Beyond Good and Evil: Seni Kritik Sinematik, Dulu dan Sekarang – Hiburan

Sebuah film terobosan bisa mencetak rekor baru dalam penjualan tiket bahkan ketika film itu dipanggang secara brutal oleh para kritikus atau sebaliknya, memenangkan pujian dari kiri dan kanan bahkan ketika film itu meledak di box office.

Kritikus film adalah bagian penting dari industri film, dan pendapat mereka seringkali berpengaruh dalam membentuk persepsi penonton. Tetapi dengan munculnya media sosial, setiap orang memiliki hak suara akhir-akhir ini dan mereka ingin mengumumkannya dengan lantang dan jelas.

Lantas bagaimana posisi kritikus film dalam pengalaman sinematik saat ini?

Mantan anggota situs review film, Rumah Film, membahas berbagai aspek kritik film dan kepentingannya saat ini dalam webinar yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta.

Rumah Film, atau “Rumah Film”, didirikan pada tahun 2007 dengan tujuan utama meringankan kebutuhan kritik film di perfilman Indonesia. Situs ini juga meliput berita utama asing serta festival film.

Hingga kehancurannya pada tahun 2013, Rumah Film menerbitkan banyak ulasan dan artikel yang menggugah pikiran, yang sebagian besar diarsipkan di Review Kritik: Kumpulan tulisan Rumah Film 2007-2012 (Kritik review: menyusun script untuk Rumah 2007-2012).

Buku ini lebih dari 1.600 halaman dan pada dasarnya merupakan catatan nostalgia publikasi Indonesia selama setengah dekade, dari Kekuatan pelangi (Rainbow Forces) akan meliput Festival Film Cannes 2008.

Meskipun Rumah Film menjadi peninggalan Internet, banyak dari para pendiri tetap kritis terhadap bioskop.

Kresnady Julian Sebtadi mencatat, Rumah Bioskop didirikan karena rasa frustasi para anggotanya terhadap kritik sinematik kontemporer yang dimuat di media arus utama saat itu.

“Sederhananya, kami merasa ada yang kurang, yaitu penghargaan atas karya teman-teman kami di industri film. Kami semua berkumpul dan sepakat bahwa kami harus menciptakan sesuatu, ‘rumah’ semacam itu untuk apresiasi yang layak dari para bekerja, “katanya.

READ  (Pemimpin) Festival Film Busan Tutup Aman Ditengah Pandemi

The Good Days: Mencakup lebih dari 1.600 halaman, “Tilas Kritik” adalah kumpulan surat cinta untuk sebuah era di perfilman Indonesia. (Atas kebaikan Dewan Kesenian Jakarta / -)

Asmiyani Kasrini, yang tergabung dalam Rama Film dengan latar belakang pers, menilai kritiknya “hebat dan perkasa” karena sifat bisnisnya, meski kemudian berubah pikiran.

“Setelah bergabung dan bertemu Ekky [Imanjaya], Siapa yang bercanda dan menonton film di prof [down-to-earth] Caranya, saya menyadari para kritikus tidak bermaksud menghancurkan mereka [movies]Tapi lihat [them] Dari sudut pandang yang berbeda.

“Kadang-kadang ketika kita menonton film, sesuatu dapat menghentikan kita. Kita sedang menjajaki atau mencari kemungkinan adanya jeda ini, meskipun filmnya terlihat bagus.”

Ike yang saat ini menjadi anggota fakultas Program Film Universitas Pena Nusantara, mengibaratkan review film tersebut sebagai surat cinta, dan lahir dari kecintaan pada film dan menulis bersama.

Dia berkata: “Cinta bukan hanya kekaguman dan kebencian, ada juga perasaan lain seperti kekecewaan, seperti cara yang Anda harapkan banyak dari sutradara yang tidak memenuhi harapan ini, tetapi menyeberang secara konstruktif.”

Anggota pendiri sekaligus ketua panitia film di Dewan Kesenian Jakarta, Hikam Darmawan, menuturkan hal itu saat mulai menulis untuk Republik Setiap hari pada tahun 1996, cobalah pendekatan yang melampaui abstrak, yang merupakan praktik umum pada saat itu.

“Saya merasa bahwa banyak kritik film sebenarnya adalah kritik singkat, [the review] Dia ingat membuka adegan yang tak terlupakan sebelum memasuki sinopsis plot, kemudian terus menjelaskan cerita-cerita menarik tentang film tersebut sebelum menyimpulkan dengan putusan “baik”, “buruk” atau “layak ditonton.” Dia mengatakan bahwa ini adalah struktur umum untuk sebagian besar ulasan film di dalamnya. Waktu, kecuali untuk beberapa pencilan seperti kritikus film dan sutradara film Goku Anwar.

READ  Siapa pun yang menyebar ke sampo, larangan kelapa sawit di Indonesia akan mengganggu kehidupan sehari-hari Anda, Berita Ritel, ET Ritel

Dua dekade kemudian, Hikmat mengatakan bahwa formula potong-dan-tempel ini masih muncul dalam kritik film hari ini, diakhiri dengan penilaian yang disederhanakan bahwa film itu “baik” atau “buruk.”

“Tidak apa-apa jika Anda ingin menjadi peninjau tipe panduan konsumen, dan tidak ada yang salah dengan itu. Namun, sebagai panduan konsumen, Anda harus konsisten dan berpegang pada penilaian Anda, alih-alih memuji semuanya hanya karena Anda mengenal sutradaranya. . “

Masalah lainnya adalah munculnya “kutipan” yang digunakan Hikmat untuk menggambarkan perkembangan film-film yang berdasarkan buku terlaris dan dirancang untuk diadaptasi.

Pengulas sering kali berfokus pada kutipan ini, sehingga film dan ulasannya pun akhirnya terlihat vulgar. [filled with] Kutipan atau sombong hal-hal sepele yang bisa jadi Google, “katanya.” Apa nilainya jika itu hanya data mentah? “

Namun, menulis untuk majalah yang didedikasikan untuk film agak berbeda, menurut Icky. Ia mengatakan menulis untuk Rumah Film mengandung berbagai tekanan karena termasuk dewan redaksi, sedangkan blog tidak memiliki sistem komentar internal.

Jika Anda mengirim sepotong ke [a popular platform], Tidak ada tentangan nyata, sementara di Rumah Film, proses penyuntingan bisa menghasilkan banyak terjemahan yang bisa membantu kami berkembang, seperti yang juga kami pelajari. ”

Mengenai objektivitas dalam kritik, Hikmat mengatakan, meskipun objektivitas kritik dapat diperdebatkan, yang tidak dapat diterima adalah ketika review menjadi self-referential.

“Ini seperti mengatakan,” Filmnya bagus. “Apa itu” bagus? “Itu sangat abstrak dan penulis sendiri yang tahu apa artinya. Sebaliknya, pecahkan menjadi elemen yang jelas sehingga orang lain dapat menilai sendiri.

“Kami tidak tertarik dengan kata“ baik ”atau“ buruk ”karena biasanya itu sifat-sifat yang tidak ilmiah, hanya perasaan. Kami tidak merasakan, tapi kami tahu. Ini standar yang biasa kami gunakan dalam film Rumah,” Hikmat mengatakan, menambahkan bahwa sistem umpan balik internal adalah intinya.

READ  Netflix luncurkan papan tulis Indonesia yang penuh dengan proyek dari Timo Tjajanto, Joko Anwar dan Camila Andini

Tujuh tahun setelah Rumah Film tutup, Eric Sassono yang kini berkecimpung di bidang penulisan naskah dan kritik sinematik mengaku puas mengingat Rumah Film sebagai kenangan, kini inisiatif baru seperti Cinema Poetica mengambil alih.

“Ada tahap di mana siklus hidup berakhir, dan tidak apa-apa. Buku itu.” [Tilas Kritik] Itu menjadi tonggak penting dalam merekam perkembangan perfilman Indonesia, karena pernah ada sekelompok orang yang ingin melakukan sesuatu karena cinta. ” (Kamu adalah)

Akankah masa angsuran Anda Kedaluwarsa dalam 0 hari

Tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.