Biden mengatakan ‘semua orang frustrasi’ dengan agenda terhenti

Presiden AS Joe Biden pada hari Sabtu mengakui frustrasi ketika Demokrat berjuang untuk menyelamatkan versi yang dikurangi dari rencana reformasi pemerintah senilai $3,5 triliun dan RUU pekerjaan umum terkait setelah negosiasi yang kacau gagal mencapai kesepakatan.

“Semua orang frustrasi, itu bagian dari pemerintahan dan frustrasi,” kata Biden kepada wartawan sebelum meninggalkan Gedung Putih untuk akhir pekan di rumahnya di Wilmington, Delaware. Dia bersumpah untuk “bekerja seperti neraka” untuk meloloskan dua pilar agenda internalnya menjadi undang-undang, tetapi menolak untuk menetapkan tenggat waktu baru.

Presiden pergi ke Capitol Hill pada hari Jumat untuk pertemuan pribadi dengan Demokrat House yang sebagian merupakan pendorong moral bagi kelompok Perwakilan yang terputus-putus. Menurut anggota parlemen kamar, dia memperdebatkan lebih dari $1,9 triliun hingga $2 triliun untuk paket terbesar yang akan memperluas jaring pengaman sosial negara.

Gedung Putih dan sekutunya di Kongres siap untuk negosiasi yang berlarut-larut. Biden mengatakan dia akan segera melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk mempromosikan undang-undang tersebut, dan mengakui kekhawatiran bahwa pembicaraan di Washington telah menjadi terlalu fokus pada triliunan pengeluaran baru dan pajak dalam RUU tersebut.

Dia berjanji untuk berbuat lebih banyak untuk mendidik masyarakat tentang program-program baru dan diperluas dari rencana tersebut, yang dia tekankan mendapat dukungan dari sebagian besar pemilih.

“Saya akan mencoba menjual apa yang saya pikir akan dibeli oleh orang Amerika,” kata Biden pada hari Sabtu, menambahkan, “Saya pikir ketika orang Amerika mengetahui apa yang ada di dalamnya, kita akan menyelesaikannya. “

Presiden mengatakan dia yakin undang-undang itu akan ditandatangani menjadi undang-undang “dengan banyak waktu untuk mengubah kode pajak untuk orang-orang tahun depan.”

READ  Pangeran William "muak" dengan fans Inggris yang menganiaya pemain kulit hitam

Ini adalah waktu yang sangat penting bagi Biden dan partainya. Peringkat persetujuannya telah anjlok dan Demokrat cemas dan bersemangat untuk memenuhi janji kampanyenya untuk membangun kembali negara itu. Ide-idenya melampaui infrastruktur jalan dan jembatan untuk menyediakan perawatan gigi, penglihatan, dan pendengaran untuk manula, pra-TK gratis, dan upaya besar untuk mengatasi perubahan iklim dan investasi lain yang akan menyentuh kehidupan orang Amerika yang tak terhitung jumlahnya.

Senator Demokrat Joe Manchin dari West Virginia memupus harapan kompromi cepat pada kerangka kerja ketika dia menolak untuk mengalah pada Kamis malam atas tuntutannya untuk paket komprehensif yang lebih kecil, sekitar $ 1,5 triliun.

Tanpa kesepakatan yang lebih luas, prospek pemungutan suara pada RUU pekerjaan umum utilitas terhenti karena kaum progresif menolak untuk berkomitmen sampai para senator mencapai kesepakatan. Ketua DPR Nancy Pelosi, MD, California, mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa “lebih banyak waktu diperlukan” karena mereka membuat paket yang lebih luas.

DPR meloloskan tindakan 30 hari untuk menjaga program transportasi tetap berjalan selama kebuntuan, menetapkan batas waktu baru untuk pembicaraan, 31 Oktober. Senat akan mengikuti pemungutan suara pada hari Sabtu, untuk menghentikan liburan untuk lebih dari 3.500 transportasi federal. Pekerja, produk sampingan dari kebuntuan politik.

Dengan Partai Republik sangat menentang visi keseluruhan Biden, presiden dan Demokrat mencapai prestasi legislatif raksasa sendiri – semua dibayar dengan menulis ulang neraca federal sambil menaikkan pajak pada perusahaan dan orang kaya, mereka yang berpenghasilan lebih dari $ 400.000. umum.

Proposal terbesar Biden adalah serangkaian prioritas Demokrat selama bertahun-tahun dengan harga akhir yang katanya nol, karena pendapatan pajak akan menutupi biaya pengeluaran.

“Kami akan segera mengesahkan RUU dan kami harus mengesahkannya,” kata Pelosi dalam sebuah surat pada hari Sabtu kepada sesama Demokrat. “Kami memiliki tanggung jawab dan kesempatan untuk melakukan itu. Orang-orang menunggu dan menginginkan hasil.”

READ  Israel bersumpah untuk membentuk pemerintahan baru untuk mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu | Berita Benyamin Netanyahu

Gedung Putih dan Demokrat juga fokus untuk menaikkan batas pinjaman negara itu sebelum AS berisiko gagal bayar – batas waktu untuk perkiraan Departemen Keuangan akan dicapai selambat-lambatnya 18 Oktober. Mereka telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan memberikan suara untuk bagian bipartisan dan ingin Demokrat melakukannya sendiri.

“Saya berharap Partai Republik tidak akan begitu tidak bertanggung jawab untuk menolak menaikkan batas utang dan menangguhkan batas utang,” kata Biden pada hari Sabtu. “Itu benar-benar tidak masuk akal. Itu belum pernah terjadi sebelumnya. Jadi saya harap tidak.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *