Banyak orang berpikir bahwa anak-anak lebih buruk secara finansial daripada orang tua mereka

Lo / Dan Tardiff | batu | Gambar Getty

Pandemi virus corona telah membuat orang tua pesimis tentang masa depan anak-anak mereka, menurut sebuah survei oleh Pew Research.

Lebih dari dua pertiga responden Amerika (68%) mengatakan mereka percaya anak-anak saat ini akan lebih buruk secara finansial sebagai orang dewasa daripada orang tua mereka, naik dari 60% pada 2019. Hanya 32% percaya bahwa anak-anak akan lebih baik.

Survei global dilakukan antara 1 Februari dan 26 Mei di antara 18.850 orang dewasa di 17 negara maju. Amerika Serikat berada di peringkat keenam dalam pesimisme tentang masa depan keuangan anak-anak, terikat dengan Kanada, di belakang Jepang, Prancis, Italia, Spanyol, dan Belgia.

Ketika sampai pada situasi ekonomi saat ini, 71% orang Amerika menganggapnya buruk, dibandingkan dengan 29% yang menganggapnya baik.

Lebih banyak investasi pada Anda:
Editorial: Jangan terima argumen yang menentang pengajaran keuangan pribadi di sekolah
Inilah cara orang kulit hitam Amerika dapat mulai menciptakan kekayaan sekarang
6 Bias Psikologis Ini Dapat Mencegah Anda Membangun Kekayaan

Anak-anak pandemi menghadapi pukulan ganda pendidikan maya dan stagnasi ekonomi. Ketika sekolah ditutup, kelas menjadi online. hasil dari Menderita kehilangan pembelajaran yang signifikan, yang diterjemahkan menjadi file Penghasilan seumur hidup berkurangبStudi telah menunjukkan.

Dampak ekonomi dari krisis juga mempengaruhi keluarga di seluruh negeri, membuat jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan. Meski hanya kendur Itu berlangsung dua bulan – Dari Februari 2020 hingga April 2020, menurut Biro Riset Ekonomi Nasional, Pemulihan tidak merata.

Tingkat pekerjaan untuk pekerja berupah tinggi mulai pulih sementara tingkat pekerjaan untuk pekerja berupah rendah tidak, kata David Grosky, seorang profesor sosiologi di Universitas Stanford.

READ  Indonesia menyetujui kampanye vaksin COVID-19 gratis oleh perusahaan swasta

“meskipun epidemi Jaring pengaman telah mengatasi beberapa ketidaksetaraan yang dihasilkan, dan tren pekerjaan yang berbeda ini menunjukkan bahwa masih ada dua negara di Amerika, Amerika yang makmur yang berkembang dan Amerika yang sedang berjuang bersiap untuk menghadapi lebih banyak, ”kata Grosky, direktur Stanford Pusat Universitas tentang Kemiskinan dan Ketimpangan.

“Ini adalah tanda peringatan yang sangat mengkhawatirkan untuk masa depan.”

Dapat dipastikan bahwa bahkan sebelum pandemi, anak-anak secara finansial tertinggal dari generasi orang tua mereka.

Selama beberapa dekade terakhir, kata Groske, telah terjadi penurunan pesat dalam “Mimpi Amerika”, yang telah lama dipahami sebagai komitmen bahwa setiap generasi harus berbuat lebih baik daripada generasi sebelumnya.

Beberapa penelitian mendukung hal ini. Misalnya, sebuah laporan oleh lembaga think tank non-partisan Amerika Baru Saya menemukan bahwa milenium menghasilkan 20% lebih sedikit Apa yang dilakukan orang yang lahir pada tahap kehidupan yang sama?

Surat kabar itu melaporkan bahwa “orang-orang muda di Amerika saat ini mengambil jalan yang jauh lebih rendah dalam mengumpulkan kekayaan daripada pendahulu mereka.” “Sangat signifikan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *