Bintang Indonesia berbicara tentang pahlawan nasional dan makna kepahlawanan

Felix Martua (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Minggu 14 Agustus 2022

2022-08-14
09:31
1
b2587592dd54281f57bdb7dba9102f2e
1
hiburan
Hari Kemerdekaan, 17 Agustus, Nasionalisme, Keragaman, Persatuan, Tokoh Masyarakat, Christie, Jinan Laetitia, Nazif Basalma, Stephane Bassarbo
Gratis

Kristi, Jenan Laetitia, Nadev Basalma, dan Stephane Passaribo berbagi apa yang membuat seseorang menjadi pahlawan dan bagaimana kaum muda dapat menjadi ksatria berbaju zirah satu sama lain dan negara mereka.

Bulan ini menandai peringatan 77 tahun kemerdekaan negara kita, dan kita tidak akan berada di tempat kita hari ini tanpa kepribadian heroik dan pemberani yang berjuang untuk hari esok yang lebih baik.

Dalam semangat ini, Jakarta Post Saya mengumpulkan beberapa artis papan atas Indonesia untuk membahas para pahlawan nasional yang menjadikan mereka sebagai panutan, pahlawan tanpa tanda jasa yang telah besar dalam karir dan kehidupan pribadi mereka, bagaimana mereka mendefinisikan kepahlawanan itu sendiri dan bagaimana anak muda dapat menjadi ksatria berbaju besi mereka di zaman modern yang tidak terduga ini.

Kristi (25), penyanyi, pembuat konten

Bagi saya, Rasuna Saeed adalah pahlawan saya karena dia berani mengkritik Pilihan Khusus Hukum yang sedang diterapkan oleh kaum imperialis Belanda saat itu. Ini juga mendukung kesetaraan gender dan hak-hak perempuan.

sedikit latar belakang Pilihan Khusus Hukum itu adalah hukum kolonial Belanda bahwa siapa pun yang berani berbicara menentang Belanda akan dihukum. Saya mengagumi keberaniannya, dan terlebih lagi, karena pada waktu itu perempuan jarang menentang patriarki.

Bahkan saat ini, masih banyak wanita yang mungkin tidak cukup berani untuk angkat bicara. Pasti terlalu berisiko untuk berbicara saat itu. Bagi saya pribadi, nilai moral saya sebagai seorang wanita adalah selalu mengutarakan pendapat dan membela diri sendiri.

Dalam karir saya, saya adalah seorang penyanyi yang suka mendengarkan dan menyanyikan musik R&B, jadi Jerry Wexler akan menjadi salah satu pahlawan saya karena dia mempelopori musik R&B. Karena dia, R&B telah menjadi genre musik yang populer.

Wexler dulunya adalah seorang jurnalis musik, kemudian berubah menjadi produksi musik dan memiliki pengaruh besar di kancah musik Amerika dari tahun 1950-an hingga 1980-an. Dia adalah orang yang menciptakan istilah “ritme dan blues” dan merupakan bagian integral dari produksi untuk banyak ikon musik termasuk Aretha Franklin dan Bob Dylan, dua legenda R&B.

READ  Tinta Lionsgate Play berurusan dengan raksasa telekomunikasi Indonesia Telkomsel

Demokrasi: Kristi mengagumi Soluna Said atas pembelaannya terhadap kebebasan berekspresi, kesetaraan gender, dan hak-hak perempuan. (Courtesy of Musica Studios) (Courtesy of Musica Studios / Courtesy of Musica Studios)

Dalam kehidupan pribadi saya, saya sangat beruntung menerima bimbingan ayah saya – dalam kehidupan profesional dan pribadi saya. Jadi saya harus mengatakan, orang tua saya adalah pahlawan saya. Saya memperhatikan seperti apa cinta tanpa syarat dan dukungan tanpa syarat dari mereka.

Apa yang membuat seseorang menjadi pahlawan? Seseorang yang dikagumi karena pencapaian luar biasa, keberanian, atau kualitas hebat, atau seseorang yang membawa perubahan di luar skala kecil dan memiliki dampak jangka panjang.

Saya percaya orang-orang muda bisa menjadi pahlawan satu sama lain dengan tetap berpegang pada apa yang mereka sukai dan belajar lebih banyak. Oleh karena itu, begitu mereka lebih siap untuk itu, mereka dapat berkontribusi pada komunitas mereka. Mereka bisa mulai dari komunitas kecil di sekitar mereka, yang perlahan bisa berkembang hingga skala nasional, bahkan mungkin skala global.

Jinan Laetitia (19 tahun), penyanyi, penulis lagu, produser musik

Saya sudah memikirkan tentang pahlawan nasional yang saya kenal dan yang cerita-ceritanya pernah saya dengar, dan menurut saya yang paling berpengaruh adalah Dewi Sartika. Dia telah digembar-gemborkan sebagai pelopor pendidikan perempuan di Indonesia, kemudian dikenal sebagai Hindia Belanda.

Ini sangat penting bagi saya karena saya dibesarkan oleh seorang ibu yang sangat kuat yang selalu mengatakan kepada saya untuk menjadi “wanita terbaik” dan itu berarti wanita yang cerdas. Saya pertama kali mendengar cerita Dewi Sartika ketika saya masih di sekolah dasar dan itu sangat mengharukan karena saya pikir jika dia tidak mendirikan sekolahnya, saya mungkin tidak akan bisa melanjutkan pendidikan saat ini.

Dalam kehidupan pribadi saya, orang yang saya anggap pahlawan saya adalah ayah saya. Definisi saya tentang pahlawan adalah seseorang yang tidak hanya berani, tetapi juga “agen yang memungkinkan” – mereka meletakkan dasar bagi generasi mendatang. Kedua orang tua saya adalah sosok penting dalam hidup saya. Ibu saya telah memungkinkan saya untuk mencapai impian besar dan bekerja keras, tetapi ayah saya adalah “agen yang memungkinkan” dengan cara yang membuat saya mampu melakukan hal-hal yang saya lakukan sekarang. Jadi ya, ayah saya mungkin adalah pahlawan dalam hidup saya.

READ  Pelanggan Netflix berlangganan film horor baru yang mengerikan

Saya meluangkan waktu untuk mencari arti kata pahlawan di google, dan itu dikaitkan dengan kata-kata seperti keberanian atau seseorang yang telah melakukan sesuatu yang besar dan berdampak. Namun, menurut saya, bagian terpenting dari menjadi pahlawan adalah meletakkan fondasi yang dapat berdampak pada saat peristiwa dan di masa mendatang. Hal ini juga memungkinkan hal-hal besar datang dari orang lain.

Di masa-masa yang tidak terduga ini, fondasi bisa goyah – terutama di Indonesia. Menurut saya, agar anak muda bisa menjadi juara bagi dirinya sendiri, kita harus saling memberdayakan: anak muda yang juga punya mimpi besar. Kita harus bekerja sama lebih banyak dan berbagi panggung.

Nazif Salameh, 22, adalah seorang penyanyi dan penulis lagu

Sosok yang masih melekat di benak saya adalah Abd al-Rahman Wahid, yang menjabat sebagai presiden keempat negara kita. Dia adalah tipe yang mampu menyatukan orang-orang dari semua jenis faksi. Dia memiliki kemampuan untuk mengintegrasikan orang meskipun latar belakang mereka berbeda. Saya bahkan memiliki keinginan untuk menjadi jembatan antara orang-orang melalui media saya, yaitu musik. sesederhana itu.

Tentu saja, orang yang saya anggap pahlawan saya adalah orang tua saya. Saya mengerti bahwa jawaban seperti itu tampaknya terlalu umum, tetapi itulah kenyataannya. Jika mereka tidak memberi saya dukungan, dorongan, dan kebijaksanaan mereka, saya rasa saya tidak akan mampu melakukannya. Saya belum dewasa dan pikiran saya terkadang kekanak-kanakan, tetapi setiap hari adalah proses pendewasaan dan orang tua saya sedang dalam proses.

Apa yang membuat seseorang menjadi pahlawan? Saya tidak berpikir mereka harus diketahui. Selama mereka berguna bagi masyarakat mereka, mereka telah mendapatkan hak untuk dianggap sebagai pahlawan – bahkan jika pengaruh mereka belum mencapai skala yang sangat besar. Ini dan juga, seseorang yang bisa menjaga orang lain sehingga berguna bagi masyarakat juga.

Persatuan: Nazif Baslameh mengagumi Abd al-Rahman Wahid karena kemampuannya menyatukan orang-orang dari berbagai faksi dan latar belakang.  (Courtesy of School Records)Persatuan: Nazif Baslameh mengagumi Abd al-Rahman Wahid karena kemampuannya menyatukan orang-orang dari berbagai faksi dan latar belakang. (Courtesy of After-School Records) (Courtesy of After-School Records / Courtesy of After-School Records)

READ  Siapkan 1 juta dolar AS untuk GoPlay Creator Fund, GoPlay mengajak kreator lokal untuk mengembangkan ekonomi kreatif di Indonesia

Saya pikir turnamen harus dimulai dari dalam diri kita sendiri. Setiap hari saya berusaha untuk mencapai kedewasaan dan “mengalahkan” diri saya yang dulu sehingga saya bisa menjadi lebih baik di masa sekarang. Seperti yang saya katakan sebelumnya, musik adalah media saya sekarang dan saya berharap musik saya akan disiarkan ke sebanyak mungkin orang.

Stephane Passaribo (27), penyanyi, aktor

Pahlawan nasional yang saya anggap panutan saya adalah Sisingamangaraja XII atau dengan nama lengkapnya Patuan Besar Sinambela dan julukannya Ompu Pulo Batu. mengapa? Salah satu alasan utama saya adalah karena berasal dari Toba, yang juga merupakan negara asal saya.

Kami berdua Patakne juga. Dia sangat berani dalam melawan Belanda, dan kemudian, dia dinyatakan sebagai “Pahlawan Nasional Indonesia” oleh pemerintah kita pada tanggal 9 November 1961, dengan Keputusan Presiden No. 590. Oleh karena itu, saya sangat mengaguminya.

Satu hal lagi: orang tua saya yang pertama kali mengenalkan saya pada kisah Sisingamangaraja XII dan kami juga mengunjungi makamnya. Kami melihat silsilah keluarganya dan ternyata, dia memiliki ikatan dengan keluarga saya, Passaribo.

Ikon Pemberani: Stefan Passaribo adalah penggemar dari pahlawan pemberani Sisingamangaraja XII.  (Courtesy dari Musica Studios)Ikon Pemberani: Stefan Passaribo adalah penggemar dari pahlawan pemberani Sisingamangaraja XII. (Courtesy of Musica Studios) (Courtesy of Musica Studios / Courtesy of Musica Studios)

Keluarga saya adalah pahlawan nomor satu dalam hidup dan karir saya. Tanpa dukungan mereka, saya tidak akan menjadi seperti sekarang ini. Dukungan dan doa mereka menyertai saya, termasuk ketika keadaan menjadi sulit. Kedua, saya menganggap teman dan penggemar saya sebagai pahlawan saya juga. Mereka adalah alasan kekuatan saya dan tempat saya mencari nasihat dan penghiburan.

Saya mendefinisikan pahlawan sebagai seseorang yang pantas dihargai untuk negaranya, rakyatnya, dan siapa saja yang membutuhkannya. Bagaimana Anda menjadi pahlawan? Itu mudah. Anda bisa memulainya dari lingkungan Anda, seperti membantu keluarga, teman, atau orang-orang di sekitar Anda – sebijaksana dan semarak mungkin.

Contoh sederhana lainnya adalah tidak menodai lingkungan. Tidak ada salahnya memungut sampah dengan benar.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.