BaliFest berantakan?: Penyelenggara membela festival bertema Bali di Australia – Gaya Hidup

“Nama BESAR Australian Acts, Bar Bertema, Bali Markets, Chill Beach, Carnival Rides & Cultural performance”. . . Dan tentu saja $7,50.” Ini adalah bagaimana BaliFest, yang berlangsung di Mandurah, Australia Barat, dipromosikan. Tiket berlangsung dari 2-6 April – selama liburan Paskah yang panjang – tiket berharga A$30 sehari, dengan Alokasikan 10 persen dari penjualan untuk tujuan amal.

Bali telah lama menjadi tujuan wisata favorit bagi wisatawan internasional, termasuk warga Australia. Tetapi karena pembatasan perjalanan pandemi Australia terus berlanjut, beberapa di negara itu telah mencari cara untuk mengalami pulau itu tanpa meninggalkan negara itu. Bali Fest adalah untuk “membawa Bali, budaya, makanan, hiburan, belanja dan gaya hidup santai ke Australia”, yang merupakan slogan yang dijanjikan.

Lee Rose, penyelenggara Bali Fest, mengatakan kepada saya bahwa orang Australia telah melakukan perjalanan ke Bali untuk menyelesaikan pekerjaan dan bersantai “tanpa menghabiskan uang”.

“ketika kita [Australians] Menghabiskan uang di Bali, orang Bali sangat berterima kasih dan melakukan banyak hal untuk kami”

Bali Fest ingin memberikan “Bali Joe” kepada warga Australia dengan harga lebih murah dan mengumpulkan dana untuk amal yang menargetkan Bali, seperti Let’s Help Bali, Bali Life, Bali Peace Park, dan Bali Dog Association.

Namun, setelah acara tersebut, para kritikus menulis di halaman Facebook BaliFest bahwa itu tidak memberikan apa yang dijanjikan, terutama dalam hal mewakili budaya dan tradisi Bali.

Beberapa peserta yang memposting di halaman mengeluhkan kurangnya pengaruh Bali pada acara tersebut, termasuk kurangnya makanan asli Bali. Seorang peserta berkomentar di halaman BaliFest bahwa “warung pasar rata-rata, setengahnya bahkan tidak berhubungan dengan Bali, dan pilihan makanannya terbatas – terutama jika Anda menginginkan dapur bergaya Bali.” Acara ini dikritik karena dinilai terlalu berlebihan untuk apa yang ditawarkan. Sejumlah poster menuntut pengembalian dana.

READ  RCTI mengadvokasi siaran keterlibatan pengguna YouTube Atta Halilintar dan penyanyi Aurel Hermansyah

“Iklan membuatnya tampak hebat – buang-buang waktu dan uang, tidak pernah terulang. Iklan palsu, saya tidak peduli jika tujuannya adalah untuk mengumpulkan uang untuk orang yang membutuhkan, saya lebih suka menyumbangkan uang daripada membayar sampah ini tadi malam,” tulis seorang komentator.

Penyelenggara meminta maaf di halaman Facebook acara pada 4 April dan mengeluarkan pengembalian uang kepada peserta yang memintanya.

Bali Fest yang berlangsung pada 2-6 April di Mandurah, Australia Barat, menuai kritik dari peserta. (Halaman Facebook Resmi Bali Fest Australia / Courtesy of BaliFest Australia)

Beberapa mengatakan mereka melihatnya datang.

Alice MacDonald, 42, warga Australia yang belajar bahasa Indonesia, merasa acara itu tidak “asli” dan mengatakan itu salah satu alasan dia tidak menghadiri Bali Fest.

“Saya belum melihat banyak teman Indonesia saya terlibat,” katanya.

Bjorn Medernach dari Bali Dog Association dan Amanda Rialdi dari Let’s Help Bali mengatakan mereka belum menerima donasi yang dijanjikan. Jakarta Post Dia mencoba menghubungi badan amal lain dan tidak dapat memverifikasi status sumbangan mereka. Rose berkata kepada Surat Donasi akan berakhir pada minggu kedua bulan Mei.

Festival Bali tanpa festival Bali

Masyarakat Bali di Australia mempertanyakan ketidakhadiran anggota masyarakat Bali pada acara tersebut. Bhutu Hayo, mewakili Bali Diwata dan Warung Bali, komunitas Bali di Australia Barat, mengatakan penyelenggara pertama kali menghubunginya pada 22 Maret, satu minggu sebelum acara, untuk berpartisipasi. Masyarakat merasa pemberitahuan mendadak akan membuat mereka tidak siap.

Kami harus menolak. Kami tidak tahu detailnya. “Kami benar-benar harus siap,” kata Bhutto.

Rose mengatakan dia menghubungi Komunitas Bali Perth WA melalui Facebook pada 17 Januari untuk meminta bantuan mendapatkan penari dan penampil. Namun, menurut Rose, pengelola halaman menolak, dengan alasan batasan waktu, dan menyarankan agar BaliFest menghubungi Bali Dewata atau Warung Bali.

READ  Netflix akan memenangkan hati penggemar film fiksi ilmiah ini

Rose pun mengaku telah menghubungi Perth Indonesian Community (PIC) pada 14 Januari lalu. PIC menggambarkan dirinya sebagai “organisasi non-profit, non-politik, non-keagamaan yang bertujuan untuk membantu semua pendatang baru di Australia, terutama Indonesia, menyediakan tempat yang ramah untuk bersosialisasi dan akses ke layanan dan peluang”. Beberapa dari anggota komunitas adalah penari tradisional Indonesia yang menurut penyelenggara akan menjadi pengisi acara yang cocok untuk acara tersebut.

Penampilan solo: Seorang penari tampil di BaliFest.Penampilan solo: Seorang penari tampil di BaliFest. (Halaman Facebook Resmi Bali Fest Australia / Courtesy of BaliFest Australia)

Dia berkata, “Mereka adalah pendukung yang hebat dan sangat menikmati diri mereka sendiri karena mereka dibayar untuk tampil di atas panggung dan di sekitar festival.”

Misca Surianita dari PIC, yang menolak untuk diwawancarai untuk artikel ini, berbicara kepada SBS News Australia dan mengatakan bahwa komunitas tersebut dihubungi pada 4 Maret tetapi menolak karena dia memiliki komitmen lain. Mereka dipanggil kembali pada 7 Maret, katanya, untuk syuting video promosi keesokan harinya dan mencoba mengakomodasi tawaran tersebut, mengingat BaliFest sebagai pelanggan. Miska mengatakan kepada Rose bahwa organisasinya tidak dapat memenuhi semua permintaan BaliFest dan dapat menawarkan tarian tradisional Indonesia tetapi tidak secara khusus tarian Bali.

Apropriasi atau apresiasi budaya?

Pada tanggal 3 April, BaliFest memposting video di halaman Facebook resminya tentang pertunjukan tari Bali dicampur dengan tari Zumba yang berlangsung selama festival. Putu berkata, “Setelah melihat tarian Zumba, kami [the Balinese community] Saya merasa jijik.” Ratusan komentar mengkritik pertunjukan tersebut sebagai perampasan budaya. Postingan itu dihapus keesokan harinya.

Bhutto mengatakan untuk menampilkan tarian Bali, atribut dan koreografinya harus mengikuti tradisi dan budaya Bali.

“Kami dipukuli, dipermalukan, dihina dan juga marah,” kata Bhutto.

READ  Jack Black akan memainkan robot super Claptrap di film Borderlands

Rose mengatakan dia telah mengantisipasi serangan balik dan bertujuan untuk menciptakan sesuatu yang baru yang “unik dan sesuai untuk budaya Australia dan Bali”. Dia mengklaim bahwa klaim perampasan budaya itu tidak benar dan dia tidak ingin terlalu sering mengulang budaya yang sudah ketinggalan zaman tanpa bantuan karena mungkin menyinggung.

“Grup Perth Indonesia menyediakan penari dan kostum untuk pertunjukan. Para performer ini mengekspresikan diri melalui [their] Interpretasi tampilan emosional. Saya bisa mengerti seseorang berkata, “Hei, itu tidak cukup Bali,” tapi saya pikir mengkritik kerja keras seseorang dan menafsirkannya secara negatif adalah bullying.”

KJRI Perth telah menerbitkan surat terbuka terkait BaliFest di Australia Barat koran pada 7 April.

Dewi Justina Topping, Konsul Jenderal RI di Australia Barat, menulis, “Kadang-kadang, upaya yang bermaksud baik tetapi salah justru dapat merusak konsep Indonesia, dan khususnya, pulau yang oleh banyak orang Australia Barat disebut sebagai rumah kedua mereka, tempat di mana we Di dalamnya segera dia akan berkata, “Selamat datang kembali.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *