Biden dan Xi mengadakan KTT virtual di tengah harapan untuk peningkatan hubungan AS-China

Presiden AS Joe Biden hampir berbicara dengan pemimpin China Xi Jinping dari Gedung Putih di Washington, DC, pada 15 November.Jonathan Ernst/Reuters

Presiden AS Joe Biden berusaha untuk menyeimbangkan konfrontasi dan kerja sama dalam pertemuan tatap muka pertamanya dengan Xi Jinping dari China sejak pelantikan Biden pada Januari.

Berbicara melalui tautan video pada hari Senin, Biden mengatakan kepada rekannya dari China bahwa dia ingin mendirikan “penghalang pelindung” – referensi yang jelas untuk klaim Washington bahwa Beijing semakin melanggar aturan dan norma internasional.

“Kita perlu memasukkan beberapa hambatan logis, terutama pada masalah global vital seperti perubahan iklim,” kata Biden, duduk di meja di Ruang Roosevelt di Sayap Barat, saat Xi muncul di televisi. “Kami memiliki tanggung jawab kepada dunia, juga kepada orang-orang kami.”

Xi menjawab, melalui seorang penerjemah, bahwa kedua negara perlu “mengintensifkan komunikasi dan kerja sama” dan menyebut Biden sebagai “teman lama” ketika dia mendesak Washington untuk melunakkan sikap lebih keras yang telah diambilnya dengan Beijing dalam beberapa tahun terakhir.

“China dan Amerika Serikat harus saling menghormati, hidup berdampingan secara damai dan mengupayakan kerja sama yang saling menguntungkan,” katanya. “Saya siap bekerja dengan Anda untuk mencapai konsensus.”

Tanda-tanda peningkatan hubungan AS-China dengan kesepakatan untuk mengurangi emisi di COP26, KTT Biden-Xi mendatang

AS dan China mengungkap kesepakatan emisi dalam upaya untuk menyelamatkan pembicaraan iklim PBB

Ketegangan internasional meningkat karena permusuhan China yang meningkat ke Taiwan. Beijing juga mendapat kecaman dari saingan geopolitik karena menguji rudal hipersonik yang mampu mengirimkan senjata nuklir. Beberapa negara menuduh China secara teratur melanggar aturan perdagangan bebas, dan ada protes yang berkembang terhadap penahanan massal orang-orang Uyghur dan upayanya untuk menindak gerakan pro-demokrasi di Hong Kong.

READ  Departemen Kepolisian Pelabuhan Utara mengakui telah membuat kesalahan yang mahal dalam penyelidikan Brian Laundry: "Tidak ada kasus yang sempurna."

Percakapan itu diperkirakan berlangsung sekitar tiga jam. Selain dua pemimpin, enam pejabat senior dari kedua belah pihak berpartisipasi, termasuk Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, Menteri Keuangan Janet Yellen, dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan. Di pihak Tiongkok, Menteri Luar Negeri Wang Yi, Wakil Perdana Menteri Liu He dan Ding Xiuxiang, direktur Kantor Umum Komite Sentral CPC.

Presiden mengingatkan Xi di awal pertemuan bahwa pasangan itu telah menghabiskan “waktu yang sangat lama untuk berbicara satu sama lain” dan telah mengembangkan hubungan informal ketika Biden menjadi wakil presiden. Dia memuji Xi karena “selalu berkomunikasi dengan sangat jujur ​​dan terus terang.”

Namun Gedung Putih menjelaskan dalam briefing latar belakang bahwa Biden tidak berniat mengembalikan hal-hal ke tahun-tahun Obama yang relatif tidak konfrontatif. Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan kepada wartawan bahwa Biden malah berencana untuk melawan Xi dengan tugas melanggar aturan internasional dan catatan hak asasi manusia China. Pejabat itu mengatakan Biden ingin bertemu karena dia merasa lebih mudah untuk mengelola China dan mencegah konfrontasi militer dengan menjaga jalur komunikasi tetap terbuka.

Beijing memberikan nada yang lebih optimis.

Sebelum pertemuan itu, Asisten Menteri Luar Negeri Hua Chunying mengatakan dunia berharap untuk mencapai “hasil positif” yang akan menempatkan hubungan China-AS kembali ke jalur yang benar dan perkembangan yang stabil.

Sebelum Biden menjabat, Beijing tampak bersemangat untuk mengatur ulang hubungan setelah pemerintahan Donald Trump yang bergejolak, di mana Washington melancarkan perang dagang melawan China, menuduh Beijing melakukan genosida terhadap warga Uighur di Xinjiang, dan menjatuhkan sanksi pada beberapa pejabat senior China. Kedua negara juga mengusir wartawan. Dengan meningkatnya ketegangan, Amerika Serikat memaksa penutupan konsulat China di Houston, dan China memaksa penutupan konsulat AS di Chengdu.

READ  Jepang Membebaskan Air yang Dicemar Fukushima ke Laut | Berita Lingkungan

Pertemuan antara pejabat senior dari kedua negara pada bulan Maret tidak menguntungkan. Selama sesi singkat dengan pers sebelum diskusi tertutup dimulai, Blinken dan kepala urusan luar negeri China Yang Jiechi bertukar kata-kata marah, dengan Blinken menuduh Beijing mengancam “tatanan berbasis aturan yang menjaga stabilitas global”.

Sebagai tanggapan, Yang mengatakan Washington berusaha “mencekik China” dan mengatakan Beijing “tidak akan menerima tuduhan yang tidak dapat dibenarkan dari pihak AS”.

Percakapan antara Tuan Biden dan Tuan Xi jauh lebih ramah. Panggilan telepon bulan September berlangsung untuk waktu yang lama, dengan pembacaan China tentang pertemuan itu mengatakan itu termasuk “komunikasi dan pertukaran strategis yang jujur, mendalam dan luas tentang hubungan China-AS dan isu-isu terkait yang menjadi kepentingan bersama.”

Namun, pertemuan yang lebih menyeluruh antara kedua pria itu akan terjadi sejak lama. Setiap presiden AS sejak George HW Bush telah bertemu rekannya dari China selama tahun pertamanya menjabat. Di bawah Barack Obama dan Mr. Trump, pertemuan ini berlangsung dalam waktu tiga bulan setelah pelantikan masing-masing.

Mungkin penundaan kali ini karena keengganan Xi untuk meninggalkan China selama pandemi virus corona. Dia tidak bepergian ke luar negeri dalam dua tahun, yang menyebabkan kritik, termasuk dari Biden, karena ketidakhadirannya dari KTT COP26 di Glasgow bulan ini.

Menjelang KTT bilateral hari Senin, satu masalah diperkirakan akan mendominasi di atas segalanya: Taiwan.

Pasukan China berlatih di dekat Taiwan sebagai tanggapan atas kunjungan AS

Seorang diplomat senior mengatakan Amerika Serikat berkomitmen untuk membantu Taiwan mempertahankan diri

China telah sering melakukan serangan mendadak di sekitar tepi wilayah udara Taiwan tahun ini, dan gemuruh pedang di media pemerintah mencapai puncaknya bulan ini karena Beijing terpaksa mengeluarkan pernyataan yang menyangkal desas-desus lokal tentang invasi yang akan segera terjadi, setelah orang-orang mulai menimbun kebutuhan pokok. barang-barang. Beijing mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya, meskipun Partai Komunis tidak pernah mengendalikannya dan Taiwan sangat menolak gagasan penyatuan, dipaksa atau sebaliknya.

READ  China bergerak untuk memperketat kendali atas sistem pemilu Hong Kong

Di bawah Trump, Washington telah meningkatkan keterlibatan dengan Taipei, sebuah tren yang sebagian besar dipertahankan Biden, bahkan ketika ia berusaha—dengan sedikit keberhasilan—untuk meyakinkan Beijing bahwa Amerika Serikat tidak mencari perubahan apa pun dalam status quo.

Berbicara kepada rekannya Wang pada hari Jumat, Blinken menegaskan “kepentingan lama Amerika Serikat dalam perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan menyatakan keprihatinan tentang tekanan militer, diplomatik dan ekonomi yang berkelanjutan yang diberikan oleh Republik Rakyat Tiongkok. melawan Taiwan,” Departemen Luar Negeri AS. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Tekanan seperti itu telah meningkat secara dramatis pada tahun lalu, karena keseimbangan militer di seberang selat telah bergeser ke pihak Beijing. Sementara itu, tindakan keras China di Hong Kong mengakhiri dukungan Taiwan yang tersisa untuk penyatuan damai. Sementara itu, pejabat China menyalahkan Taipei dan Washington karena mengubah status quo, dengan mengatakan bahwa dukungan AS untuk Taiwan, termasuk tekanan baru-baru ini oleh Blinken untuk partisipasi Taipei di PBB, sama saja dengan menganjurkan kemerdekaan formal pulau itu.

Dalam tajuk rencana akhir pekan lalu, tabloid milik pemerintah China, Global Times, mengatakan “Masalah Taiwan adalah garis merah terakhir China” dan “titik panas yang paling mungkin memprovokasi konfrontasi antara China dan Amerika Serikat.”

Editor Globe menulis buletin pembaruan pagi dan pembaruan malam kami, memberi Anda ringkasan singkat tentang berita utama hari ini. Daftar hari ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *