Biden bertaruh pada kemampuan Ketua Fed Powell untuk sepenuhnya memulihkan ekonomi AS

WASHINGTON (Reuters) – Presiden AS Joe Biden pada Senin menunjuk Ketua Federal Reserve Jerome Powell NS Yang kedua selama empat tahun, yang menempatkan mantan bankir investasi pada posisi untuk melanjutkan pembaruan kebijakan moneter yang paling penting sejak tahun 1970-an dan berakhir mengarahkan perekonomian keluar dari krisis epidemi.

Lyle BrainardDia akan menjadi wakil presiden, kata Gedung Putih, anggota Dewan Federal Reserve yang merupakan calon terdepan lainnya untuk pekerjaan itu.

Gabungan, nominasi menyatukan dua veteran kebijakan moneter dan kolaborator Perbaikan terakhir Dari kebijakan Fed, yang berubah Fokus pada pekerjaan Dari fokus yang menonjol pada inflasi yang muncul sekitar empat dekade lalu. Tantangan mereka adalah mempertahankan pertumbuhan lapangan kerja AS sambil memastikan bahwa inflasi kuat baru-baru ini tidak terjadi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

“Kami telah beralih dari ekonomi tertutup menjadi ekonomi yang memimpin dunia dalam pertumbuhan ekonomi,” kata Biden dalam sambutannya di Gedung Putih bersama para kandidat.

Mengutip “kepemimpinan teguh” Powell yang menenangkan pasar yang panik, dan keyakinannya pada kebijakan moneter hanya itu Dukung lapangan kerja yang maksimal“Saya pikir Jay adalah orang yang tepat untuk melihat kami lolos,” kata Biden.

Dia mengatakan AS masih berurusan dengan dampak pandemi, termasuk inflasi, tetapi negara itu telah membuat “kemajuan luar biasa” termasuk menambahkan hampir 6 juta pekerjaan sejak dia dilantik dan menaikkan upah – tanda-tanda positif membuktikan Federal Reserve .

“Saya menghormati independensi Jay,” kata Biden, secara langsung berbicara kepada para pengkritiknya dari Partai Demokrat, yang ingin dia mengangkat Powell, seorang Republikan, dari Partai Demokrat. “Pada saat potensi luar biasa dan ketidakpastian luar biasa tentang ekonomi kita, kita membutuhkan stabilitas dan kemandirian di Federal Reserve.”

READ  Kolom: Cina meningkatkan ekspor timahnya saat dunia mengering

Powell, 68, dan Brainard, 59, perlu memastikan peran kepemimpinan mereka di Federal Reserve oleh Senat, yang saat ini dikendalikan tetapi dipisahkan oleh Partai Demokrat Biden. Presiden saat ini membiarkan beberapa posisi lain di Federal Reserve terbuka, termasuk wakil presiden untuk pengawasan, yang mungkin dia isi paling cepat bulan depan dan dapat digunakan untuk memperketat peraturan perbankan, meningkatkan keragaman, dan membuat perubahan lainnya. mendesak pendukungnya ke Federal Reserve.

Tetapi untuk kebijakan moneter inti The Fed – mengelola inflasi dan menetapkan suku bunga saat ekonomi dibuka kembali dari pandemi – Biden memilih untuk melanjutkan.

“Mereka veteran dan pegawai negeri yang matang, dan tidak ada banyak perbedaan di antara mereka” dalam kebijakan moneter, kata Adam Posen, presiden Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional.

Bersama-sama, Powell, Republikan moderat yang disponsori oleh mantan Presiden Donald Trump, dan Brainard, yang bertugas di pemerintahan Demokrat sebelumnya, “memberikan kredibilitas nonpartisan yang berpotensi untuk penilaian risiko inflasi yang lebih realistis” yang dihadapi Amerika Serikat.

Penilaian ulang ini bisa berarti kenaikan suku bunga akan datang lebih cepat daripada jika inflasi, yang mereka berdua janjikan untuk dilawan, ternyata lebih stabil dari yang diharapkan.

“Kami tahu bahwa inflasi yang tinggi merugikan keluarga,” kata Powell dalam sambutan singkatnya di acara Gedung Putih di mana Biden mengumumkan pencalonannya.

Brainard juga menjanjikan dukungan untuk pertumbuhan ekonomi yang “inklusif,” dan Federal Reserve yang “melayani semua orang Amerika di setiap komunitas.”

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mendengarkan saat Presiden AS Joe Biden mencalonkannya untuk masa jabatan empat tahun kedua di Ruang Sidang Selatan Gedung Eksekutif Eisenhower di Gedung Putih di Washington, AS, 22 November 2021. REUTERS/Kevin Lamarque

READ  Dari mantan koki SAP di Navi, Warkop adalah toko sandwich baru yang terinspirasi dari Indonesia di Richmond

Saham AS mencapai rekor tertinggi setelah berita tersebut. Hasil Treasury juga naik dan dolar menguat.

Penyetelan ulang Powell didorong oleh A Berbagai macam investor Para ekonom dengan kecenderungan konservatif dan liberal, dan Selamat datang oleh anggota Kongres dari kedua belah pihak.

Tindakan agresif The Fed di awal pandemi virus corona pada awal 2020 dipuji sebagai upaya mencegah potensi resesi. Kemudian, beberapa memuji fokusnya pada pekerjaan di bawah kebijakan baru yang diluncurkan lebih dari setahun yang lalu, dan yang lain berpendapat bahwa akan terlalu berbahaya untuk memakzulkan ketua Federal Reserve selama transisi sensitif dari tindakan darurat yang diambil selama krisis kesehatan.

Grafik Reuters

Kesempatan untuk mengkonsolidasikan warisan

Masa jabatan kedua Powell akan dimulai pada awal Februari, dan bulan-bulan mendatang akan sangat penting dalam menentukan apakah warisannya akan menjadi sebagai ketua Fed yang mengangkat pekerjaan ke pusat kebijakan Fed, atau sebagai orang yang membiarkan inflasi naik dan didirikan kembali. dirinya sebagai masalah kronis.

Powell, yang bergabung dengan Federal Reserve sebagai gubernur pada 2012, tidak menyangka akan ditunjuk sebagai presiden ketika Trump terpilih. Dengan karir pra-Fed yang mencakup delapan tahun sebagai mitra di The Carlyle Group, salah satu perusahaan ekuitas swasta terbesar di dunia, dan tidak ada pelatihan ekonomi formal, ia mencari wakil presiden untuk posisi pengawasan yang akhirnya diisi oleh Randall Quarles .

Dia dikukuhkan sebagai Ketua Fed dengan 84 banding 13, dengan Kamala Harris, Wakil Presiden Biden saat ini, di antara lawan-lawannya.

Dia dengan cepat berselisih dengan Trump, yang menyampaikan kritik publik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Powell melalui Twitter dan dalam penampilannya yang sering di media. Pada satu titik, Trump menyebut Powell sebagai “musuh” Amerika Serikat karena menaikkan suku bunga dan menjajaki apakah dia bisa memecatnya.

READ  Ekonomi digital India akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030 | Harian Ekspres Online

Powell tidak hanya bertahan, tetapi dia juga berkembang dalam pekerjaannya.

Awalnya hawkish sebagai seorang konservatif, setelah mengambil alih kebijakan moneter Amerika, ia awalnya menganggap dirinya seorang mahasiswa, memberikan perhatian khusus pada perdebatan apakah fokus Federal Reserve pada inflasi telah melemahkan pekerja. Tahun-tahun setelah krisis keuangan dari 2007 hingga 2009 meyakinkan banyak dari hal ini.

Pada November 2018, Powell meluncurkan tinjauan kebijakan yang memuncak pada Agustus 2020 dengan mengadopsi pendekatan yang memungkinkan ekspansi ekonomi berlanjut untuk periode yang lebih lama dan “lebih panas”, dengan tingkat inflasi yang sementara lebih tinggi. Idealnya, ini akan mengarah pada perolehan pekerjaan yang akan menjangkau masyarakat secara luas dan mempersempit kesenjangan pengangguran antara kelompok populasi yang berbeda.

Itu adalah pendekatan yang konsisten dengan apa yang tampak pada saat itu sebagai sifat ekonomi Amerika yang berubah, dengan inflasi rendah dan suku bunga rendah, dan juga menyesuaikannya dengan tuntutan krisis pandemi yang mengancam akan menciptakan lubang permanen. di pasar tenaga kerja Amerika. .

Namun, sedikit lebih dari setahun setelah pendekatan baru ini, inflasi berjalan pada tingkat yang tidak terlihat dalam beberapa dekade, karena meningkatnya permintaan barang dan jasa melebihi pasokan bahan dan tenaga kerja dalam ekonomi yang masih belum pulih dari karat penutupan pandemi.

“Tim kepemimpinan baru menghadapi beberapa panggilan yang sangat menantang ke depan,” tulis Krishna Guha, Wakil Presiden Evercore ISI.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke reuters.com

(Laporan oleh Howard Schneider dan Jeff Mason). Diedit oleh Dan Burns, Heather Timmons dan Andrea Ricci

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *