bahwa makhluk itu tertusuk selama gelombang air yang dilepaskan oleh dampak asteroid.

READ  Para ilmuwan menemukan batu ketiga di sekitar matahari alien

Pekerjaan yang dilakukan di Tanis tidak hanya mengungkap detail mencengangkan tentang apa yang terjadi pada hari asteroid menghantam, tetapi juga memberikan wawasan yang luar biasa tentang Dalam suatu peristiwa yang menyebabkan kepunahan massal dan bagaimana kepunahan itu terjadi kemudian. DePalma berharap ini memberikan kerangka berpikir tentang krisis iklim saat ini.

“Catatan fosil memberi kita jendela ke detail ancaman global dan respons organisme hidup di Bumi terhadap ancaman ini,” kata de Palma. “Ini memberi kita … bola kristal yang melihat ke masa lalu dan memungkinkan kita untuk menerapkannya pada krisis ekologi dan ekologi saat ini.”

“Ini luar biasa, tetapi juga bermanfaat bagi kita. Karena dengan mempelajari acara ini lebih detail, kita bisa lebih siap untuk menjaga dunia kita saat ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.