Biden mengkritik pembatasan suara di Texas sebagai “serangan terhadap demokrasi” | Berita AS dan Kanada

Anggota parlemen Texas diharapkan untuk memberikan suara pada RUU yang membatasi akses suara, yang terbaru dari beberapa tindakan serupa di Amerika Serikat.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengecam RUU yang diusulkan di Texas yang akan membatasi hak suara, mengatakan langkah itu adalah “bagian dari serangan terhadap demokrasi” dan secara tidak proporsional akan merugikan orang kulit berwarna.

di pernyataan Pada Sabtu sore, Biden mengatakan anggota parlemen Texas telah memperkenalkan RUU yang “bergabung dengan Georgia dan Florida dalam memperkenalkan RUU negara bagian yang menyerang hak suci untuk memilih.”

“Itu bagian dari serangan terhadap demokrasi yang telah kita lihat begitu banyak tahun ini – dan itu sering menargetkan orang Amerika kulit hitam dan coklat secara tidak proporsional. Itu salah dan tidak Amerika. Di abad ke-21, kita harus membuatnya lebih mudah, tidak lebih sulit, untuk setiap pemilih yang berhak memilih, “katanya.

RUU pembersihan Texas – dikenal sebagai Senat Bill 7 – akan menghapus pemungutan suara otomatis, memungkinkan pengamat pemungutan suara partisan dan membatasi pemungutan suara pada hari Minggu, ketika banyak pengunjung gereja kulit hitam menuju ke tempat pemungutan suara, di antara batasan lainnya.

Perubahan harus disetujui sebelum tengah malam Minggu, ketika badan legislatif negara bagian yang dikendalikan Republik mengakhiri sesinya.

Gubernur Republik Greg Abbott mengatakan dia akan menandatangani tindakan yang menurut Demokrat akan mereka ajukan di pengadilan.

Proposal itu adalah salah satu dari beberapa undang-undang yang diperkenalkan oleh Partai Republik di seluruh Amerika Serikat setelah pemilihan presiden 2020 yang akan membatasi akses ke pemungutan suara – yang menurut para kritikus dimaksudkan untuk mempersulit orang kulit hitam dan orang kulit hitam lainnya. Surat suara.

READ  Pemerintah mengatakan bahwa pengiriman vaksin COVID-19 ke Kanada tidak akan terpengaruh oleh potensi pembatasan UE

Florida, Georgia dan Arizona juga telah menyetujui pembatasan baru pada pemungutan suara dalam beberapa bulan terakhir.

Undang-undang Georgia, yang disahkan pada Maret, memberlakukan persyaratan identifikasi yang lebih ketat, membatasi dana palsu, memberi anggota parlemen kekuatan untuk mengambil alih pemilihan lokal dan mempersingkat periode pemungutan suara awal untuk semua pemilihan putaran kedua. Ini juga menjadikannya kejahatan bagi orang-orang untuk memberikan makanan dan air kepada pemilih yang menunggu.

Tindakan tersebut memicu teguran keras dari para pendukung hak-hak sipil dan pemimpin bisnis, serta dari Biden, yang memanggilnya “Jim Crow abad ke-21” – rujukan pada undang-undang apartheid yang pernah digunakan untuk menekan pemungutan suara oleh orang Afrika-Amerika.

Pusat Keadilan Brennan di Universitas New York, yang melacak undang-undang pemungutan suara di seluruh negeri, mengatakan bahwa setidaknya 14 negara bagian di seluruh negeri telah memberlakukan 22 undang-undang yang membatasi akses ke pemungutan suara antara 1 Januari dan 14 Mei tahun ini, sementara selusin lainnya ada di operasi. Dalam perjalanannya. Melalui badan legislatif negara bagian.

Meningkatnya upaya untuk membatasi akses pemungutan suara terkait dengan klaim palsu berulang oleh mantan Presiden Donald Trump bahwa pemilu November telah dicuri darinya dan upaya untuk mencegah partisipasi pemilih bersejarah yang terlihat pada tahun 2020 untuk mereplikasi dirinya sendiri, Brennan Center Dia berkata Di situsnya.

“Kedatangan orang Amerika ke pemungutan suara berada pada risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya.

Kembali di Texas, perusahaan besar, termasuk American Airlines dan Dell, telah memperingatkan bahwa RUU yang diusulkan dapat membahayakan demokrasi dan iklim ekonomi.

Tetapi Partai Republik mengabaikan keberatan mereka dan, dalam beberapa kasus, mengkritik para pemimpin bisnis karena angkat bicara.

READ  Arab Saudi Tolak Laporan Intelijen AS atas Pembunuhan Khashoggi | Berita Jamal Khashoggi

Negosiator senior Republik, Senator Brian Hughes dan perwakilan negara bagian Briscoe Caen, menggambarkan RUU itu sebagai “salah satu RUU reformasi pemilu yang paling komprehensif dan rasional” dalam sejarah Texas.

“Meskipun media nasional meremehkan integritas pemilu, badan legislatif Texas tidak cenderung menjadi berita utama atau menunjukkan kebajikan perusahaan,” kata mereka dalam pernyataan bersama.

Texas sudah memiliki beberapa pembatasan pemungutan suara yang paling ketat di negara ini dan secara teratur dikutip oleh kelompok non-partisan sebagai negara di mana pemungutan suara sangat sulit. Itu adalah salah satu dari sedikit negara yang tidak memfasilitasi pemungutan suara melalui surat selama pandemi COVID-19.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *