Bertujuan ke tingkat yang lebih tinggi »Borneo Online Newsletter

Fadel Younes

Bulu tangkis tumbuh sebagai salah satu olahraga populer baik dalam dunia hiburan maupun kompetisi di negara ini karena peminat di semua tingkatan sering mengunjungi stadion di seluruh negeri.

Meskipun sejarah olahraga negara dapat ditelusuri kembali ke sebelum tahun 1990-an, mantan pemain nasional terus berpartisipasi dalam olahraga sebagai bagian dari persiapan pelatihan mereka untuk menemukan bakat-bakat baru untuk memimpin generasi baru.

Mantan pembalap nasional Brunei Ermadena Bin Haji Taleb mewakili negara itu dari 1993 hingga 2007, mencicipi penampilan internasional melalui kompetisi regional dan kontinental. Dia adalah anggota tim bulutangkis nasional yang berpartisipasi pada Commonwealth Games 1994 dan 1998 di British Columbia, Kanada dan Kuala Lumpur, Malaysia.

Ermadena bermain di berbagai kategori antara lain tunggal putra, ganda dan ganda campuran pada tahun 1994 dan tunggal putra, ganda dan beregu pada tahun 1998.

Ia juga mewakili negara pada Olimpiade Asia Tenggara 1999 yang diadakan di tanah air dalam acara ganda putra dan juga menjadi bagian dari acara beregu putra.

Di perempat final, Imran Kampar berhasil merebut kembali Brunei satu kali setelah Singapura melaju melalui Patrick Lau Kim Bong. Karier tim nasional dan kemudian harapan mereka berakhir dengan kekalahan 3-1, yang akan menjadi perunggu bersejarah.

Ermadena dan rekan setimnya Michael Nyau Mee Yinn bermain bersama di nomor ganda putra melawan duo Vietnam Nguyen Phu Kwong dan Tran Duc Sang di babak 16 besar.

Meski memenangi set pertama 15-12, timnas tersingkir lebih awal setelah kalah di set kedua 15-8 dan 15-7 di set playoff.

Dua tahun kemudian, Ermadena kembali bersama timnas pada SEA Games 2001 di Kuala Lumpur.

READ  Tes eyeshadow MotoGP di trek jalan Indonesia baru pada tahun 2021

Dia bermain di ganda putra bersama Mohamed Fadli al-Masry melawan duo Thailand Pramuti Terrawwatana dan Tisana Panvisvas di babak 16 besar.

Selama berada di luar negeri, kompetisi ganda juga dikalahkan oleh lawan dari berbagai negara.

Selain salah satu kompetisi yang paling didambakan di dunia bulu tangkis, pengalaman internasional Ermadena juga membawanya ke Malaysia dan Singapore Open di mana dia berada di perusahaan yang luar biasa dari para atlet terkemuka.

Salah satu momen kebanggaan Ermadena bermain untuk negara adalah mencapai semifinal Kejuaraan Luar Angkasa Singapura bersama rekannya Imran Kampar pada akhir 1990-an.

Salah satu rutinitas latihan yang populer bersama timnas selama tahun 1990-an adalah tanding dengan pemain asing asal Indonesia di Kompleks Olahraga Menglet.

Mantan supir shuttle itu juga menceritakan bahwa dia dilatih oleh pelatih asing sepanjang karirnya, saat dia ditugaskan untuk mengarahkan pekerja transportasi shuttle di negara tersebut.

Selama masa tugasnya, pelatih Tiongkok Wu Xue Kai bekerja sebagai pelatih nasional dari tahun 1994 hingga 2010, menjadikannya salah satu pelatih nasional terlama di Brunei.

Di antara mantan pemain di masa Ermadina adalah orang-orang seperti Imran Qambar, Haji Muhammad bin Hajj Junaid, Zilani Yuen, Michael Niao, Haji Fadli, Bengiran Nur Maizi, Hazeni, Zulkifl dan Sia Cookan.

Imran, yang terkenal sebagai pemain tunggal, berpartisipasi di lapangan yang sama melawan legenda bulu tangkis Indonesia Tawfiq Hedayat ketika mereka terikat di perempat final tunggal putra pada SEA Games 2001.

Armadena dan rekan satu timnya di tim nasional mengantarkan era baru bulu tangkis di tanah air, melanjutkan tradisi yang didirikan oleh mantan pemain terkemuka selama 1980-an dan awal 1990-an seperti Wahhab Muqsin, Suhaili Hajj Sebto, Hamdan dan Asri.

READ  Badan Islam tertinggi di Indonesia menyetujui vaksin Sinovac Cina | Nanaimo

Mantan atlet nasional, yang menyebut gaya smashing sebagai gerakan favoritnya, juga dinobatkan sebagai pemain terbaik yang pernah menikmati kesuksesan global bersama trio Indonesia Ricky Subaga, Ricky Mainaki dan Hendrawan.

Kini di usianya yang ke-45 tahun, Ermadena masih banyak terlibat dalam pembinaan pemain dengan harapan suatu saat kelak akan memimpin generasi baru dan secara tidak langsung mendorong bulu tangkis tanah air ke jenjang yang lebih tinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *