Bigo mendorong ekonomi kreator global dengan streaming langsung konten e-commerce, game, dan hiburan

Dengan streaming langsung yang terus meningkat sebagai salah satu bentuk e-commerce paling populer di Asia Tenggara, perusahaan teknologi semakin memasukkan fitur penjualan langsung ke dalam aplikasi mereka. Contoh terbaru adalah Bigo Live – platform streaming langsung yang dimiliki oleh perusahaan China yang terdaftar di Nasdaq, Joyy – yang baru-baru ini meluncurkan pasar digital di Malaysia.

Perusahaan mengatakan Bigo Marketplace bertujuan untuk membantu usaha kecil dan mikro lokal meningkatkan visibilitas merek dan memfasilitasi konversi penjualan melalui siaran langsung. Fitur ini saat ini dalam fase beta dan hanya tersedia untuk pengguna terdaftar, penyiar, dan pengecer. Pengguna Bigo Live dapat mengakses pasar melalui bagian baru yang disebut ‘Toko’ di aplikasi.

Belanja langsung, atau e-commerce langsung, adalah salah satu pendorong pertumbuhan baru untuk Bigo Technology, perusahaan yang mengoperasikan Bigo Live. Perusahaan juga menargetkan game dan hiburan massal (produk multi-level yang dikembangkan dari kekayaan intelektual, seperti game, anime, drama, film, dan fantasi) sebagai dua segmen utama lainnya ke depan.

Perdagangan langsung semakin populer berkat modelnya yang sangat menarik yang memungkinkan pembuat konten berinteraksi dengan pemirsa secara waktu nyata. Diperkirakan konsumen di seluruh dunia akan menghabiskan $6,78 miliar untuk aplikasi sosial pada tahun 2021, menurut Laporan Didukung oleh platform analitik App Annie. Ini karena siaran langsung, dan jumlahnya diperkirakan akan meningkat menjadi $ 17,2 miliar per tahun pada tahun 2025.

“Bigo Marketplace diluncurkan setelah kami sukses mengadakan acara e-commerce online pertama kami, Bigo Pasar Malam, pada bulan Juli. Selama acara tersebut, pengguna dapat berpartisipasi dalam sesi penjualan siaran langsung yang mensimulasikan pengalaman pasar malam Malaysia,” kata Bigo Vice Presiden, Mike Ong kursi. Dia menambahkan, 100 penyiar berpartisipasi dalam kampanye e-commerce pertama Biju Pasar Malam.

Bigo Live mengikuti pedoman TikTok, yang telah memanfaatkan e-commerce dengan fitur TikTok Shop yang diperkenalkan pada bulan April di Indonesia. Platform e-commerce besar seperti Shopee, Lazada, dan Tokopedia juga baru-baru ini menambahkan fungsionalitas streaming langsung ke platform mereka.

READ  Serial Turki "Ottoman" disiarkan di Indonesia dan Bosnia

“Dengan munculnya e-commerce, konsumen kewalahan dengan pilihan, dan ada perubahan nyata terhadap merek yang menunjukkan keaslian. Streaming langsung dapat membantu merek membangun loyalitas dalam komunitas, meningkatkan basis penggemar mereka, menyoroti produk dan layanan baru, dan mempersingkat konversi. waktu antara penjelajahan dan pembelian.”

Ong belum mengungkapkan apakah perusahaan akan membawa fitur e-commerce baru ke pasar di luar Malaysia, tetapi Bigo kemungkinan akan memperluas fungsionalitas e-commerce ke negara lain.

Bigo Live meluncurkan pasar e-commerce baru di Malaysia bulan lalu. Gambar milik Peugeot.

Kehadiran internasional

Bigo Technology didirikan pada tahun 2014 di Singapura oleh Li Xueling, kepala platform media sosial berbasis video Joyy (sebelumnya YY), dan Jason Ho, salah satu insinyur awal Joyy. Keduanya ingin meniru model pendapatan yang menguntungkan dari siaran langsung yang dinikmati oleh Joy di China dan memutuskan untuk meluncurkan Bigo Live pada 2016. Platform ini menargetkan pasar internasional, dengan fokus khusus di Asia Tenggara.

Bumper Bigo Live dimulai di Indonesia dan Malaysia, dua negara dengan aturan anti-pornografi yang ketat. Konten platform diblokir sebagian pada tahun 2016 oleh Kementerian Teknologi Informasi Indonesia, yang mengatakan bahwa aplikasi tersebut memposting konten “vulgar”. Tahun berikutnya, Bigo Live membuat comeback penuh di Indonesia, tetapi menghadapi pengawasan ketat Dari Otoritas Komunikasi dan Multimedia Malaysia untuk alasan yang sama.

Meskipun demikian, Bigo Live telah melihat perkembangan positif di pasar lain, menarik 150 juta pengguna di seluruh dunia pada tahun 2017. Aplikasi ini juga menjadi menguntungkan di tahun yang sama, mencapai total pendapatan sebesar US$300 juta. Pada 2019, Joyy, yang sudah memiliki 31,7% saham Bigo Technology, membeli sisa 68,3% pemegang saham, termasuk Li Xueling, dalam kesepakatan senilai 1,45 miliar dolar AS. Pada bulan Februari, Lee, yang juga CEO Joyy, mengambil alih manajemen sehari-hari Bigo, menurut outlet berita. postingan telat.

Yang membedakan Bigo Live di antara aplikasi sosial lainnya adalah memungkinkan pengguna untuk mendapatkan uang dari aplikasi tersebut. Pengikut siaran langsung dapat mengirim hadiah virtual yang disebut “kacang” ke pengikut siaran langsung, yang kemudian dapat menukarnya dengan uang. Pada nilai tukar saat ini, 210 “pil” dapat diperdagangkan untuk 1 dolar AS.

READ  Penduduk desa Indonesia mengubah barang bekas dan peralatan rumah tangga menjadi 'robot delta' - Mothership.SG

Saat ini, Bigo Live hadir di lebih dari 150 negara dan wilayah di seluruh dunia. Platform ini adalah aplikasi Cina non-game tertinggi kedua di pasar luar negeri, kedua setelah TikTok ByteDance. Perusahaan juga mengoperasikan aplikasi video pendek Likee, salah satu pesaing TikTok yang tumbuh paling cepat.

Bigo Live menawarkan berbagai konten di berbagai sektor, termasuk musik, game, aktivitas luar ruangan, memasak, dan perdagangan sosial. Salah satu program paling populer di platform ini adalah Musik rumah langsungIni adalah acara langsung 24 jam yang menampilkan nyanyian, tarian, dan pertunjukan musik lainnya. Perusahaan juga mengoperasikan program pencarian bakat Bigo Live Star Academy di Indonesia dan Bigo’s Got Talent di Vietnam dan Thailand.

Baca selengkapnya: Li Xueling kembali memimpin di Bigo | Perjuangan untuk menghidupkan kembali mantan pesaing TikTok

Ong menekankan bahwa platform memiliki kebijakan toleransi nol untuk kegiatan ilegal atau tidak pantas. Ong mengatakan perusahaan bekerja sama dengan pemerintah daerah dan lembaga penegak hukum untuk memastikan lingkungan yang aman dan andal bagi penggunanya.

“Kami terus memantau aktivitas ilegal melalui alat teknologi otomatis dan tim manajemen konten lokal kami yang terdiri dari lebih dari 2.000 karyawan di 15 wilayah di seluruh dunia. Kami telah mencapai tingkat keberhasilan 99% dalam memblokir konten ilegal dari aplikasi kami.”

pertumbuhan yang kuat

Ong mengatakan aplikasi utama perusahaan, Bigo Live, melihat pertumbuhan yang kuat dalam basis penggunanya. Selama kuartal pertama tahun 2021, lebih dari 17% pengguna aktif menyelenggarakan sesi streaming langsung, dan rata-rata waktu yang dihabiskan di ruang obrolan suara dan video multi-pengguna masing-masing meningkat sebesar 9,7% dan 16,1%, dibandingkan dengan kuartal sebelumnya. Tingkat percakapan pengirim-pengguna, yang mengukur pertukaran pesan antara dua pihak, meningkat 11,2% pada kuartal pertama.

Pada kuartal kedua tahun 2021, Bigo Live mendaftarkan 29,5 juta pengguna aktif bulanan (MAU) di seluruh dunia. Aplikasi streaming langsung masih menguntungkan dan penting 90% dari pendapatan joi Pada kuartal keempat tahun 2020. Secara geografis, kami mempertahankan target diversifikasi kami dengan baik dan mencatat pertumbuhan pendapatan daerah kami sebesar 47,6% dari tahun ke tahun. Ong mengatakan pendapatan dari Asia Tenggara, khususnya, tumbuh 31,7% pada kuartal kedua.

READ  Sony Music Entertainment meluncurkan merek baru dari Asia Tenggara OFFMUTE - Hello Asia!

Ong mengatakan dunia sedang memasuki “era baru media sosial” dengan munculnya siaran langsung karena lebih banyak pengguna beralih ke pengalaman sosial pertama video yang mendukung pembuat konten. “Kami telah melihat pergeseran menuju pengalaman otentik di mana pengguna memiliki lebih banyak hubungan sosial ‘virtual’ yang mengikat komunitas bersama daripada konten yang diproduksi secara profesional.”

Mainkan sebagai vertikal lain

“Game adalah area fokus utama lainnya untuk platform ini. Kami mengadakan beberapa kompetisi game dalam aplikasi dan offline untuk meningkatkan penayangan di segmen game.” Beberapa game populer yang dapat di-streaming di Bigo Live Mobile Legends: Bang BangDan Medan Pertempuran PlayerUnknownDan Ini adalah permainan elektronikDan Panggilan tugas, Dan penilaiankata Ong.

Platform ini mencatat pertumbuhan 40% di MAU dan peningkatan 74% dalam rata-rata waktu yang dihabiskan pengguna untuk konten game pada kuartal kedua di seluruh dunia. Indonesia, Vietnam dan Thailand telah muncul sebagai negara teratas dalam hal siaran langsung pertandingan, menurut Ong.

Bigo Technology berencana untuk melanjutkan ekspansinya di bidang game dan hiburan melalui kemitraan eksklusif. “Kami memiliki program berkelanjutan dengan perusahaan game, agensi hiburan, dan acara TV untuk membantu penyiar kami tumbuh dan meningkatkan diri mereka menjadi selebriti masa depan,” kata Ong.

“Misi kami adalah membangun platform streaming langsung sosial yang andal dan aman untuk semua orang. Bigo Live memungkinkan pengguna kami menemukan suara mereka dan, yang paling penting, menunjukkan bakat dan konten mereka di depan audiens global, mendorong ekonomi kreator. Ini memastikan pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang dari sistem hiburan sosial kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *