Bank sentral Indonesia mengatakan sistem pembayaran baru untuk mengurangi biaya pengiriman uang

JAKARTA (Reuters) – Bank sentral Indonesia pada Selasa memperkenalkan sistem pembayaran ritel baru yang akan mengurangi biaya pengiriman uang dan mendukung pertumbuhan ekonomi digital negara, kata gubernur.

Epidemi COVID-19 telah mempercepat pertumbuhan dana digital Indonesia, dengan transaksi perbankan digital naik 47% year-on-year di bulan November menjadi 3.877 triliun rupee ($269.52 miliar) dan transaksi e-money 62% menjadi 31,3 triliun rupee. Data Bank Indonesia (BI).

Gubernur BI Perry Vargio mengatakan sistem “BI-Fast” yang baru diperkenalkan akan memungkinkan pelanggan melakukan transfer uang real-time dan aman hingga 250 juta rupee dengan biaya maksimum 2.500 rupee (17 sen AS) per transaksi.

Bandingkan dengan harga transaksi antar bank saat ini untuk pelanggan yang menggunakan gateway pembayaran nasional sebesar Rs 6.500 per transaksi.

“(BI-Fast) akan mempercepat digitalisasi ekonomi nasional dan mengintegrasikan industri payroll dari ujung ke ujung – mempromosikan digital banking, fintech, e-commerce dan konten konsumen, ekonomi dan keuangan serta mendukung pemulihan ekonomi nasional,” kata Virgio . Dikatakan.

Asia Tenggara adalah salah satu pasar internet dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan ekonomi internet Indonesia diperkirakan akan mencapai $ 146 miliar pada tahun 2025, menunjukkan 20% pertumbuhan tahunan bersama, menurut Google Alphabet, Investor Negara Singapura Temasek Holdings & Global Business Advisors .

($ 1 = 14.385.000 rupee)

(Laporan Gayatri Suroyo; Editing Ed Davis)

READ  Indonesia menaikkan harga bahan bakar untuk mengekang subsidi yang membengkak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.