Banjir maut membuat kota Jerman ini compang-camping. Sekarang dia mencoba melindungi dirinya dari iklim

Berdiri berjinjit, Alfred Sebastian mengulurkan tangannya setinggi sosok tahun 2021 yang dicat merah di sisi sebuah bangunan, yang masih memiliki tanda air cokelat dari malam mengerikan di bulan Juli itu.

“Air pasang datang ke sini pada 2016,” kata walikota desa Dernau di Jerman, sambil menunjuk ke tembok setinggi tiga meter. “Di sini pada tahun 1910,” lanjutnya, menunjuk ke tingkat yang lebih tinggi, “dan sampai ke puncak—banjir yang membawa bencana tahun ini.”

Dernau, yang terletak sekitar 60 kilometer selatan Cologne, adalah salah satu komunitas yang paling parah terkena dampak banjir musim panas tahun 2021 di Jerman barat. Kota ini terletak di sepanjang tepi Sungai Ahr, yang berkelok-kelok melalui kebun-kebun anggur di Lembah Ahr.

Wali Kota Dernau Alfred Sebastian, yang terpaksa naik ke atap rumahnya pada malam banjir, optimistis dengan kepulangan warga. (Natalie Carney/CBC)

Kenaikan air tidak jarang terjadi di sini, tetapi pada tanggal 14 Juli, ketinggiannya mencapai rekor tujuh meter, ketika hujan deras mengubah sungai menjadi aliran air yang kuat yang menghanyutkan mobil, rumah, dan bahkan infrastruktur utama.

Ini menghancurkan 40 km dari Wadi Ahar dan menewaskan 134 orang dalam beberapa jam.

Dokter gigi Dernau Peter Wilde, 55, dan istrinya Judith tinggal tiga blok dari Ahr. Bahkan di sini, dua tingkat pertama rumah mereka benar-benar terendam banjir. Itu tidak memiliki lantai dan dindingnya ditelanjangi. Tidak ada satu pun perabot yang tersisa.

“Kami melemparkan semua peralatan dan perabotan ke luar jendela,” kata Wilde, menunjuk ke jendela lantai dua yang terbuka. “Semua perabotan hilang. Semuanya telah dibongkar hingga beton kosong – semua ubin, lantai, semuanya.”

Sebastian mengatakan lebih dari separuh rumah di Dernau sekarang tidak dapat dihuni, karena banjir telah merusak bahan-bahan yang digunakan untuk membangun atau menghancurkan fondasinya sama sekali.

Keganasan banjir dan kerusakan yang ditimbulkannya merupakan bencana iklim terburuk di Jerman sejak Perang Dunia II.

Tanda air berwarna coklat masih terlihat di sisi banyak rumah yang tersisa yang menunjukkan seberapa tinggi permukaan air pada 14 Juli. (Natalie Carney/CBC)

Lima bulan kemudian, listrik dan air bersih belum pulih sepenuhnya, dan gemuruh ember dan auger terdengar hingga larut malam. Saluran air berwarna coklat masih terlihat di beberapa rumah, sementara banyak ruang kosong yang tersisa dari rumah lainnya.

Setelah dampak perubahan iklim yang menghancurkan, desa di Jerman ini tidak hanya dipaksa untuk dibangun kembali, tetapi juga untuk memikirkan kembali masa depannya.

tempat penampungan darurat

LSM lokal dan internasional – seperti Serikat Pekerja Samaritan (ASB), sebuah organisasi bantuan dan kesejahteraan Jerman – telah mendirikan tempat penampungan sementara. ASB telah membangun 11 unit rumah di Dernau untuk lansia.

Peter Wilde dan istrinya Judith melarikan diri ke lantai tiga rumah mereka di Dernau pada malam tanggal 14 Juli. (Natalie Carney/CBC)

Unit-unit ini dilengkapi dengan dapur, kamar tidur, kamar mandi dan ruang tamu dan merupakan keuntungan bagi mereka yang tidak punya tempat lain untuk pergi.

“Sebelumnya, ini adalah akomodasi pengungsi,” kata Armin Collians, kepala bantuan banjir di ASB. “Kami baru saja mendapatkan lantai vinyl, dan mengecat ulang dinding. Lalu ada sesuatu seperti layanan menu, sistem panggilan darurat rumah dan semua hal yang mungkin tidak diperlukan sebelumnya, tetapi sekarang karena masa-masa sulit.”

Menjelang hari raya, warga Dernau menempatkan pohon Natal secara berkelompok yang kini gundul sementara dekorasi meriah mengapung di bingkai jendela yang pecah dari bangunan yang hancur sebagai upaya untuk membangkitkan semangat.

Dekorasi Natal terlihat di kaca jendela yang pecah dari beberapa bangunan yang hancur di Dernau. (Natalie Carney/CBC)

“Kami memiliki 1.800 penduduk,” kata Walikota Sebastian. “Saat ini jumlahnya jauh lebih sedikit. Tempat penampungan darurat telah didirikan dan orang-orang mencari apartemen gratis di suatu tempat dalam radius seratus kilometer sehingga mereka dapat kembali ke Dernau setiap hari untuk membangun kembali rumah mereka.”

Dia mengatakan beberapa mantan penduduk tidak akan kembali. Sekitar sepuluh persen mengatakan, ‘Saya tidak bisa tinggal di sini lagi. Saya khawatir banjir ini akan datang lagi kepada kita.“Mereka takut kalau hujan turun, jadi mereka menjual rumah mereka atau mereka menjual milik mereka.”

Beberapa pakar iklim mengatakan ada alasan bagus untuk ini.

Peristiwa iklim bencana seperti itu akan terjadi lagi dan dengan keteraturan yang lebih besar, kata Miranda Schreurs, profesor lingkungan dan kebijakan iklim di Technical University of Munich.

“Anda dapat yakin bahwa apa yang kita lihat di seluruh dunia tahun ini akan berlanjut,” katanya. “Dan dampaknya akan sangat besar. Kita perlu berpikir tentang mengubah gaya hidup kita sehingga kita dapat mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, dan kita perlu memikirkan apa yang dapat kita lakukan untuk mengembalikan alam. Perubahan akan sulit, dan itu akan sangat sulit, tetapi itu sangat diperlukan.”

hentikan banjir

Walikota Sebastian setuju. Dia ingin menggunakan ini sebagai kesempatan untuk membangun kembali Dernau dengan pemanas dan jaringan listrik yang ditenagai oleh energi terbarukan.

Tapi ini akan membutuhkan uang.

Beberapa bangunan terbengkalai ditaburi kata-kata cinta, dukungan, dan harapan lingkungan, termasuk slogan “Opsi Aufgeben Ist Keine” (Menyerah bukanlah pilihan). (Natalie Carney/CBC)

Pemerintah federal dan negara bagian Jerman telah menyetujui dana rekonstruksi AS sebesar $35 miliar untuk daerah-daerah yang dilanda banjir, tetapi Sebastian mengatakan uang itu belum sampai ke para korban. Dia khawatir bahwa ini akan menyebabkan orang membangun kembali menggunakan sistem pemanas bahan bakar fosil lagi.

Ia juga menyerukan rencana aksi nasional tentang banjir.

“Kita harus menciptakan lebih banyak ruang untuk Sungai Ahr,” katanya. “Kita harus membangun waduk-waduk di lembah anak sungai, dan kita harus menerapkan konsep banjir di sini dalam beberapa tahun ke depan agar banjir seperti itu tidak pernah terjadi lagi, dan kita bisa hidup di sini tanpa rasa takut.”

Koalisi penguasa kiri-tengah baru Jerman, yang mencakup Partai Hijau, telah menempatkan “transisi hijau” di atas agenda mereka. Perubahan ramah lingkungan diharapkan terjadi dalam infrastruktur dan produksi energi di seluruh negeri.

Tapi keinginan Natal ini akan datang terlambat bagi mereka yang telah kehilangan begitu banyak di Lembah Ahr.

Dernau, bagian dari jalur anggur Jerman, dapat dilihat dari gunung terdekat. (Natalie Carney/CBC)

Daerah ini dikenal sebagai tempat yang wajib dikunjungi di sepanjang jalur anggur Jerman, tetapi satu-satunya pengunjung sekarang adalah LSM dan jurnalis, kata Sebastian.

“Kami seperti Taman Eden, surga. Dan sekarang kami hancur, tapi semoga kami bisa sekali lagi menjadi seperti dulu: tempat di mana kami dan para turis merasa seperti di rumah sendiri.”

READ  Kebakaran terjadi di atas kapal yang menyebabkan ledakan yang mengguncang Dubai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *