Bank of England menaikkan suku bunga menjadi 2,25%

Bulan lalu, bank memperkirakan bahwa ekonomi akan melemah sepanjang tahun depan karena pendapatan rumah tangga menyusut drastis karena inflasi yang tinggi, yang akan menempatkan negara itu ke dalam resesi terpanjang sejak krisis keuangan 2008. Pada hari Kamis, bank tidak memberikan resesi. Pandangan ini diperbarui sehubungan dengan kebijakan energi pemerintah dan rencana pajak, yang dikatakan kemungkinan memiliki dampak “material” pada prospek ekonomi negara.

Pembuat kebijakan yang memilih untuk menaikkan suku bunga setengah poin, termasuk Gubernur Bank Andrew Bailey, berpendapat bahwa pasar tenaga kerja yang ketat, dengan lebih banyak orang yang menganggur dan tidak mencari pekerjaan, dan pertumbuhan upah yang berkelanjutan di atas target. -tingkat yang kompatibel inflasi Bank Memastikan kenaikan tarif yang “ekstra dan kuat”. Mereka berpendapat bahwa pembekuan tagihan energi rumah berarti permintaan kemungkinan akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya, menambahkan bahwa pembekuan tidak akan cukup untuk menurunkan ekspektasi inflasi tinggi dengan sendirinya.

Tiga anggota yang memilih kenaikan tiga perempat poin mengatakan mereka ingin mengurangi risiko “siklus pengetatan yang lebih lama dan lebih mahal nanti,” dengan alasan bahwa sudah ada tekanan inflasi yang lebih persisten dan ekspektasi untuk kenaikan harga di masa depan tetap tinggi.

Anggota baru komite tersebut, Swati Dhingra, profesor ekonomi di London School of Economics, memberikan suara pada pertemuan pertama kenaikan seperempat poin, dengan alasan bahwa beberapa konsekuensi dari inflasi yang tinggi, misalnya pada harga layanan, akan memudar. Namun dia mengakui bahwa tekanan permintaan dapat meningkat, termasuk karena perubahan yang diharapkan dalam kebijakan fiskal.

Kebijakan-kebijakan ini, di mana pemerintah belum memberikan perkiraan biaya resmi, diharapkan secara signifikan meningkatkan jumlah obligasi yang perlu dijual pemerintah untuk mengumpulkan uang guna mendukung tagihan energi bagi rumah tangga dan bisnis. Kantor Tanggung Jawab Anggaran, pengawas independen, mengatakan langkah-langkah itu akan “secara signifikan meningkatkan pinjaman” selama enam bulan ke depan.

READ  Asia Tenggara menghasilkan enam monosit dalam dua bulan

Pembuat kebijakan Bank of England dengan suara bulat setuju untuk mulai menjual kembali obligasi pemerintah ke pasar, meningkatkan pasokan utang Inggris yang ditawarkan kepada investor swasta. Selama 12 bulan ke depan, bank akan mengurangi kepemilikan obligasi sebesar £80 miliar melalui penjualan dan penebusan, menjadi £758 miliar. Bank mengatakan akan ada hambatan signifikan untuk mengubah rencana ini.

Mr Copeman dari Rabobank menulis: “Namun, Bank of England hanya dapat mempertahankan laju kenaikan suku bunga yang relatif bertahap, jika Truss dan timnya dapat meyakinkan pasar bahwa mereka memiliki rencana tentang bagaimana mereka pada akhirnya akan memberikan keseimbangan di publik. pengeluaran”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.